Mengenal Boson Protocol (BOSON)

Boson Protocol (BOSON) adalah infrastruktur terdesentralisasi untuk transaksi e-commerce. Ekosistem memungkinkan pertukaran nilai digital untuk produk dan layanan dunia nyata melalui penggunaan kontrak berjangka tokenized. Komitmen untuk membeli dan menjual aset fisik direpresentasikan sebagai stateful non-fungible token (NFT) di platform.

Bersama dengan token utilitas naifnya BOSON. Protokol ini bertujuan untuk mendemonstrasikan perdagangan dan memungkinkan pembeli dan pedagang berinteraksi dengan intervensi minimal dari perantara.

Token BOSON berfungsi untuk mengatur ekosistem dan mendorong tindakan yang dapat memaksimalkan pasokan penukaran NFT berkualitas. Seorang pengguna dapat memperoleh mata uang dengan berpartisipasi dalam karunia pengembangan, bergabung dengan pertemuan. Mengikuti kompetisi dan menjadi anggota aktif komunitas. Sebagaimana dinyatakan dalam lightpaper resminya. BOSON memperoleh nilai dari biaya transaksi dan penjualan data perdagangan melalui Boson’s Web 3.0. pasar data.

Boson Protocol

Protokol ini didirikan pada Maret 2019. Menurut peta jalan yang diposting di situs resminya, proyek tersebut berencana untuk dapat mendukung transaksi e-commerce untuk skema hadiah loyalitas i-gaming, seni NFT, CeFi, dan DeFi pada akhir tahun 2021. Penjualan token BOSON pertama diadakan melalui Lelang Gnosis pada April 2021.

Penemu Boson Protocol (BOSON)

Justin Banon adalah CEO dan salah satu pendiri Boson Protocol (BOSON). Seorang pengusaha berpengalaman, ia sebelumnya membuat konsultasi strategi blockchain yang disebut Meltfactory dan platform hadiah asli crypto, Redeemeum. Dia juga secara resmi mengepalai Divisi Pengalaman Perjalanan Collinson Group, sebuah perusahaan loyalitas dan manfaat global.

Chief technical officer (CTO) dan salah satu pendiri Boson Protocol adalah Gregor Borosa, seorang insinyur mahir dengan gelar master di bidang Informatika Bisnis dari Universitas Ljubljana dan MSc dalam Mata Uang Digital dari Universitas Nicosia. Dia sebelumnya bekerja di Bank Sentral Slovenia sebagai insinyur perangkat lunak utama dan menjabat sebagai teknolog blockchain di VEVArica s.p.

Keunikan Boson Protocol (BOSON)

Boson Protocol (BOSON) bertujuan untuk tidak hanya memperkenalkan teknologi terdesentralisasi ke dalam e-commerce, tetapi juga untuk menciptakan ekonomi tokenized yang terbuka. Karena protokol ini menampilkan token ERC-20 “Thing” yang digunakan untuk membeli token komitmen spesifik yang dapat dipertukarkan pada platform. Token benda ditransfer dan diperdagangkan menggunakan alat DeFi biasa dan dapat membantu menciptakan pasar digital yang likuid untuk aset fisik yang sesuai.

Karena Boson Protocol mengadvokasi pengumpulan data e-commerce yang aman dan menjaga privasi dan memberi insentif kepada pengguna dengan menawarkan mereka keuntungan uang sebagai imbalan untuk berbagi data secara sukarela. Platform ini menggunakan Ocean Protocol untuk membangun Web 3.0. pasar data perdagangan, yang akan membantu pembeli informasi memperoleh wawasan tentang perilaku konsumen dan melakukan analisis mendalam tentang strategi bisnis mereka.

Mekanisme inti Boson dirancang menggunakan konsep teori permainan dengan tujuan untuk mendorong perilaku jujur ​​di antara pihak-pihak yang terlibat dalam perdagangan. Dibangun sebagai jenis permainan berurutan, ia memiliki struktur deposit dua sisi, yang mengotomatiskan penyelesaian perselisihan dan mengurangi kerugian pembalikan.

Platform ini dibangun untuk menjadi milik komunitas dan berusaha untuk memastikan distribusi kontrol dan nilai yang adil. Ada tiga tahap untuk evolusi tata kelola platform ke depan: startup, scale-up, dan organisasi otonom terdesentralisasi (DAO). Pada fase startup, Boson dikendalikan secara terpusat untuk mencapai kesesuaian protokol-pasar. Pada peningkatan, ia memungut biaya ekstraktif minimal untuk mengembangkan proyek lebih lanjut. Akhirnya, akan terdesentralisasi untuk membentuk DAO dan mencapai tata kelola yang sepenuhnya dipimpin oleh masyarakat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.