Ease Of Movement (EOM)

Ease Of Movement adalah studi teknis yang mencoba mengukur campuran momentum dan informasi volume menjadi satu nilai. Tujuannya adalah menggunakan nilai ini untuk membedakan apakah harga dapat naik, atau turun, dengan sedikit perlawanan dalam pergerakan terarah. Secara teoritis, jika harga bergerak dengan mudah, mereka akan terus melakukannya untuk jangka waktu yang dapat diperdagangkan secara efektif.

Indikator Ease of Movement, juga dikenal sebagai indikator Ease of Movement Value (EMV), adalah osilator yang dikembangkan oleh Richard W. Arms, Jr. untuk membantu pedagang mengidentifikasi “kemudahan” pergerakan harga. Karena melihat volatilitas harga dan volume, banyak pedagang merasa berguna saat menilai kekuatan tren.

Ketika indikator menciptakan nilai output di atas nol dan naik, ini menunjukkan bahwa harga naik pada volume rendah, sementara penurunan nilai negatif menunjukkan bahwa harga turun pada volume rendah.

Beberapa analis lebih suka menambahkan moving average ke garis EMV dan menggunakannya sebagai garis pemicu untuk menghasilkan sinyal trading. Trader juga dapat mencari divergensi dan konvergensi antara Ease Of Movement dan harga sebagai sinyal pembalikan yang akan datang. Karena perhitungan EMV menghasilkan garis yang sangat mirip dengan momentum atau indikator laju perubahan, EMV dapat dianggap serupa dengan garis momentum berbobot volume. Membandingkan EMV dan indikator Momentum dapat memberikan informasi yang berguna tentang pengaruh volume pada harga.

Menggunakan EMV

Sebagian besar pedagang menggunakan EMV dalam hubungannya dengan bentuk analisis teknis lainnya, termasuk indikator teknis dan pola grafik, untuk meningkatkan peluang keberhasilan mereka. Misalnya, seorang trader mungkin melihat pola grafik bullish reversal. Melihat bahwa Kemudahan Pergerakan membaik, dan membeli saham setelah menembus dari titik harga tertentu, daripada hanya mengandalkan indikator.

Ease Of Movement

Seorang pedagang mungkin telah memperhatikan bahwa Kemudahan Pergerakan tidak naik secepat harga antara Januari dan Februari, menunjukkan bahwa reli bisa kehilangan tenaga.

Berpotensi membantu menghasilkan sinyal jual tepat waktu ketika dikombinasikan dengan bentuk analisis teknis lainnya. Puncak dan lembah selama periode berikutnya juga menunjukkan kapan saham mulai mendapatkan kembali sebagian momentumnya. Yang mungkin berguna saat berdagang di pasar yang berombak.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.