Keltner Channel

Keltner Channel adalah volatility-based bands yang ditempatkan di kedua sisi harga aset dan dapat membantu menentukan arah tren.

Keltner channel menggunakan average true range (ATR) atau volatilitas, dengan jeda di atas atau di bawah penghalang atas dan bawah menandakan kelanjutan.

Memahami Keltner Channel

Keltner Channel pertama kali diperkenalkan oleh Chester Keltner pada tahun 1960-an. Rumus asli menggunakan simple moving average (SMA) dan kisaran harga tinggi-rendah untuk menghitung band. Pada 1980-an, formula baru diperkenalkan yang menggunakan average true range (ATR). Metode ATR umum digunakan saat ini.

Keltner channel

Keltner Channel adalah indikator teknis berbasis volatilitas yang terdiri dari tiga garis terpisah. Garis tengah adalah exponential moving average (EMA) dari harga. Garis tambahan ditempatkan di atas dan di bawah EMA. Bands atas biasanya ditetapkan dua kali ATR di atas EMA, dan bands bawah biasanya ditetapkan dua kali ATR di bawah EMA. Bans melebar dan berkontraksi saat volatilitas (diukur dengan ATR) meluas dan berkontraksi.

Karena sebagian besar aksi harga akan tercakup dalam bands atas dan bawah (channel, pergerakan di luar channel dapat menandakan perubahan tren atau percepatan tren. Arah channel, seperti naik, turun, atau menyamping, juga dapat membantu mengidentifikasi arah tren aset.

Metode Keltner Channel

Keltner Channel memiliki banyak kegunaan dan cara penggunaannya akan sangat bergantung pada pengaturan yang digunakan trader. EMA yang lebih panjang akan berarti lebih banyak kelambatan dalam indikator, sehingga saluran tidak akan merespons perubahan harga dengan cepat. EMA yang lebih pendek akan berarti band bereaksi dengan cepat terhadap perubahan harga tetapi akan mempersulit untuk mengidentifikasi arah tren yang sebenarnya.

Pengganda ATR yang lebih besar untuk membuat pita berarti saluran yang lebih besar. Harga akan memukul band lebih jarang. Pengganda yang lebih kecil berarti pita akan lebih rapat dan harga akan mencapai atau melampaui pita lebih sering.

Trader dapat mengatur Keltner channel mereka dengan cara apa pun yang mereka suka, dengan mempertimbangkan potensi penggunaan berikut:

  • Sudut channel membantu mengidentifikasi arah tren. Saluran naik berarti harga telah naik, sedangkan saluran turun atau menyamping menunjukkan harga masing-masing telah turun atau bergerak menyamping.
  • Pergerakan harga di atas upper band menunjukkan kekuatan harga. Ini adalah indikasi lain bahwa tren naik sedang dimainkan, terutama jika saluran miring ke atas.
  • Penurunan di bawah band bawah menunjukkan pelemahan harga. Ini adalah bukti tren turun, terutama jika salurannya miring ke bawah.
  • Jika harga terus-menerus mencapai upper band, tetapi bukan lower band, saat harga akhirnya mencapai lower band, ini bisa menjadi tanda bahwa tren naik kehilangan momentum.
  • Jika harga terus-menerus menyentuh pita bawah, tetapi tidak ke atas, ketika harga akhirnya mencapai pita atas, itu bisa menjadi sinyal bahwa tren turun sudah dekat akhir.
  • Harga juga dapat berosilasi antara band atas dan bawah. Dalam kasus seperti ini, trader dapat menggunakan band sebagai support dan resistance. Mereka mungkin terlihat membeli ketika harga mencapai lower band dan kemudian mulai bergerak lebih tinggi lagi dan mungkin terlihat menjual atau short setelah harga mulai turun lagi setelah mencapai upper band.
  • Setelah periode sideways, jika harga menembus di atas atau di bawah channel dan channel mulai miring ke arah yang sama, itu mungkin menandakan bahwa tren baru sedang berlangsung ke arah breakout tersebut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.