OBV adalah Akumulasi Saldo Volume (On Balance Volume)

On-balance volume – OBV adalah indikator perdagangan teknis berdasarkan harga awal, dan akumulasi kenaikan dan penurunan pada jangka waktu tertentu. Jika harga naik, maka diakumulasi bertambah dari harga pembukaan, dan jika turun maka dikurangi dari harga terakhir. Dengan demikian OBV selalu bergerak berdasarkan akumulasi pergerakan harga.

OBV merupakan salah satu alat analisa teknis, indikator momentum yang menggunakan aliran volume untuk memprediksi perubahan harga saham. Joseph Granville pertama kali mengembangkan metrik OBV dalam buku 1963 Granville’s New Key to Stock Market Profits .

Granville percaya bahwa volume adalah kekuatan utama di balik pasar dan dirancang OBV untuk diproyeksikan ketika gerakan besar di pasar akan terjadi berdasarkan perubahan volume. Dalam bukunya, ia menggambarkan prediksi yang dihasilkan oleh OBV sebagai “pegas yang tertutup rapat.” Dia percaya bahwa ketika volume meningkat tajam tanpa perubahan signifikan dalam harga saham, harga akhirnya akan melonjak ke atas atau jatuh ke bawah.

Ketika volume menurun tanpa langkah keamanan yang menyertainya, gerakan turun akan segera diharapkan terjadi. Demikian pula, jika volume meningkat tanpa kehadiran petugas keamanan, gerakan ke atas diperkirakan akan menyusul.

OBV menggunakan volume untuk memprediksi pergerakan harga secara lebih awal. Sebagai salah satu indikator berbasis volume, seperti indeks volume negatif, osilator volume Klinger, dan indeks aliran uang, OBV hanya akan berfungsi pada pasar dengan volume pertukaran yang terkait dengannya.

OBV dihitung dengan menjaga penghitungan volume berjalan sesuai dengan arah keamanan harga. Ketika keamanan meningkatkan harga, volume ditambahkan ke total berjalan yang membentuk angka OBV. Ketika keamanan menurunkan harga, volume dikurangi dari total berjalan yang membentuk angka OBV.

Contoh Perhitungan

Rata-rata alat bantu grafik seperti Tradingview atau Meta Trader sudah dilengkapi modul penghitungan OBV. Kita gunakan cara berikut untuk

  • Hari 1 = harga saham Rp 1.000; volume = 10.000 lembar
  • Hari 2 = harga saham Rp 1.200; volume = 12.000 saham
  • Hari 3 = Rp. 1.050 harga saham; volume = 14.000 saham
  • Hari 4 = harga saham Rp. 1.150; volume = 8.000 saham
  • Hari 5 = harga saham Rp. 1.120; volume = 9.000 saham

Gagasan umum adalah bahwa setiap hari harga saham naik, OBV meningkat dengan jumlah volume saham. Pada setiap hari harga saham turun, OBV berkurang dengan jumlah volume saham.

  • Hari 1: OBV = 0
  • Hari 2: OBV = 0 + 12.000
  • Hari 3: OBV = 12.000 – 14.000 = -2.000
  • Hari 4: OBV = -2,000 + 8,000 = 6,000
  • Hari 5: OBV = 6.000 – 9.000 = -3.000

Ada tiga aturan yang diterapkan saat menghitung OBV. Mereka:

  1. Jika harga penutupan hari ini lebih tinggi dari harga penutupan kemarin, maka: OBV saat ini = Volume OBV sebelumnya + hari ini
  2. Jika harga penutupan hari ini lebih rendah dari harga penutupan kemarin, maka: OBV saat ini = OBV sebelumnya – volume hari ini
  3. Jika harga penutupan hari ini sama dengan harga penutupan kemarin, maka: OBV saat ini = OBV sebelumnya
OBV adalah
Divergence dalam OBV (sumber gambar: fxfisherman.com)

Divergensi OBV

Divergensi terjadi saat pergerakan OBV berlawanan arah terhadap pergerakan harga. Sebagaimana contoh gambar di atas, trend harga cenderung menurun, tapi OBV cenderung naik. Jika hal ini terjadi, maka dapat diperkirakan harga akan mengalami pembalikan, mengikuti OBV.

Akumulasi/Distribusi

Volume on-balance dan garis akumulasi/distribusi serupa karena keduanya merupakan indikator momentum yang menggunakan volume untuk memprediksi pergerakan “uang pintar”. Namun, di sinilah kesamaannya berakhir. Dalam kasus volume on-balance, itu dihitung dengan menjumlahkan volume pada hari-up dan mengurangi volume pada hari-down.

Rumus yang digunakan untuk membuat garis akumulasi / distribusi (Acc / Dist) sangat berbeda dari OBV yang ditunjukkan di atas. Formula untuk Acc / Dist, tanpa menjadi terlalu rumit, adalah bahwa ia menggunakan posisi harga saat ini relatif terhadap rentang perdagangan baru-baru ini dan mengalikannya dengan volume periode itu.

Keterbatasan OBV 

Salah satu batasan OBV adalah bahwa itu adalah indikator utama, yang berarti bahwa ia dapat menghasilkan prediksi, tetapi ada sedikit yang bisa dikatakan tentang apa yang sebenarnya terjadi dalam hal sinyal yang dihasilkannya. Karena itu, ia cenderung menghasilkan sinyal palsu. Karena itu dapat diseimbangkan dengan indikator yang tertinggal. Tambahkan garis rata-rata bergerak ke OBV untuk mencari pelarian garis OBV; Anda dapat mengkonfirmasi harga breakout jika indikator OBV membuat breakout bersamaan.

Catatan lain dari kehati-hatian dalam menggunakan OBV adalah bahwa lonjakan volume yang besar dalam satu hari dapat membuang indikator untuk sementara waktu. Misalnya, pengumuman pendapatan mengejutkan, ditambahkan atau dihapus dari indeks, atau perdagangan blok institusional besar-besaran dapat menyebabkan indikator melonjak atau menurun, tetapi lonjakan volume mungkin tidak mengindikasikan tren.

Kesimpulan

Yang penting dalam OBV, berdasarkan pengalaman penulis adalah:

  1. Jika OBV turun, tapi harga tetap naik, maka terjadi divergence. Dapat dipastikan, tidak akan lama lagi harga akan turun.
  2. Dan sebaliknya jika OBV naik namun harga turun, kemungkinan besar tidak lama lagi harga akan naik.
  3. Jika kenaikan OBV lebih tajam daripada kenaikan harga, kemungkinan segera akan terjadi kejenuhan, dan harga akan turun.
  4. Dan sebaliknya jika penurunan OBV lebih tajam daripada penurunan harga, kemungkinan segera terjadi kejenuhan dan harga akan naik

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

CommentLuv badge