Sejarah Ethereum (ETH)

Ethereum (ETH) adalah layanan publik open-source yang menggunakan teknologi blockchain untuk memungkinkan kontrak pintar dan perdagangan cryptocurrency tanpa keterlibatan perantara, tetapi dari mana asalnya? Dunia cryptocurrency adalah sektor muda yang pada dasarnya dimulai dengan lahirnya Bitcoin (BTC) pada tahun 2009. Bitcoin ikut bermain sebagai eksperimen yang menawarkan dua komponen – aset berbasis internet dan teknologi blockchain yang mendasari tempat aset tersebut berjalan. Dari sana, orang menggunakan mata uang online dan konsep blockchain untuk menghasilkan proyek dan aset lain.

Ethereum adalah blockchain yang menampung sejumlah fungsionalitas penting bagi pengembang yang membangun solusi di Ethereum sebagai basis. Blockchain Ethereum memiliki koin asli yang dikenal sebagai Ether (ETH), yang digunakan untuk membayar aktivitas di blockchain Ethereum. Koin juga diperdagangkan di bursa kripto dan nilainya berfluktuasi. Aset lain yang dibangun di blockchain Ethereum seperti token ERC-20, misalnya, memerlukan ETH sebagai pembayaran untuk biaya yang terkait dengan transaksi apa pun dari aset tersebut. Blockchain Ethereum ditulis dalam bahasa pemrograman Solidity. Entitas nirlaba, Yayasan Ethereum, berfungsi sebagai salah satu pengawas proyek Ethereum.

Tidak seperti Bitcoin dengan kreasi dan penciptanya yang misterius, sejarah Ethereum lebih mudah. Vitalik Buterin dan beberapa lainnya bersama-sama menciptakan Ethereum tetapi detail seputar backstory blockchain besar-besaran memerlukan penjelasan lebih lanjut.

Hari-hari awal Ethereum (ETH)

Meskipun blockchain Ethereum memiliki sejumlah pendiri, Vitalik Buterin adalah orang yang pertama kali menerbitkan buku putih yang menjelaskan konsep Ethereum pada November 2013. Mengikuti pekerjaan awal Buterin, otak lain ikut serta dalam berbagai kapasitas untuk membantu mewujudkan proyek tersebut. . Vitalik Buterin, Gavin Wood, Charles Hoskinson, Amir Chetrit, Anthony Di Iorio, Jeffrey Wilcke, Joseph Lubin dan Mihai Alisie semuanya dianggap sebagai salah satu pendiri Ethereum.

Ethereum memperoleh kesadaran pada awal 2014 ketika Buterin membawa konsep proyek blockchain ke mata publik pada konferensi Bitcoin di Miami Florida. Proyek ini meningkatkan modal melalui initial coin offering (ICO) di akhir tahun yang sama, menjual koin ETH senilai jutaan dolar dengan imbalan dana yang akan digunakan untuk pengembangan proyek. Antara 22 Juli dan 2 September 2014, penjualan aset menjual ETH senilai lebih dari $18 juta, dibayar dalam Bitcoin.

Meskipun koin ETH dapat dibeli pada tahun 2014, blockchain Ethereum tidak benar-benar diluncurkan hingga 30 Juli 2015, yang berarti pembeli ETH harus menunggu blockchain diluncurkan sebelum mereka dapat memindahkan atau menggunakan ETH mereka.

Mengapa membuat blockchain Ethereum sejak awal? Salah satu alasannya adalah bahwa blockchain Ethereum memungkinkan lebih banyak fleksibilitas dalam hal membangun blockchain dan ekosistem sekitarnya.

Ethereum (ETH)

Tahap kemajuan Ethereum (ETH)

Meskipun kelahiran blockchain Ethereum Juli 2015 menghidupkan proyek, pengembangannya akan menjadi proses yang panjang selama bertahun-tahun. Disebut Frontier, iterasi pertama dari blockchain Ethereum baru saja memulai dan menjalankan rantai, menghosting kontrak pintar dan penambangan bukti kerja. Peluncuran awal memberi orang kesempatan untuk menyiapkan peralatan penambangan mereka dan mulai membangun jaringan.

Sejak peluncuran awal Ethereum, blockchain telah mengambil banyak pembaruan lain sebagai bagian dari perkembangan blockchain, seperti pembaruan yang disebut Byzantium, Constantinople dan Beacon Chain. Setiap pembaruan telah mengubah aspek tertentu dari blockchain. Beacon Chain, misalnya, meluncurkan transisi blockchain Ethereum ke Ethereum 2.0 (Eth2) — pergeseran dari mekanisme konsensus proof-of-work (PoW) ke proof-of-stake (PoS). Byzantium dan Konstantinopel masing-masing membawa sejumlah perubahan pada blockchain Ethereum, termasuk pengurangan pembayaran penambangan menjadi tiga ETH dari lima (setelah Byzantium dan persiapan untuk transisi PoS selama Konstantinopel).

Perubahan signifikan pada blockchain Ethereum adalah peralihan ke PoS yang dimulai untuk menskalakan blockchain. Banyak proyek telah membangun aplikasi di blockchain Ethereum selama bertahun-tahun. Namun, jaringan berjuang ketika lalu lintas meningkat secara signifikan, seperti hari-hari CryptoKitties — kucing koleksi digital yang didukung oleh blockchain Ethereum — pada tahun 2017.

Pada tahun 2020 dan 2021, proyek keuangan terdesentralisasi (DeFi) yang dibangun di atas Ethereum mendapat perhatian yang signifikan, membawa masalah skalabilitas Ethereum ke permukaan karena biaya jaringan yang tinggi mengganggu peserta. Transisi Ethereum ke Eth2 dan PoS bertujuan untuk membawa skalabilitas ke blockchain yang terkenal, meskipun pergeseran terjadi secara bertahap.

Masa Depan Ethereum (ETH)

Ethereum adalah pemain penting di ruang crypto, sebagaimana dibuktikan oleh kapitalisasi pasarnya dan beragam solusi yang telah dibangun entitas di blockchain Ethereum. Namun, jaringan menghadapi kesulitan dalam penskalaan. Transisinya ke Eth2 bertujuan untuk menyelesaikan tantangannya. Hanya waktu yang akan memberi tahu tentang hasilnya, dan transisi diperkirakan akan memakan waktu untuk dimainkan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.