Justin Sun

Justin Sun adalah pengusaha serial dan sangat terkenal di industri blockchain. Dia adalah pendiri TRON Foundation, dan menjabat sebagai CEO Rainberry Inc dba BitTorrent sejak Juni 2018. Sun sebelumnya memimpin pengembangan untuk bisnis Ripple di China. Dia mendirikan Peiwo, Aplikasi obrolan langsung populer di Cina dengan lebih dari 10 juta pengguna terdaftar, menjabat sebagai CEO-nya hingga Juli 2017. Dia menjadi Pembentuk Global Davos pada tahun 2014 dan masuk dalam daftar Forbes 30 Under 30 China dan Forbes 30 Under 30 Asia pada tahun 2017. Justin memperoleh gelar MA dari UPenn dan pada tahun 2013 dan gelar BA dalam Sejarah dari Universitas Peking pada tahun 2011.

Justin Sun, pengusaha berusia 29 tahun di belakang Tron, telah menjadi tokoh kontroversial dalam industri kripto, sering menimbulkan reaksi beragam terhadap aksi publisitas dan keterusterangannya di media sosial.

Meskipun demikian, Sun adalah kekuatan pendorong penting di sektor ini karena upayanya di masa lalu dan masa depan menempatkannya di antara pengusaha paling produktif di bidang teknologi saat ini.

Kami melihat kehidupan “anak didik Jack Ma” yang memproklamirkan diri dan wajah kerajaan TRON.

Kehidupan Awal Justin Sun dan Awal Non-Teknologi

Lahir pada tahun 1990 sebagai Sun Yuchen, Justin Sun selalu menunjukkan kecenderungan yang kuat untuk ketenaran dan perhatian. Seorang siswa yang baik, Sun terpikat dengan ide-ide liberal dan tidak pernah menghindar dari berdiri untuk otoritas.

Dalam profil GQ awal Sun yang diterbitkan di China, dia mengingat masa sekolahnya, mengatakan bahwa dia sering menjadi “pemimpin opini kampus” yang sering menentang arus utama. Seorang kritikus vokal kebijakan sekolah, Sun juga seorang penulis yang produktif mengaduk-aduk artikel yang penuh dengan kritik keras terhadap pemerintah China.

Pertama kali Sun merasakan ketenaran datang setelah sekolah menengah yang dia hadiri di kota Huizhou mengumumkan rencana untuk menyesuaikan bimbingan akademik bagi siswa menurut berbagai kategori.

Justin Sun

Itu berarti bahwa siswa dari keluarga berpenghasilan rendah dan mereka yang diyakini memiliki “pandangan ekstrem” akan menerima bimbingan alternatif dari guru daripada mereka yang melanjutkan ke perguruan tinggi.

Sun mengkritik keras keputusan tersebut dalam sebuah posting online yang beredar luas yang membuat putaran di seluruh China.

Ia menyebut upaya tersebut sebagai “hal yang kejam” yang bertujuan untuk melembagakan kontrol ketat terhadap siswa dan membandingkan sistem sekolah dengan Nazi Jerman.

Melalui pos-pos seperti inilah yang membantu Sun mendapatkan ketenaran nasional baik online maupun di media cetak. Dia ditampilkan di sampul majalah yang berbasis di Hong Kong, Yazhou Zhoukan, yang menggambarkannya sebagai “pemimpin opini” muda.

Terjun ke Teknologi dan Penciptaan TRON

Kembalinya Sun ke China menandai awal tahun yang sibuk bagi pengusaha ambisius itu.

Dia segera bergabung dengan Ripple Labs, sebuah perusahaan muda yang bekerja pada penciptaan sistem penyelesaian pembayaran lintas batas yang akan menghasilkan XRP, cryptocurrency terbesar ketiga berdasarkan kapitalisasi pasar.

Sebagai karyawan pertama Ripple di negara tersebut, ia menjabat sebagai kepala perwakilan perusahaan untuk wilayah China dan kemudian menjadi penasihat.

Pada saat itu, waktu Sun dibagi antara Ripple dan Peiwo, aplikasi media sosial yang dia buat yang menghubungkan pengguna yang berpikiran sama melalui obrolan audio langsung berdasarkan sampel suara yang direkam sebelumnya selama sepuluh detik.

Platform ini dengan cepat menjadi populer di kalangan remaja China, dengan laporan tahun 2018 yang mengatakan bahwa pengguna aplikasi tersebut terutama berusia antara 16 dan 25 tahun. Dengan lebih dari sepuluh juta pengguna terdaftar dan lebih dari satu juta pengguna aktif bulanan, Peiwo, diterjemahkan secara longgar menjadi “panggilan saya,” itulah yang menempatkan Sun di peta.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.