Mengenal Cosmos (ATOM)

Cosmos (ATOM) adalah proyek yang memecahkan beberapa “masalah tersulit” yang dihadapi industri blockchain. Ini bertujuan untuk menawarkan penangkal protokol proof-of-work yang “lambat, mahal, tidak dapat diukur, dan berbahaya bagi lingkungan”, seperti yang digunakan oleh Bitcoin, dengan menawarkan ekosistem blockchain yang terhubung.

Tujuan lain dari proyek ini termasuk membuat teknologi blockchain tidak terlalu rumit dan sulit bagi pengembang berkat kerangka kerja modular yang mendemistifikasi aplikasi yang terdesentralisasi. Last but not least, protokol Komunikasi Interblockchain memudahkan jaringan blockchain untuk berkomunikasi satu sama lain — mencegah fragmentasi dalam industri.

Asal usul Cosmos dapat ditelusuri kembali ke 2014, ketika Tendermint, kontributor inti jaringan, didirikan. Pada 2016, kertas putih untuk Cosmos diterbitkan — dan penjualan token diadakan pada tahun berikutnya. Token ATOM diperoleh melalui algoritma hybrid proof-of-stake, dan membantu menjaga Cosmos Hub, blockchain andalan proyek, aman. Cryptocurrency ini juga memiliki peran dalam tata kelola jaringan.

Penemu Cosmos (ATOM)

Co-founder Tendermint — pintu gerbang ke ekosistem Cosmos — adalah Jae Kwon, Zarko Milosevic, dan Ethan Buchman. Meskipun Kwon masih terdaftar sebagai arsitek utama, dia mengundurkan diri sebagai CEO pada tahun 2020. Dia menyatakan bahwa dia masih menjadi bagian dari proyek tetapi terutama berfokus pada inisiatif lain. Dia sekarang telah digantikan sebagai CEO Tendermint oleh Peng Zhong, dan seluruh dewan direksi diberi penyegaran yang cukup besar. Tujuan mereka termasuk meningkatkan pengalaman bagi pengembang, menciptakan komunitas yang antusias untuk Cosmos, dan membangun sumber daya pendidikan sehingga lebih banyak orang mengetahui kemampuan jaringan ini.

Cosmos (ATOM)

Keunikan Cosmos (ATOM)

Perhatian utama bagi sebagian orang di industri crypto berpusat pada tingkat fragmentasi yang terlihat di jaringan blockchain. Ada ratusan yang ada, tetapi sangat sedikit dari mereka yang dapat berkomunikasi satu sama lain. Cosmos bertujuan untuk mengubah ini di atas kepalanya dengan membuat ini mungkin.

Cosmos digambarkan sebagai “Blockchain 3.0” — dan seperti yang kami sebutkan sebelumnya, tujuan utamanya adalah memastikan bahwa infrastrukturnya mudah digunakan. Untuk tujuan ini, kit pengembangan perangkat lunak Cosmos berfokus pada modularitas. Hal ini memungkinkan jaringan untuk dibangun dengan mudah menggunakan potongan kode yang sudah ada. Dalam jangka panjang, sebagai hasilnya, aplikasi yang kompleks diharapkan dapat dibuat dengan mudah.

Skalabilitas adalah prioritas lain, yang berarti lebih banyak transaksi yang dapat diproses dalam hitungan detik daripada lebih banyak blockchain kuno seperti Bitcoin dan Ethereum. Jika blockchain ingin mencapai adopsi arus utama, mereka harus mampu mengatasi permintaan serta perusahaan atau situs pemrosesan pembayaran yang ada — atau bahkan lebih baik.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.