Arthur Hayes,Pendiri Bitmex

Arthur Hayes adalah seorang bankir Afrika-Amerika, pengusaha, pedagang derivatif, advokat Bitcoin, dan pelopor fintech. Dia adalah CEO, dan salah satu pendiri BitMEX bersama dengan Ben Delo, dan Samuel Reed. BitMEX didirikan pada tahun 2014, perusahaan induknya adalah HDR Global Trading. Hayes adalah mantan CEO BitMEX dan perusahaan induk 100x Group. BitMEX adalah platform perdagangan aset digital yang telah memperdagangkan triliunan dolar di bursa cryptocurrency. BitMex berbasis di Seychelles. Hayes berbasis di Hong Kong. Pada Oktober 2020, Hayes mengundurkan diri sebagai CEO BitMEX.

Arthur Hayes lahir pada tahun 1985 di Detroit, Michigan. Dia bersekolah di Nichols School, sebuah sekolah persiapan swasta di Buffalo, New York, dan lulus pada tahun 2004. Keluarganya pindah ke Buffalo, New York, setelah mencari sekolah yang mereka rasa akan memberinya lingkungan untuk berkembang sebagai siswa, dan sebagai seorang atlit. Hayes telah menciptakan beasiswa untuk siswa agar mereka dapat merasakan pendidikan yang dia terima di Nichols. Ibunya Barbara Hayes dikutip mengatakan “Nichols memberinya pengaturan, stimulasi, dan pada satu titik, beasiswa untuk berkembang.”

Hayes memiliki gelar B.S. di bidang ekonomi dan keuangan dari Wharton School of Business di University of Pennsylvania.

Arthur hayes

Karir Arthur Hayes

Arthur Hayes pindah ke Hong Kong pada tahun 2008, untuk memulai karir perbankan investasinya. Dia bekerja untuk Deutsche Bank, sebagai pedagang derivatif ekuitas, dan untuk Citigroup selama lima tahun. Dia bekerja sebagai kepala pembuat pasar ETF untuk kedua perusahaan.

Pada tahun 2011, Hayes meninggalkan Deutsche Bank, dan mulai bekerja untuk pedagang Delta 1 untuk Citibank di Hong Kong.

Ketertarikan Hayes pada Bitcoin dimulai pada tahun 2013, setelah membaca white paper Satoshi Nakamoto.

Hayes adalah miliarder kripto Afrika-Amerika termuda dalam sejarah.

Dia ikut memulai BitMEX pada tahun 2014.

Pada Maret 2019, Arthur Hayes menyumbang $2,24 juta untuk program Beasiswa Jackie Robinson Foundation (JRF).

Masalah hukum di Amerika Serikat

Pada Juli 2019, Nouriel Roubini membuat klaim kepada Commodity Futures Trading Commission (CFTC), dan Departemen Kehakiman Amerika Serikat (DOJ) bahwa BitMEX terlibat dalam aktivitas ilegal.

Pada Oktober 2020, Hayes bersama rekan-rekannya didakwa oleh Departemen Kehakiman AS atas operasi ilegal. Tuduhan oleh (DOJ) dalam kasus (Amerika Serikat vs Hayes et al), menyatakan bahwa Hayes dan mitra menolak untuk mendaftarkan perusahaan di Amerika Serikat, dan bahwa mereka memiliki ‘ribuan pelanggan yang berbasis di AS’. Yang merupakan pelanggaran standar kepatuhan dasar. Sebuah operasi DOJ mengatakan memungkinkan kegiatan pencucian uang di bawah undang-undang keamanan bank. CFTC menuduh bahwa operasi ilegal memungkinkan aktivitas pencucian uang di bawah Undang-Undang Kerahasiaan Bank.

BitMEX adalah pertukaran crypto pertama yang dikenakan biaya berdasarkan undang-undang keamanan bank. Undang-undang mengharuskan transaksi yang lebih dari $10.000 harus dilaporkan. Ini dikenal sebagai Know Your Customer (KYC) data. Hayes mengundurkan diri dari BitMex pada Oktober 2020. Alexander Hoptner menggantikan Hayes sebagai CEO BitMEX.

Pada April 2021, Hayes menyerah kepada Otoritas Amerika Serikat di Hawaii atas perubahan pelanggaran dengan Departemen Kehakiman AS.

Menurut sebuah artikel yang diterbitkan di Financial Insight Zambia Limited, pada 9 Februari 2021, menurut pendapat mereka, kejahatan Arthur Hayes adalah dia menolak mengizinkan CFTC untuk mendapatkan informasi akun tentang pelanggan Bitmex.

Warga Amerika Serikat menggunakan Virtual Private Network (akun VPN) untuk mengatur akun BitMex. Karena platform BitMEX tidak terdaftar di AS atau provinsi Quebec Kanada, warga negara mereka dilarang menggunakan platform tersebut. Warga dapat menutupi lokasi mereka dengan menggunakan jaringan (VPN).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.