P2P Cryptocurrency Exchanges


Apa itu peer-to-peer cryptocurrency Exchanges?


Pertukaran ‘Peer-to-peer’ (P2P) atau ‘desentralisasi’ dioperasikan dan dikelola secara eksklusif oleh perangkat lunak.

Pertukaran P2P memungkinkan peserta pasar untuk trading secara langsung satu sama lain tanpa pihak ketiga tepercaya untuk memproses semua trade.

Exchange mata uang kripto ‘Reguler’ adalah perusahaan, yang berfungsi sebagai perantara antara pelanggan mereka dan menghasilkan keuntungan dengan mengumpulkan biaya. Sebaliknya, interaksi antara rekanan di pertukaran peer-to-peer diarahkan secara eksklusif oleh perangkat lunak pra-program, tanpa persyaratan untuk perantara manusia.

Peer-to-peer

Bagaimana pertukaran P2P berkembang?

Pertukaran peer-to-peer adalah pengembangan alami dari konsep, yang bertujuan untuk menghilangkan beberapa keterbatasan pertukaran Bitcoin reguler. Untuk sebagian besar keberadaan Bitcoin, pertukaran online berfungsi sebagai gerbang utama ke dunia cryptocurrency.

Sisi negatifnya adalah, pertukaran ini dijalankan oleh perusahaan. Ini berarti bahwa mereka memiliki staf, mereka mengawasi dan mengelola semua interaksi antara pengguna mereka, mereka berfungsi sebagai arbiter jika terjadi perselisihan, dan mereka memungut biaya untuk melakukan semua itu.

Bagaimana perdagangan dilakukan di bursa P2P?

Perangkat lunak pertukaran digunakan secara otomatis untuk menghubungkan pembeli dan penjual satu sama lain, berdasarkan persyaratan yang mereka sukai.

Pertama, mari kita simpulkan cara kerja pertukaran mata uang kripto ‘biasa’. Orang yang ingin menjual Bitcoin menentukan jumlah dan harga jualnya. Semua permintaan tersebut, yang dikenal sebagai ‘pesanan’, ditempatkan di buku besar umum, yang disebut ‘buku pesanan’.

Saat orang lain ingin membeli Bitcoin, mereka akan mencari penawaran yang memuaskan di buku pesanan atau, jika tidak ada yang dapat ditemukan, buat ‘pesanan beli’ mereka sendiri, dengan menentukan persyaratan kesepakatan sesuka mereka. Kapan pun memungkinkan, bursa mencocokkan pesanan beli dan jual berdasarkan harga dan memproses perdagangan.

Sekarang, transaksi Bitcoin dapat memakan waktu lama – setidaknya dari lima hingga 10 menit, dan hingga beberapa jam. Transfer uang fiat biasanya memakan waktu lebih lama; dalam beberapa kasus, pembayaran internasional mungkin membutuhkan waktu beberapa hari untuk diselesaikan. Untuk mempercepat proses perdagangan, bursa berfungsi sebagai perantara tepercaya: ia segera menyelesaikan semua perdagangan, meskipun transaksi sebenarnya mungkin belum selesai.

Untuk menghilangkan kebutuhan pihak ketiga, pertukaran P2P beroperasi dengan cara yang berbeda.

Alih-alih mencocokkan pesanan dalam buku pesanan, mereka mencocokkan orang-orang di balik pesanan tersebut. Artinya, setiap kali pesanan beli dan jual yang cocok ditemukan, perangkat lunak pertukaran tidak segera memproses perdagangan, melainkan menghubungkan pembeli dengan penjual, memungkinkan mereka untuk melakukan transaksi tanpa perantara.

Namun, pihak ketiga mungkin terlibat sebagai arbiter jika terjadi perselisihan, tetapi tidak ada keterlibatan manusia dari pertukaran yang diperlukan secara default.

Di sini, sama seperti Bitcoin itu sendiri, perangkat lunaknya sendiri sangat mampu mencocokkan pedagang satu sama lain dengan cara yang terdesentralisasi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.