Pentingnya Biaya transaksi pada cryptocurrency

Apa itu biaya transaksi?

Biaya transaksi adalah proses administrasi,ketika cryptocurrency ditransfer ke dompet lain.

Memproses transaksi di blockchain membutuhkan usaha dan biaya, ini digunakan untuk memberi kompensasi kepada penambang dan validator yang membantu menjaga semuanya berjalan lancar. Biaya transaksi dapat berfluktuasi berdasarkan seberapa sibuk jaringan blockchain.

Biaya ini ditetapkan pada sebagian besar pertukaran cryptocurrency, tetapi pengguna mungkin memiliki opsi untuk menyesuaikan biaya saat menggunakan dompet tertentu.

Pentingnya Biaya transaksi


Mengapa ada biaya transaksi?


Mereka awalnya diperkenalkan pada Bitcoin sebagai alat anti-spam, tetapi mereka berubah menjadi salah satu atribut paling penting dari sebuah blockchain. Awalnya, biaya transaksi memiliki tujuan tunggal untuk mencegah pelaku jahat memasuki jaringan Bitcoin secara berlebihan.

Satoshi Nakamoto, penemu nama samaran cryptocurrency, terinspirasi oleh sistem hashcash Adam Back, yang mengandalkan sistem Proof of Work (PoW).

Kembali pada tahun 2010, biaya ini tampaknya tidak terlalu menjadi masalah. Tetapi seiring berjalannya waktu, dengan nilai dolar Bitcoin yang meningkat dan permintaan untuk ruang blok meningkat, orang-orang menyadari bahwa itu terlalu mahal – terutama bagi mereka yang ingin mengirim cryptocurrency dalam jumlah yang lebih kecil.

Pengembang Bitcoin memperbarui jaringan untuk menghilangkan aturan itu, dan meningkatkan ukuran blok melalui peningkatan SegWit2x. Sekarang, biaya transaksi bisa jauh lebih rendah. Blockchain lain, seperti Ethereum dan Ripple, juga menyadari pentingnya biaya transaksi dan mengadopsi strategi serupa untuk membuat penambang tetap termotivasi.

Faktor apa yang berkontribusi pada ukuran biaya transaksi?

Dua faktor utama pentingnya biaya transaksi,yang mempengaruhi biaya adalah ukuran transaksi, dan permintaan ruang blok. Mengingat bahwa beberapa jaringan hanya dapat berisi data dalam jumlah terbatas di setiap blok, penambang atau validator dibatasi pada jumlah transaksi yang dapat mereka sertakan.

Ketika ada banyak pengguna yang mengirim dana kripto secara bersamaan, permintaan ruang blok meningkat, dan ada lebih banyak transaksi yang menunggu konfirmasi. Terkadang, permintaan untuk ruang blok bisa menjadi sangat tinggi sehingga jaringan mengalami kemacetan, dan biaya melonjak tinggi.

Transaksi yang lebih besar membutuhkan lebih banyak ruang di blok dan membutuhkan waktu lebih lama untuk memvalidasi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.