Apa Itu Delisting?

Delisting adalah penghapusan sekuritas terdaftar dari bursa saham. Penghapusan daftar sekuritas dapat bersifat sukarela atau tidak disengaja dan biasanya terjadi saat perusahaan menghentikan operasinya, menyatakan pailit, merger, tidak memenuhi persyaratan pencatatan, atau berusaha menjadi pribadi.

Perusahaan harus memenuhi pedoman khusus, yang disebut “standar pencatatan”, sebelum mereka dapat terdaftar di bursa. Setiap bursa, seperti Bursa Efek New York (NYSE), menetapkan aturan dan regulasinya sendiri untuk pencatatan. Perusahaan yang gagal memenuhi standar minimum yang ditetapkan oleh bursa akan secara tidak sengaja dihapus dari daftar. Standar yang paling umum adalah harga. Misalnya, perusahaan dengan harga saham di bawah $ 1 per saham selama beberapa bulan dapat berisiko dihapus dari daftar. Atau, perusahaan dapat secara sukarela meminta untuk dihapus dari daftar.

Beberapa perusahaan memilih untuk diperdagangkan secara pribadi ketika mereka mengidentifikasi, melalui analisis biaya-manfaat, bahwa biaya untuk terdaftar di publik melebihi manfaatnya. Permintaan penghapusan sering terjadi ketika perusahaan dibeli oleh perusahaan ekuitas swasta dan akan diatur ulang oleh pemegang saham baru. Perusahaan-perusahaan ini dapat mengajukan delisting untuk diperdagangkan secara pribadi. Juga, ketika perusahaan yang terdaftar bergabung dan berdagang sebagai entitas baru, perusahaan yang sebelumnya terpisah secara sukarela meminta penghapusan daftar.

Melanggar Aturan

Alasan untuk delisting adalah karena melanggar peraturan dan gagal memenuhi standar keuangan minimum. Standar keuangan mencakup kemampuan untuk mempertahankan harga saham minimum, rasio keuangan, dan tingkat penjualan. Jika sebuah perusahaan tidak memenuhi persyaratan pencatatan, bursa pencatatan mengeluarkan peringatan ketidakpatuhan. Jika ketidakpatuhan berlanjut, bursa menghapus saham perusahaan.

Untuk menghindari delisting, beberapa perusahaan akan melakukan reverse split sahamnya. Ini berdampak pada penggabungan beberapa saham menjadi satu dan mengalikan harga saham. Misalnya, jika sebuah perusahaan melakukan pembagian terbalik 1 untuk 10, itu dapat menaikkan harga saham mereka dari 50 sen per saham menjadi lima dolar per saham, dalam hal ini tidak lagi berisiko untuk dihapus dari daftar.

Konsekuensi dari delisting dapat menjadi signifikan karena saham yang tidak diperdagangkan di salah satu bursa saham utama lebih sulit untuk diteliti oleh investor dan lebih sulit untuk dibeli. Ini berarti perusahaan tidak dapat menerbitkan saham baru ke pasar untuk membangun inisiatif keuangan baru.

Sering kali, penghapusan yang tidak disengaja menunjukkan kesehatan keuangan perusahaan yang buruk atau tata kelola perusahaan yang buruk. Peringatan yang dikeluarkan oleh bursa harus ditanggapi dengan serius. Misalnya, pada bulan April 2016, lima bulan setelah menerima pemberitahuan dari NYSE, pengecer pakaian AĆ©ropostale Inc. dihapus dari daftar karena ketidakpatuhan. Pada Mei 2016, perusahaan mengajukan pailit dan mulai melakukan perdagangan over-the-counter (OTC). Di Amerika Serikat, sekuritas yang dihapus dari daftar dapat diperdagangkan secara bebas kecuali jika dikeluarkan dari daftar untuk menjadi perusahaan swasta atau karena likuidasi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

CommentLuv badge