Satoshi Nakamoto

Satoshi Nakamoto adalah nama anonim yang digunakan oleh pencipta cryptocurrency Bitcoin. Meskipun nama Satoshi Nakamoto sering identik dengan Bitcoin, orang yang sebenarnya diwakili oleh nama tersebut tidak pernah diverifikasi.

Banyak orang percaya bahwa itu adalah nama samaran untuk seseorang dengan identitas yang berbeda atau sekelompok orang.

Apa yang Diketahui Tentang Satoshi Nakamoto

Persona Satoshi Nakamoto tampaknya terlibat pada hari-hari awal Bitcoin, bekerja pada versi pertama perangkat lunak pada tahun 2007. Komunikasi ke dan dari Nakamoto dilakukan melalui email. Kurangnya detail pribadi dan latar belakang berarti tidak mungkin untuk mengetahui identitas sebenarnya di balik nama itu.

Keterlibatan Nakamoto dengan Bitcoin, bagaimanapun, berakhir pada 2010. Korespondensi terakhir yang dimiliki seseorang dengan Nakamoto adalah dalam email ke pengembang crypto lain yang mengatakan bahwa mereka telah “pindah ke hal lain.” Ketidakmampuan untuk menyebutkan nama telah menyebabkan spekulasi signifikan tentang identitas Nakamoto, terutama karena cryptocurrency telah meningkat dalam jumlah, popularitas, dan ketenaran.

Prestasi

Satoshi Nakamoto menerbitkan sebuah makalah pada tahun 2008 yang memperkenalkan cryptocurrency ke khalayak yang lebih luas, memulai kenaikan popularitasnya.

Paper, Bitcoin: A Peer-to-Peer Electronic Cash System, menggambarkan penggunaan jaringan peer-to-peer sebagai solusi untuk masalah pengeluaran ganda.2 Cryptocurrency bukanlah ide baru pada saat itu; ada lebih dari beberapa upaya untuk menciptakan mata uang digital. Namun, Bitcoin membahas masalah yang signifikan.

Mata uang atau token digital dapat diduplikasi dalam beberapa transaksi—ini tidak ditemukan dalam mata uang fisik karena tagihan fisik atau koin hanya dapat ada di satu tempat pada satu waktu. Karena mata uang digital tidak ada di ruang fisik, menggunakannya dalam transaksi tidak serta merta menghapusnya dari kepemilikan seseorang. Akibatnya, dapat dibelanjakan lebih dari sekali, menyebabkannya disebut sebagai masalah “pembelanjaan ganda”.

Solusi untuk mengatasi masalah pembelanjaan ganda secara historis melibatkan penggunaan perantara pihak ketiga tepercaya yang akan memverifikasi apakah mata uang digital telah dibelanjakan oleh pemegangnya. Dalam kebanyakan kasus, pihak ketiga, seperti bank, dapat menangani transaksi secara efektif tanpa menambah risiko yang signifikan.

Satoshi Nakamoto

Namun, model berbasis kepercayaan ini masih menghasilkan biaya tambahan dan risiko penipuan—di masa lalu, pihak ketiga yang tepercaya terbukti tidak layak atas kepercayaan yang diberikan kepada mereka. Belum tentu lembaga yang menyediakan layanan validasi pihak ketiga tidak dapat dipercaya—tetapi orang-orang yang terlibat dalam transaksilah yang tidak dapat dipercaya.

Jadi, ada kebutuhan untuk menghilangkan faktor manusia sama sekali. Kriptografi dan mekanisme konsensus kelompok otomatis saat ini merupakan satu-satunya cara untuk menghindari intervensi manusia dalam keuangan.

Nakamoto mengusulkan pendekatan desentralisasi untuk transaksi menggunakan buku besar, jaringan, akar dan pohon Merkle, cap waktu, insentif, kriptografi, dan mekanisme konsensus. Dalam blockchain, cap waktu ditambahkan ke informasi transaksi, dan teknik kriptografi digunakan untuk mengenkripsi data. Data terenkripsi tidak dapat diubah tetapi harus divalidasi. Jaringan harus memverifikasi keaslian transaksi berdasarkan mekanisme konsensus mayoritas yang disebut proof-of-work.

Karena catatan transaksi didistribusikan di banyak node dalam sistem, sulit, jika bukan tidak mungkin, bagi aktor yang buruk untuk mendapatkan kontrol yang cukup dari sistem untuk menulis ulang buku besar untuk keuntungan mereka. Catatan blockchain disimpan dengan aman karena kekuatan komputasi yang diperlukan untuk membalikkannya mencegah serangan skala kecil. Peretas akan membutuhkan jaringan yang dapat memvalidasi dan membuat blok lebih cepat daripada jaringan saat ini dan kemudian perlu memperkenalkan blockchain baru ke jaringan utama pada waktu yang tepat untuk menimpanya. Mereka juga perlu menyebarkan beberapa serangan blockchain lainnya secara bersamaan.

Kekayaan

Analisis blockchain Bitcoin telah membantu menyimpulkan alamat mana yang kemungkinan besar milik Satoshi Nakamoto dengan tingkat kepastian yang relatif tinggi. Menurut analisis rantai dari Sergio Demián Lerner, kepala ilmuwan RSK Labs, Satoshi memiliki sekitar 1 juta bitcoin. Alamat-alamat ini berasal dari awal Bitcoin pada tahun 2008.

Sementara identitas Nakamoto belum dikaitkan dengan siapa pun, diperkirakan nilai bitcoin di bawah kendali Nakamoto—yang diperkirakan berjumlah sekitar 1 juta—sangat signifikan. Mengingat bahwa jumlah maksimum bitcoin yang mungkin dihasilkan adalah 21 juta, saham Nakamoto sebesar 5% dari jumlah total bitcoin memiliki kekuatan pasar yang cukup besar. Beberapa orang telah dikemukakan sebagai Satoshi Nakamoto yang “asli”, meskipun tidak ada yang terbukti secara definitif sebagai Nakamoto.

Berapa Nilai Kekayaan Satoshi Nakamoto?

Nakamoto dilaporkan memegang 1 juta bitcoin. Nilai total tergantung pada kondisi pasar dan harga Bitcoin. Misalnya, jika Bitcoin memiliki nilai pasar $29.000, nilai totalnya adalah $29 miliar.

Apakah Satoshi Nakamoto Orang Nyata?

Tidak ada yang tahu apakah Nakamoto adalah satu orang atau kelompok yang menggunakan nama samaran. Namun, aman untuk mengatakan bahwa orang-orang nyata berada di balik desain Bitcoin.

Apakah Satoshi Nakamoto Menghilang?

Karena Satoshi memilih untuk anonim, tidak dapat ditentukan apakah orang atau kelompok yang menggunakan nama tersebut menghilang atau tidak.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.