Bobby Ong

Bobby Ong adalah tokoh kunci dalam komunitas cryptocurrency, yang dikenal sebagai salah satu pendiri CoinGecko, salah satu agregator data crypto terbesar di dunia, yang telah beroperasi sejak awal 2014.

Bobby Ong, lahir 1989, saat ini tinggal di Kuala Lumpur.

Pengalaman dan Prestasi Profesional

Ong juga seorang peneliti di Singapore University of Social Science dan penulis beberapa bab dalam buku tentang mata uang digital, seperti Handbook of Blockchain, Digital Finance, dan Inclusion.

Ong juga seorang programmer otodidak dan pengembang web Ruby on Rails. Dia telah mengerjakan berbagai proyek freelance sejak lulus dan sekarang terlibat aktif dalam mempromosikan penggunaan blockchain, Bitcoin, dan cryptocurrency lainnya.

Pengalaman Pertama dengan Cryptocurrency

Bobby ong pertama kali terlibat dalam cryptocurrency setelah krisis keuangan Siprus. Dia merasa mengerikan bahwa pemerintah Siprus bahkan akan mempertimbangkan untuk menyita aset dari penabung kecil-kecilan dengan simpanan di bawah €100.000 yang seharusnya tercakup dalam skema asuransi simpanan.

Bobby melihat potensi Bitcoin sebagai cara alternatif bagi orang untuk melindungi kekayaan mereka agar tidak disita dan juga cara yang baik untuk melakukan lindung nilai terhadap inflasi di negara-negara seperti Zimbabwe dan Argentina.

Bobby Ong

Peran dalam Komunitas Bitcoin

Bobby adalah salah satu pendiri CoinGecko, situs web peringkat cryptocurrency yang memberikan tinjauan 360 derajat dari berbagai cryptocurrency menggunakan metrik yang melihat ke dalam komunitas, pengembang, dan aspek likuiditas. Dia juga kurator AltcoinWeekly, buletin cryptocurrency mingguan.

Investasi Pribadi

Bobby Ong melakukan 2 investasi. Investasi terakhirnya adalah Seed Round – Syndicate pada 30 Juni 2021. Bobby Ong menginvestasikan $800K di Syndicate.

Yang pertama adalah Seed Round – Impossible Finance pada 3 Juni 2021. Bobby Ong menginvestasikan $7M di Impossible Finance.

Bobby Ong 2020

Saingan terbesar CoinGecko, CoinMarketCap, diakuisisi pada bulan April oleh pertukaran cryptocurrency terbesar di dunia, Binance, yang memicu beberapa perubahan besar dalam bisnis CoinGecko.

Tak lama setelah kesepakatan, Ong mengatakan bahwa CoinGecko menjadi agregator data crypto independen terbesar karena CoinMarketCap menjadi kurang netral dan independen sebagai akibat dari akuisisi. Ong juga mengatakan bahwa pangsa pasar CoinGecko mulai tumbuh setelah akuisisi.

Sumber mengatakan kepada Cointelegraph bahwa Ong hampir menjual CoinGecko ke outlet media dengan jumlah yang tidak diungkapkan, dikabarkan menjadi $ 5 juta, sebelum kesepakatan CMC diselesaikan. Tapi pelamar menunggu terlalu lama – dan melewatkan kesempatan itu.

Di tengah kebangkitan keuangan terdesentralisasi selama tahun 2020, Ong juga aktif di sektor DeFi. Dia menyumbangkan lebih dari 26.000 kata ke buku How to DeFi 212 halaman CoinGecko yang dirilis pada bulan Maret.

Bobby Ong 2021

Karena CoinGecko terus tumbuh setiap hari seiring dengan adopsi kripto global, kontribusi Ong terhadap industri kripto kemungkinan akan lebih berarti pada tahun 2021. Cointelegraph mengharapkan CoinGecko untuk terus membangun tim profesional serta memperkenalkan lebih banyak fitur seperti pembaruan otomatis harga langsung indeks pada tahun 2021.

Menurut Ong, akan ada jutaan token yang berbeda di masa depan, dan tampaknya, sejumlah besar dari mereka akan terdaftar di CoinGecko. Ong mengatakan bahwa CoinGecko meramalkan masa depan di mana semua aset yang dapat diberi token akan diberi token.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.