Apa itu Bull Market?

Bull market adalah kondisi pasar keuangan di mana harga naik atau diperkirakan akan naik. Istilah “bull market” paling sering digunakan untuk merujuk pada pasar saham tetapi dapat diterapkan pada apa pun yang diperdagangkan, seperti obligasi, real estat, mata uang, dan komoditas. Karena harga sekuritas naik dan turun secara terus menerus selama perdagangan, istilah “bull market” biasanya digunakan untuk periode yang lama di mana sebagian besar harga sekuritas naik. Pasar bullish cenderung bertahan selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun.

Bull market

Bull market ditandai dengan optimisme, kepercayaan investor, dan ekspektasi bahwa hasil yang kuat harus berlanjut untuk jangka waktu yang lama. Sulit untuk memprediksi secara konsisten kapan tren di pasar bisa berubah. Bagian dari kesulitannya adalah bahwa efek psikologis dan spekulasi terkadang memainkan peran besar di pasar.

Tidak ada metrik spesifik dan universal yang digunakan untuk mengidentifikasi bull market. Meskipun demikian, definisi bull market yang paling umum mungkin adalah situasi di mana harga saham naik 20%, biasanya setelah penurunan 20% dan sebelum penurunan 20% kedua. Karena pasar bullish sulit diprediksi, analis biasanya hanya dapat mengenali fenomena ini setelah itu terjadi. Pasar bullish yang terkenal dalam sejarah baru-baru ini adalah periode antara 2003 dan 2007. Selama waktu ini, S&P 500 meningkat dengan margin yang signifikan setelah penurunan sebelumnya; ketika krisis keuangan 2008 mulai berlaku, penurunan besar terjadi lagi setelah pasar naik.

Pasar bullish umumnya terjadi saat ekonomi sedang menguat atau saat sudah kuat. Hal itu cenderung terjadi sejalan dengan produk domestik bruto (PDB) yang kuat dan penurunan pengangguran dan sering kali akan bertepatan dengan peningkatan laba perusahaan. Kepercayaan investor juga akan cenderung naik selama periode pasar bullish. Permintaan saham secara keseluruhan akan positif, bersama dengan keseluruhan suasana pasar. Selain itu, secara umum akan ada peningkatan jumlah aktivitas IPO selama pasar bullish.

Khususnya, beberapa faktor di atas lebih mudah diukur daripada yang lain. Meskipun keuntungan dan pengangguran perusahaan dapat dihitung, akan lebih sulit untuk mengukur nada umum komentar pasar, misalnya. Penawaran dan permintaan sekuritas akan naik turun: penawaran akan lemah sementara permintaan akan kuat. Investor akan sangat ingin membeli sekuritas, sementara hanya sedikit yang mau menjual. Dalam pasar bullish, investor lebih bersedia untuk mengambil bagian dalam pasar (saham) untuk mendapatkan keuntungan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

CommentLuv badge