Definisi Average Daily Trading Volume(ADTV)

Average Daily Trading Volume adalah jumlah rata-rata saham yang diperdagangkan dalam satu hari di saham tertentu. Volume harian adalah berapa banyak saham yang diperdagangkan setiap hari, tetapi ini dapat dirata-ratakan selama beberapa hari untuk menemukan volume harian rata-rata. Volume perdagangan harian rata-rata adalah metrik penting karena volume perdagangan tinggi atau rendah menarik berbagai jenis pedagang dan investor. Banyak trader dan investor lebih memilih rata-rata volume perdagangan harian yang lebih tinggi dibandingkan volume perdagangan rendah, karena dengan volume tinggi lebih mudah untuk masuk dan keluar posisi. Aset volume rendah memiliki lebih sedikit pembeli dan penjual, dan oleh karena itu mungkin lebih sulit untuk masuk atau keluar pada harga yang diinginkan.

Average Daily Trading Volume

Ketika average Daily Trading Volume (ADTV) meningkat atau menurun secara dramatis, ini menandakan bahwa telah terjadi perubahan substansial dalam cara orang menilai atau memandang aset. Biasanya, volume perdagangan harian rata-rata yang lebih tinggi berarti keamanannya lebih kompetitif, memiliki spread yang lebih sempit, dan biasanya tidak mudah berubah. Saham cenderung kurang stabil ketika mereka memiliki volume perdagangan harian rata-rata yang lebih tinggi karena perdagangan yang jauh lebih besar harus dilakukan untuk mempengaruhi harga. Ini tidak berarti saham dengan volume tinggi tidak akan memiliki pergerakan harga harian yang besar. Pada hari apa pun (atau selama beberapa hari) saham mana pun dapat mengalami pergerakan harga yang sangat besar, pada volume yang lebih tinggi dari rata-rata.

Average Daily Trading Volume adalah pengukuran perdagangan keamanan yang sering dikutip dan indikasi langsung dari keseluruhan likuiditas sekuritas. Semakin tinggi volume perdagangan untuk keamanan, semakin banyak pembeli dan penjual di pasar yang membuatnya lebih mudah dan lebih cepat untuk melakukan perdagangan. Tanpa tingkat likuiditas pasar yang wajar, biaya transaksi cenderung menjadi lebih tinggi (karena spread yang lebih besar).

Average Daily Trading Volume adalah alat yang berguna untuk menganalisis aksi harga dari aset likuid apa pun. Jika harga suatu aset berkisar dan terjadi penembusan, peningkatan volume cenderung mengkonfirmasi penembusan tersebut. Kurangnya volume mengindikasikan breakout mungkin gagal.

Volume juga membantu memastikan pergerakan harga lebih tinggi atau lebih rendah. Selama harga yang kuat mendorong ke atas atau ke bawah, volume juga akan naik. Jika tidak, mungkin tidak ada cukup minat untuk terus menekan harga. Jika tidak ada cukup minat maka harga mungkin mundur.

Selama tren, kemunduran dengan volume rendah cenderung mendukung harga yang akhirnya bergerak ke arah tren lagi. Misalnya, dalam tren naik, volume akan sering naik saat harga naik dengan kuat. Jika saham mundur dan volume rendah, ini menunjukkan bahwa tidak banyak minat jual. Jika harga mulai naik pada volume yang lebih tinggi lagi, itu bisa menjadi titik masuk yang menguntungkan karena harga dan volume keduanya mengkonfirmasi tren naik.

Saat volume jauh di atas rata-rata, terkadang hal ini menunjukkan klimaks dari pergerakan harga. Begitu banyak saham telah berpindah tangan di area harga tertentu sehingga tidak ada orang lain yang turun tangan dan terus mendorong harga ke arah itu. Pergerakan harga yang curam ditambah dengan kenaikan volume yang tajam seringkali dapat menjadi tanda pembalikan harga yang akan segera terjadi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

CommentLuv badge