Apa Itu Cash Cow?

Cash cow adalah salah satu dari empat kategori (kuadran) di bagian pertumbuhan, matriks BCG yang mewakili produk, lini produk, atau perusahaan dengan pangsa pasar yang besar dalam industri yang matang.

Hal ini juga mengacu pada bisnis, produk, atau aset yang, setelah diperoleh dan dilunasi, akan menghasilkan arus kas yang konsisten selama umurnya.

Cash cow

Cash cow adalah metafora untuk yang menghasilkan selama hidupnya dan membutuhkan sedikit atau tanpa perawatan. Frasa ini diterapkan pada bisnis yang juga serupa dengan pemeliharaan rendah. Sapi perah modern membutuhkan sedikit modal investasi dan selalu memberikan arus kas positif, yang dapat dialokasikan ke divisi lain dalam sebuah perusahaan. Mereka berisiko rendah, investasi imbalan tinggi.

Matriks BCG

Cash cow adalah salah satu dari empat kuadran dalam matriks BCG, metode organisasi unit bisnis yang diperkenalkan oleh Boston Consulting Group pada awal tahun 1970-an. Matriks BCG, juga dikenal sebagai Kotak atau Kotak Boston.

Menempatkan bisnis atau produk organisasi ke dalam salah satu dari empat kategori: bintang, tanda tanya, anjing, dan sapi perah. Matriks membantu perusahaan memahami posisi bisnis mereka dalam hal pangsa pasar dan tingkat pertumbuhan industri. Ini berfungsi sebagai analisis komparatif dari potensi bisnis dan evaluasi industri dan pasar.

Namun, beberapa perusahaan, terutama perusahaan besar, menyadari bahwa bisnis / produk dalam portofolionya terletak di antara dua kategori. Hal ini terutama berlaku dengan lini produk di berbagai titik dalam siklus hidup produk. Cash cow dan stars cenderung saling melengkapi.

Berbeda dengan cash cow, stars dalam matriks BCG adalah perusahaan atau unit bisnis yang menyadari pangsa pasar yang tinggi di pasar dengan pertumbuhan tinggi. Bintang membutuhkan pengeluaran modal yang besar tetapi dapat menghasilkan uang tunai yang signifikan. Jika strategi yang berhasil diadopsi, stars dapat berubah menjadi cash cow.

Perusahaan atau unit bisnis dalam industri pertumbuhan lambat yang matang. Sapi perah memiliki pangsa pasar yang besar dan membutuhkan sedikit investasi. Misalnya, iPhone adalah sapi perah Apple (AAPL). Pengembalian asetnya jauh lebih besar daripada tingkat pertumbuhan pasarnya; Akibatnya, Apple dapat menginvestasikan kelebihan uang yang dihasilkan oleh iPhone ke proyek atau produk lain.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.