Mengenal Kadena (KDA)

Kadena (KDA) adalah blockchain proof-of-work yang menggabungkan mekanisme konsensus PoW dari Bitcoin dengan prinsip-prinsip directed acyclic graph (DAG) untuk menawarkan versi Bitcoin yang dapat diskalakan. Kadena mengklaim dapat memberikan keamanan Bitcoin sambil menawarkan throughput yang tak tertandingi yang membuat blockchain dapat digunakan oleh perusahaan dan pengusaha. Infrastruktur unik Kadena didesentralisasi dan dibangun untuk diadopsi secara massal karena pendekatan multi-rantainya.

Kadena menjanjikan skalabilitas industri yang dapat mendukung sistem keuangan global dan dapat ditingkatkan sesuai kebutuhan. Itu juga berjanji untuk tetap hemat energi dalam skala dan memberikan lebih banyak transaksi dengan input energi yang sama, perbedaan lain untuk Bitcoin. Selain itu, Kadena menawarkan pompa bensin kripto, yang memungkinkan bisnis membayar biaya gas pelanggan mereka dan menghilangkan kesulitan besar dalam mengadopsi blockchain untuk bisnis.

Kadena telah meningkatkan jaringannya dari 10 menjadi 20 blockchain dan dapat melakukannya lagi di masa mendatang, jika perlu. Tambahan terakhir untuk Kadena ini adalah blockchain private Kuro layer-two, yang mendukung hingga 8.000 transaksi per detik di 500 node.

Penemu Kadena (KDA)

Kadena didirikan pada tahun 2016 oleh Stuart Popejoy dan Will Martino. Stuart Popejoy memimpin grup Emerging Blockchain JPMorgan sebelum mendirikan Kadena dan memiliki 15 tahun pengalaman membangun sistem perdagangan dan infrastruktur di bidang keuangan. Will Martino adalah Insinyur Utama untuk prototipe blockchain JPMorgan Juno dan memimpin Komite Pengarah Cryptocurrency dan Unit Analisis Kualitatif Komite Sekuritas dan Bursa. Tokoh kunci lainnya dalam mendirikan Kadena adalah Dr. Stuart Haber, yang merupakan salah satu penemu teknologi blockchain dan penulis yang paling banyak dikutip dalam whitepaper Bitcoin.

Selanjutnya, Kadena mengumpulkan modal dari sejumlah pemodal ventura kripto seperti Multicoin Capital, CoinFund, Amino Capital, dan lainnya.

Kadena (KDA)

Keunikan Kadena (KDA)

Kadena menawarkan blockchain proof-of-work publik dengan throughput yang tak tertandingi dengan menggabungkan dua mekanisme konsensus terpisah: DAG dan proof-of-work.

Secara sederhana, Kadena mencapai ini dengan menjalin rantai bersama, yang berarti ia menawarkan tidak hanya satu tetapi beberapa (20) blockchain terpisah yang semuanya bekerja secara bersamaan dan tidak sinkron untuk memvalidasi transaksi. Hal ini memungkinkan Kadena untuk mencetak beberapa blok secara bersamaan, sehingga meningkatkan throughputnya. Ini juga meningkatkan keamanan dengan mengurangi waktu penyerang antara konfirmasi blok.

Kadena menggunakan struktur grafik asiklik terarah untuk menskalakan dari satu blockchain proof-of-work ke jumlah yang tidak terbatas secara teoritis. Namun, struktur DAG-nya tetap dan multi-saluran, yang berarti blockchain Kadena hanya berkomunikasi dengan tiga rantai rekan alih-alih mengonfirmasi transaksi secara acak. Ini meningkatkan kinerja dan skalabilitas dunia nyata.

Kadena dapat menskalakan sesuai kebutuhan penggunanya. Namun, batasan utamanya adalah adopsi, karena penskalaan dan penambahan blockchain tambahan memerlukan jaringan untuk menjalani hard fork. Secara teori, Kadena dapat menskalakan hingga 50 atau 100 blockchain atau bahkan lebih jika itu menunjukkan adopsi yang berkelanjutan. Prosesnya tidak otomatis: begitu jaringan menjadi padat, biaya naik dan penambang yang membentuk DAO diberi insentif untuk bekerja sama dalam mengkonfigurasi ulang jaringan ke ukuran yang lebih besar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.