Arnaud Legoux Moving Average

Arnaud Legoux Moving Average adalah indikator yang digunakan oleh trader/investor untuk mengisolasi dan mengekstrak wawasan pergerakan harga berdasarkan data yang diperoleh dengan menerapkan ALMA ke grafik apa pun yang menunjukkan perubahan harga berkala. Indikator perdagangan ALMA bertujuan untuk memberikan sinyal yang lebih andal daripada bentuk MA lainnya dengan menghilangkan (atau menghaluskan) fluktuasi kecil pada harga aset, sehingga membuat tren naik atau turun terlihat jelas. Ini pada gilirannya mengurangi jeda harga, yang berarti menciptakan garis yang lebih halus daripada kebanyakan MA. ALMA melakukan ini dengan menerapkan MA ganda, satu bergerak dalam arah standar kiri-ke-kanan, dan satu lagi bergerak dari kanan ke kiri.

Arnaud Legoux Moving Average dikembangkan pada tahun 2009 oleh Arnaud Legoux dan Dimitrios Kouzis-Loukas, yang mencari solusi yang akan menghasilkan data yang lebih berguna daripada rata-rata pergerakan sederhana (SMA) dan rata-rata pergerakan eksponensial (EMA). Pasangan ini terinspirasi untuk menghapus “noise” (yaitu, data yang tidak penting atau menyesatkan) dari grafik pergerakan harga untuk memberikan gambar yang lebih halus. Banyak bentuk smoothed moving averages (SMMA) yang berbeda sudah ada, tetapi Legoux dan Kouzis-Loukas merasa hasil dari solusi ini masih belum cukup akurat.

Bagaimana ALMA Dihitung? Rumus Arnaud Legoux Moving Average

Rumus rata-rata bergerak ALMA melibatkan pemeriksaan bagaimana pilihan harga aset/keamanan bergerak melintasi periode waktu tertentu, dan kemudian menerapkan konsep tertentu:

  • Deviasi standar: Ini adalah konsep statistik yang menunjukkan seberapa jauh data (misalnya, harga tertinggi dan terendah) telah menyebar dari standarnya, atau titik rata-ratanya. Standar deviasi didefinisikan sebagai akar kuadrat dari varians antara titik-titik data ini. Dalam konteks ALMA, standar deviasi mengkuantifikasi hasil, menggunakan rata-rata harga sebagai titik acuan. Standar deviasi yang tinggi sering dikaitkan dengan volatilitas yang ekstrem, yang berarti risiko kerugian modal yang lebih tinggi bila diterapkan pada perdagangan saham, aset, dan sekuritas.
  • Filter Gaussian: Ketika diterapkan pada grafik, filter Gaussian berbentuk “kurva lonceng” karakteristik dan simetris (terlihat pada gambar di atas). Filter Gaussian menghasilkan nilai numerik yang digunakan untuk lebih memahami probabilitas, dan memprediksi hasil pergerakan keamanan atau aset.

Saat menghitung ALMA, seseorang pada dasarnya menggunakan sepasang MA, masing-masing berjalan berlawanan dan sejajar satu sama lain ke kiri/kanan melintasi grafik indikator. Meskipun ini mudah divisualisasikan, ini adalah perhitungan yang agak lebih rumit dalam praktiknya.

Arnaud Legoux Moving Average

Sederhananya, rata-rata pergerakan Arnaud Legoux bukan untuk pedagang pemula, karena rumit dan cukup ditentukan dalam hal penggunaan (meskipun perlu dicatat bahwa ALMA dapat diterapkan pada konsep matematika lainnya, termasuk pengembangan web dan pengkodean berbasis Python) . Secara umum, formula ini bekerja paling baik dalam jangka waktu yang lebih lama — setidaknya relatif terhadap indikator analisis harga yang kurang spesifik. Oleh karena itu, indikator ALMA biasanya digunakan oleh pedagang jangka menengah hingga panjang yang mendapat untung dari perubahan harga. Trader jenis ini akan menggunakan indikator ALMA untuk meramalkan dengan lebih baik masa depan pasar di mana mereka beroperasi dan untuk mengidentifikasi apakah strategi yang mereka terapkan harus untuk tren bullish atau bearish.

Apa Itu Strategi Arnaud Legoux Moving Average dan Bagaimana Cara Menggunakan Indikator ALMA?

Di bidang keuangan, ALMA biasanya akan diterapkan pada grafik candlestick, yang mewakili kinerja harga selama periode waktu tertentu. Ketika garis ALMA dihitung, dengan menggunakan rumus yang ditunjukkan di atas untuk menggambarnya melintasi grafik, analis yang mempelajari data akan memperhatikan dua hal khususnya:

  • Low Wick: Jika sumbu bawah lilin jatuh di bawah garis grafik ALMA pada grafik harga, maka pasar dianggap bearish. Ini umumnya berarti beberapa jenis pemicu jual akan diaktifkan, dan pedagang biasanya lebih menyukai Short calls dalam situasi ini.
  • High Wick: Jika sumbu atas lilin berada di atas garis grafik ALMA pada grafik harga, maka pasar dianggap bullish. Ini biasanya berarti beberapa jenis pesanan beli akan diaktifkan, dan pedagang biasanya menyukai long calls.

Ini bukan satu-satunya sinyal yang dihasilkan oleh indikator ALMA. Ketika digunakan bersama dengan MA dan indikator lainnya, ALMA dapat digunakan untuk mengidentifikasi level support/resistance aset atau keamanan. Faktanya, ini hampir pasti merupakan penggunaan yang paling umum untuk indikator ALMA — karena hampir tidak ada strategi perdagangan jangka panjang yang dapat dibangun secara wajar pada kumpulan data indikator tunggal, tidak peduli seberapa akurat atau rumitnya indikator itu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.