Jihan Wu

Jihan Wu adalah pengusaha cryptocurrency miliarder Tiongkok. Bersama Micree Zhan, ia mendirikan Bitmain pada 2013, yang telah menjadi perusahaan chip komputer terbesar di dunia untuk penambangan bitcoin, dengan pendapatan US$2,5 miliar pada 2017. Ia adalah pendukung utama Bitcoin Cash, garpu keras bitcoin yang dibuat pada tahun 2017 dengan peningkatan kapasitas transaksi. Dia menduduki puncak Daftar Miliarder Dunia 2020 Forbes sebagai salah satu dari lima miliarder termuda di Asia.

Karir Jihan Wu

Wu lahir pada tahun 1986 di Chongqing, Cina. Setelah lulus dari Sekolah Menengah Chongqing Nankai, ia memasuki Universitas Peking, di mana ia memperoleh gelar ganda di bidang ekonomi dan psikologi pada tahun 2009.

Setelah kuliah, Wu bekerja sebagai analis keuangan untuk sebuah perusahaan ekuitas swasta. Pada Mei 2011, ia menemukan bitcoin dan mengumpulkan 100.000 yuan dari keluarga dan teman untuk membeli 900 bitcoin. Dia dan sesama penggemar bitcoin Chang Jia (长铗) mendirikan Babite (巴比特), situs komunitas bitcoin pertama di China. Pada akhir 2011, dia adalah orang pertama yang menerjemahkan kertas putih bitcoin Satoshi Nakamoto ke dalam bahasa Mandarin.

Pada tahun 2012, Wu berinvestasi di perusahaan penambangan bitcoin ASICMINER, salah satu perusahaan pertama yang memproduksi ASIC yang digunakan untuk menambang Bitcoin di seluruh dunia yang didirikan bersama oleh Friedcat (烤猫). Meskipun awalnya sukses dengan lebih dari seribu kali pengembalian investasi yang diberikan kepada investornya, Friedcat kemudian mengalami kesulitan teknis dan keluar dari bisnis. Wu juga kehilangan investasinya untuk membeli perangkat keras dari perusahaan perangkat keras pertambangan lainnya, Cannon Creative.

Bitmain Dan Matrixport

Setelah menyadari pentingnya keahlian teknis, pada tahun 2013 Wu menghubungi insinyur mikroelektronika Micree Zhan, yang telah dia temui beberapa tahun sebelumnya, dan meyakinkan Zhan untuk ikut mendirikan Bitmain bersamanya. Pada November 2013, Zhan mengembangkan Antminer S1, rig penambangan pertama perusahaan. Penjualan segera meningkat, tetapi mengalami penurunan pada tahun 2014 ketika penipuan ditemukan di bursa bitcoin Jepang Mt. Gox, yang menyebabkan keruntuhannya. Pada tahun 2015, Bitmain mengembangkan Antminer S5, yang menjadi peralatan penambangan terlaris saat harga bitcoin pulih. Bitmain tumbuh menjadi perusahaan chip komputer terbesar di dunia untuk penambangan bitcoin, melaporkan pendapatan US$2,5 miliar pada 2017. Pada 2018, Wu memiliki 20% saham Bitmain, dan Zhan 36%. Pada tahun 2020, Matrixport meluncurkan pertukaran kripto yang disebut Bit.com.

Jihan Wu

Wu telah menjadi pendukung vokal untuk meningkatkan kapasitas transaksi bitcoin, yang dibatasi hanya tujuh per detik karena batas ukuran blok bitcoin 1-megabyte, tetapi proposal tersebut ditentang oleh tradisionalis. Setelah dua tahun perdebatan antara kedua kubu, sebuah perusahaan pertambangan yang berbasis di Shenzhen bernama ViaBTC, tempat Bitmain berinvestasi, mengatur hard fork bitcoin, menciptakan Bitcoin Cash pada Agustus 2017. Kritikus Wu menuduhnya sebagai dalang di balik fork tersebut. , memanggilnya “Jihad”, sebuah plesetan dari nama aslinya, tetapi Wu menyangkal bahwa dia atau Bitmain memiliki begitu banyak pengaruh dalam masalah ini.

Pada tahun 2019, Wu mengundurkan diri sebagai co-CEO Bitmain dan mendirikan Matrixport, sebuah perusahaan jasa keuangan untuk cryptocurrency. Untuk menghindari larangan China pada perdagangan cryptocurrency, perusahaan ini berbasis di Singapura.

Pada tahun 2021, Wu secara resmi meninggalkan Bitmain dengan mengatakan ketidaksepakatan antara dirinya dan Micree Zhan akhirnya diselesaikan secara damai. Akibatnya, kumpulan penambangan cryptocurrency BTC.com dan layanan cloud penambangan Bitdeer telah dipisahkan dari Bitmain dan Wu akan menjadi ketuanya.[12][13] Kemudian, BTC.com dijual ke perusahaan publik BTCM.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.