Apa itu Stablecoin?

Stablecoin adalah kripto aset yang nilainya berpatokan pada nilai benda fisik yang harganya stabil seperti emas. Berbeda dari cryptocurrency normal, stablecoin dapat dipatok ke aset seperti mata uang tertentu yang dapat diperdagangkan di bursa dan juga dapat dipatok ke jenis aset lain, termasuk logam mulia, seperti emas, dan bahkan cryptocurrency lainnya.

Cryptocurrency seperti Bitcoin dan Ethereum terkenal karena volatilitasnya saat dihargai dengan fiat. Seperti yang diharapkan, karena teknologi blockchain masih sangat baru, dan pasar mata uang kripto relatif kecil.

Stablecoin

Sebagai media pertukaran, cryptocurrency sangat baik dari sudut pandang teknologi. Namun, fluktuasi nilai mereka pada akhirnya membuat mereka menjadi investasi yang sangat berisiko, dan tidak ideal untuk melakukan pembayaran. Pada saat transaksi diselesaikan, koin bisa bernilai jauh lebih tinggi atau lebih rendah daripada saat dikirim.

Pro dan kontra Stablecoin

Keuntungan utama dari stablecoin adalah potensinya untuk menyediakan media pertukaran yang melengkapi cryptocurrency. Karena tingkat volatilitas yang tinggi , cryptocurrency tidak dapat digunakan secara luas dalam aplikasi sehari-hari seperti pemrosesan pembayaran. Dengan memberikan tingkat prediktabilitas dan stabilitas yang lebih tinggi, mata uang yang distabilkan ini memecahkan masalah yang sedang berlangsung ini.

Dengan bertindak sebagai pelindung terhadap volatilitas, stablecoin juga dapat berperan dalam mengintegrasikan cryptocurrency dengan pasar keuangan tradisional. Saat berdiri, kedua pasar ini ada sebagai ekosistem terpisah dengan sedikit interaksi. Dengan bentuk mata uang digital yang lebih stabil yang tersedia, sangat mungkin cryptocurrency akan mengalami peningkatan penggunaan di pasar pinjaman dan kredit yang, hingga saat ini, telah didominasi secara eksklusif oleh mata uang fiat yang dikeluarkan pemerintah .

Jenis Stablecoin

Ada beberapa jenis atau kategori stablecoin yang sedang dikembangkan. Penting untuk memiliki setidaknya pemahaman dasar tentang ‘apa itu mereka’ dan bagaimana mereka bekerja. Salah satu contoh koin, Tether, menggunakan metode ini. Namun, ini bukan tanpa masalah. Ini dilaporkan memiliki masalah dengan auditor untuk koin.

Seperti halnya koin yang berkorelasi dengan fiat, mereka yang akan berinvestasi dalam koin juga perlu mempercayai entitas yang menyimpan cadangannya, dan ini sering bermasalah.

Tidak hanya beberapa perusahaan memiliki masalah seperti Tether, tetapi orang-orang yang cenderung tertarik dengan cryptocurrency masih mewaspadai apa pun yang terpusat. Mungkin akan membutuhkan waktu untuk menyelesaikan masalah ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

CommentLuv badge