Chris Larsen, Ceo Ripple

Chris Larsen (lahir 1960) adalah seorang eksekutif bisnis dan investor malaikat yang terkenal karena ikut mendirikan beberapa perusahaan rintisan teknologi silicon valley. Termasuk yang berbasis pinjaman peer to peer. Pada tahun 1996, ia ikut mendirikan pemberi pinjaman hipotek online E-Loan. Dan selama masa jabatannya sebagai CEO E-Loan menjadi perusahaan pertama yang secara bebas memberikan nilai kredit FICO konsumen. Pada tahun 2000, nilai pasar E-Loan diperkirakan mencapai $1 miliar Pada tahun 2005, Larsen meninggalkan perusahaan ketika dijual ke Banco Popular. Tahun 2006, ia mendirikan Prosper Marketplace dan menjabat sebagai CEO hingga 2012. Kemudian pada tahun 2012, ia mendirikan perusahaan Ripple Labs, Inc., yang mengembangkan Ripple, perangkat lunak yang memungkinkan transfer uang secara instan dan langsung antara dua pihak. .

Digambarkan sendiri sebagai “pro-konsumen radikal,” Larsen telah menjadi pendukung vokal privasi keuangan di California, dan pada tahun 2001 ia mendirikan koalisi California untuk Privasi Sekarang. Dia telah muncul sebagai pembicara di acara industri seperti Sibos, konferensi unggulan SWIFT. Dan menulis artikel untuk publikasi seperti American Banker. Dia juga anggota dewan atau penasihat untuk organisasi seperti Credit Karma, Pusat Informasi Privasi Elektronik (EPIC), Qifang, dan Betable.

Pada 4 Januari 2018, Forbes memperkirakan kekayaan Larsen mencapai $59 miliar, secara singkat menempatkannya di depan Mark Zuckerberg dan menempati posisi kelima dalam daftar orang terkaya di dunia. Pada tahun 2020, ia menempati peringkat No. 319 dalam daftar Forbes 400 orang terkaya di Amerika.

Pada tahun 2020, Larsen dan Ripple masing-masing menyumbangkan US$1 juta kepada lima bank makanan San Francisco untuk upaya bantuan COVID-19.

Kehidupan awal dan pendidikan Chris Larsen

Chris Larsen lahir di San Francisco, California, pada tahun 1960. Ibunya bekerja sebagai ilustrator lepas, sementara ayahnya bekerja sebagai mekanik pesawat untuk United Airlines di Bandara Internasional San Francisco. Setelah sekolah menengah, Larsen kuliah di San Francisco State University, di mana ia memperoleh gelar B.S. dalam bisnis internasional dan akuntansi pada tahun 1984. Dia mulai bekerja untuk Chevron setelah kuliah, melakukan audit keuangan di Brasil, Ekuador, dan Indonesia. Ia lulus dengan gelar M.B.A. dari Stanford Graduate School of Business pada tahun 1991.

Chris Larsen

Pada September 2012, Larsen ikut mendirikan perusahaan OpenCoin, yang mulai mengembangkan protokol pembayaran baru yang disebut Ripple, berdasarkan konsep yang dikembangkan oleh Ryan Fugger. Protokol Ripple memungkinkan transfer uang instan dan langsung antara dua pihak. Dengan demikian, protokol dapat mengatasi biaya dan waktu tunggu sistem perbankan koresponden tradisional. Dan semua jenis mata uang dapat ditukar termasuk emas, mil maskapai, dan rupee.

Untuk menjaga keamanan, OpenCoin memprogram Ripple untuk mengandalkan buku besar yang “dikelola oleh jaringan server validasi independen yang terus-menerus membandingkan catatan transaksi mereka.” Server dapat dimiliki oleh siapa saja termasuk bank atau pembuat pasar. Perusahaan juga menciptakan bentuk mata uang digitalnya sendiri dengan cara yang mirip dengan Bitcoin. Menggunakan mata uang tersebut untuk memungkinkan lembaga keuangan mentransfer uang dengan biaya dan waktu tunggu yang dapat diabaikan. Pada 14 Mei 2013, OpenCoin mengumumkan bahwa mereka telah menutup pendanaan malaikat putaran kedua, dan di antara investor awal mereka adalah Andreessen Horowitz, Google Ventures, dan IDG Capital Partners.

Ripple Labs

Labs, Inc., dengan Larsen sebagai CEO. Ripple Labs kemudian mengumumkan bahwa kode sumber untuk node peer-to-peer di belakang jaringan pembayaran Ripple adalah open source. Ripple Labs terus menjadi kontributor utama kode untuk sistem verifikasi konsensus di belakang Ripple. Yang dikatakan dapat berintegrasi dengan sistem TI bank. Pada tahun 2014 Ripple adalah cryptocurrency terbesar kedua berdasarkan kapitalisasi pasar, setelah Bitcoin. Juga pada bulan itu, Ripple Labs dinobatkan sebagai salah satu dari 50 Perusahaan Terpintar oleh MIT Technology Review. Ripple Labs kemudian menduduki peringkat No. 4 dalam daftar oleh Fast Company dari 10 Perusahaan Paling Inovatif Dunia Tahun 2015 Dalam Uang.

Larsen telah secara pribadi disebutkan dalam sekelompok tindakan kelompok, terutama Zakinov v. Ripple Labs Inc. (nomor kasus 18-6753), berjalan sejak 2018 yang mengklaim Larsen dan majikannya, Ripple Labs Inc. telah melanggar berbagai California dan Undang-undang sekuritas federal.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.