Cara Menghitung Risk Reward Ratio

Rasio antara potensi keuntungan perdagangan tertentu dan potensi kerugiannya dikenal sebagai risk reward ratio dari suatu perdagangan. Misalnya, dalam pengaturan perdagangan dengan stop-loss 50-pip dan take-profit 50-pip, risiko yang akan diberikan adalah 1. Alternatifnya, jika pengaturan perdagangan memiliki stop loss 50 pip dan 100 pip tingkat take-profit, rasio reward-risk dikatakan 2.

Dengan demikian, rasio imbalan-risiko bergantung pada potensi keuntungan dari perdagangan yang relatif terhadap potensi kerugiannya.

Gambar dibawah ini menunjukkan perdagangan emas yang hipotek, dengan entri pada saat harga mengeluarkan ujung atas dari pola persegi panjang, dan bagaimana harga naik menjadi lebih dari tiga kali risiko.

Risk Reward Ratio

Risikonya adalah perbedaan antara harga masuk dan hentikan kerugian, dan dalam contoh ini kami menggunakan pola persegi panjang. Ketika pasar mencapai R / R 3: 1, maka ini berarti pasar telah menghasilkan imbalan tiga kali lipat risikonya.

Apa itu good risk-reward ratio?

Good risk reward ratio adalah Rasio R / R yang tinggi, berarti kita tidak perlu benar sepanjang waktu untuk membuat perdagangan uang. Misalnya, jika kita mengambil 100 perdagangan. Semua memiliki Rasio Imbalan Risiko 1, dengan tingkat kemenangan 50%, akan ada 50 pemenang dan 50 yang kalah. Dalam contoh ini, Anda akan berakhir di sekitar breakeven karena kerugian per perdagangan sama dengan laba per perdagangan.

Jika kita mengambil contoh lain di mana perdagangan memiliki rasio R / R 2. Itu berarti bahwa rata-rata memenangkan perdagangan adalah dua kali kerugian rata-ratanya. Anda akan berakhir mendapatkan untung bahkan dengan tingkat kemenangan 50%, karena perdagangan yang menang akan lebih dari cukup untuk menutupi perdagangan yang kalah.

Beberapa penelitian dari broker besar menunjukkan bahwa trader yang profit cenderung menggabungkan rasio imbalan risiko lebih tinggi dari 1.

Menurut penelitian itu, pedagang yang menggunakan rasio R / R lebih dari 1 memiliki peluang tiga kali lebih banyak untuk mencapai keuntungan, dibandingkan dengan pedagang yang menggunakan R / R kurang dari 1. 53% dari pedagang menguntungkan di grup pertama sementara hanya 17% trader yang menguntungkan milik kelompok kedua.

Harus diingat bahwa order stop-loss memainkan peran kunci saat mengatur rasio reward-to-risk. Penelitian menunjukkan bahwa pedagang harus mempertahankan rasio R / R setidaknya satu dalam semua perdagangan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.