5 Koin Cryptocurrency Terbaik Untuk Diinvestasikan

Cryptocurrency adalah uang digital yang tidak dikelola oleh sistem pusat seperti pemerintah. Sebaliknya, ini didasarkan pada teknologi blockchain, dengan Bitcoin menjadi yang paling populer. Karena uang digital terus mendapatkan daya tarik di Wall Street, semakin banyak pilihan yang tersedia. Saat ini ada lebih dari 5.000 cryptocurrency di pasar.

Meskipun Anda dapat menggunakan cryptocurrency untuk melakukan pembelian, kebanyakan orang memperlakukannya sebagai investasi jangka panjang. Namun, volatilitas membuat investasi dalam cryptocurrency berisiko, jadi penting untuk mengetahui apa yang Anda hadapi sebelum membeli.

Cryptocurrency

1.Bitcoin (BTC)

Bitcoin telah ada koin yang paling lama dari semua cryptocurrency. Sangat mudah untuk melihat mengapa ini adalah pemimpin, dengan harga dan kapitalisasi pasar yang jauh lebih tinggi daripada opsi investasi lainnya.

Banyak bisnis sudah menerima Bitcoin sebagai pembayaran, yang menjadikan cryptocurrency ini sebagai investasi yang cerdas. Visa, misalnya, bertransaksi dengan Bitcoin. Selain itu, Tesla mengumumkan pada bulan Februari bahwa mereka telah menginvestasikan $ 1,5 miliar di dalamnya, dan untuk sementara waktu, perusahaan menerimanya sebagai pembayaran untuk mobilnya dan itu mungkin akan segera terjadi lagi. Plus, bank-bank besar mulai memasukkan transaksi Bitcoin ke dalam penawaran mereka.

Risiko Berinvestasi Dalam Bitcoin

Nilai Bitcoin cenderung banyak berfluktuasi. Anda mungkin melihat harga naik atau turun ribuan dolar selama bulan apa pun. Jika fluktuasi liar seperti ini membuat Anda gugup, Anda mungkin ingin menghindari Bitcoin. Jika tidak, selama Anda ingat bahwa cryptocurrency bisa menjadi investasi jangka panjang yang cerdas, fluktuasi ini seharusnya tidak terlalu mengkhawatirkan.

Alasan lain untuk mempertimbangkan kembali investasi di Bitcoin adalah harganya. Dengan satu Bitcoin seharga lebih dari $65.000, kebanyakan orang tidak mampu membeli seluruh Bitcoin. Bagi investor yang ingin menghindari membeli sebagian kecil dari Bitcoin, ini negatif.

2.Ethereum (ETH)

Ethereum berbeda dari Bitcoin karena bukan hanya cryptocurrency. Ini juga merupakan jaringan yang memungkinkan pengembang untuk membuat cryptocurrency mereka sendiri menggunakan jaringan Ethereum. Sementara Ethereum jauh di belakang nilai Bitcoin, itu juga jauh di depan pesaing lainnya.

Meskipun keluar bertahun-tahun setelah beberapa cryptocurrency lainnya, ia telah jauh melampaui tempatnya di pasar karena teknologinya yang unik, dan saat ini merupakan crypto terbesar kedua di belakang Bitcoin.

Risiko Berinvestasi di Ethereum

Sementara Ethereum menggunakan teknologi blockchain, ia hanya memiliki satu “jalur” untuk melakukan transaksi. Hal ini dapat menyebabkan transaksi membutuhkan waktu lebih lama untuk diproses ketika jaringan kelebihan beban.

Pada tahun 2016, peretasan yang memanfaatkan celah keamanan menyebabkan hilangnya Ether senilai lebih dari $50 juta.

3.Binance Coin (BNB)

Binance Coin adalah salah satu dari sedikit cryptocurrency yang mencapai puncaknya setelah 2017. Selama tahun itu, ada pasar bull dan harga semua cryptocurrency naik di atasnya, mencapai puncaknya sebelum mendatar dan menurun nilainya.

Tidak seperti cryptocurrency lainnya, Binance Coin melanjutkan tren yang lambat namun konsisten ke atas setelah 2017. Ini telah melonjak baru-baru ini, naik 1,637% sejak Januari. Karena kinerjanya, Binance Coin telah terbukti menjadi salah satu opsi investasi yang lebih stabil, tetapi masih merupakan investasi yang sangat fluktuatif.

Risiko Berinvestasi di Binance Coin

Apa yang membedakan Binance Coin dari para pesaingnya adalah bahwa itu dibuat oleh perusahaan, bukan sekelompok pengembang teknologi. Meskipun komitmen Binance Coin untuk mempertahankan blockchain yang kuat telah memenangkan banyak skeptis, beberapa investor tetap mencurigai cryptocurrency ini dan potensi masalah keamanannya.

4.Cardano (ADA)

Cardano Network memiliki jejak yang lebih kecil, yang menarik bagi investor karena beberapa alasan. Dibutuhkan lebih sedikit energi untuk menyelesaikan transaksi dengan Cardano dibandingkan dengan jaringan yang lebih besar seperti Bitcoin. Ini berarti transaksi lebih cepat dan lebih murah.

Cardano juga mengklaim lebih mudah beradaptasi dan lebih aman. Ini secara konsisten meningkatkan perkembangannya untuk tetap berada di depan peretas.

Risiko Berinvestasi di Cardano

Bahkan dengan jaringan yang lebih baik, Cardano mungkin tidak dapat bersaing dengan cryptocurrency yang lebih besar. Lebih sedikit pengadopsi berarti lebih sedikit pengembang. Ini tidak menarik bagi sebagian besar investor yang ingin melihat tingkat adopsi yang tinggi. Platform ini memiliki rencana besar, tetapi ada keraguan apakah itu dapat memenuhi potensi itu.

5.Ripple (XRP)

XRP dibuat oleh pendiri perusahaan pemrosesan pembayaran digital Ripple. Ini berfungsi sebagai semacam PayPal crypto, memungkinkan pertukaran antara mata uang crypto dan fiat.

Ripple banyak berinvestasi dalam proyek token yang tidak dapat dipertukarkan yang menggunakan XRP Ledger, yang merupakan blockchain publik. Investasi ini menunjukkan Ripple memposisikan dirinya sebagai “pembunuh Ethereum” lainnya, menurut Inside Bitcoins.

Risiko Berinvestasi di XRP

Pada bulan Desember 2020, Komisi Sekuritas dan Bursa mengajukan gugatan terhadap Ripple dan dua eksekutifnya, menuduh bahwa mereka melanggar ketentuan pendaftaran Securities Act of 1933 dengan mengumpulkan lebih dari $1 miliar melalui penawaran sekuritas aset digital yang tidak terdaftar. Implikasi bahwa XRP adalah keamanan, bukan mata uang, dapat memiliki konsekuensi tidak hanya untuk XRP, tetapi juga untuk kripto lainnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.