11 Investor Terbesar Di Dunia

Semua investor terbesar telah meraup keuntungan dari kesuksesannya dan mereka telah membantu jutaan orang lain mencapai keuntungan yang sama.

Para investor ini sangat berbeda dalam strategi dan filosofi yang mereka terapkan pada perdagangan mereka; beberapa muncul dengan cara baru dan inovatif untuk menganalisis investasi mereka, sementara yang lain mengambil sekuritas hampir seluruhnya berdasarkan naluri. Di mana para investor ini tidak berbeda dalam kemampuan mereka untuk secara konsisten mengalahkan pasar.

Investor

1. Benjamin Graham

Benjamin Graham unggul sebagai manajer investasi dan pendidik keuangan. Dia menulis, di antara karya lainnya, dua klasik investasi yang tak tertandingi pentingnya. Ia juga dikenal secara universal sebagai bapak dari dua disiplin investasi fundamental — analisis keamanan dan investasi nilai.

Inti dari investasi nilai Graham adalah bahwa investasi apa pun harus bernilai lebih tinggi daripada yang harus dibayar investor. Karena percaya pada analisis fundamental dan mencari perusahaan dengan neraca yang kuat, atau mereka yang memiliki sedikit hutang.

2. John Templeton

Salah satu investor teratas abad lalu, dikatakan tentang John Templeton,dia membeli dengan harga rendah, lalu menjual dengan harga sangat tinggi, dan melakukan lebih dari beberapa kali. Templeton menciptakan beberapa dana investasi internasional terbesar dan tersukses di dunia. Dia menjual dana Templeton-nya pada tahun 1992 ke Grup Franklin. Pada 1999, majalah Money menjulukinya sebagai “pemilih saham global terbesar abad ini”. Sebagai warga negara Inggris yang dinaturalisasi, Templeton dianugerahi gelar kebangsawanan oleh Ratu Elizabeth II atas banyak prestasinya.

3. Thomas Rowe Price Jr.

Thomas Rowe Price Jr. dianggap sebagai “bapak investasi pertumbuhan”. Dia menghabiskan tahun-tahun formatifnya bergumul dengan Depresi, dan pelajaran yang dia pelajari adalah untuk tidak keluar dari saham tetapi merangkulnya. Harga memandang pasar keuangan sebagai siklus. Sebagai penentang kerumunan, ia berinvestasi di perusahaan bagus untuk jangka panjang, yang hampir tidak pernah terdengar saat ini. Filosofi investasinya adalah bahwa investor harus lebih fokus pada pemilihan saham individu untuk jangka panjang. Disiplin, proses, konsistensi, dan penelitian fundamental menjadi dasar kesuksesan karir investasinya.

4. John Neff

Neff bergabung dengan Wellington Management Co. pada tahun 1964, tinggal di perusahaan tersebut lebih dari 30 tahun, mengelola tiga dari dana yang dimilikinya. Taktik investasi yang dia pilih adalah berinvestasi di industri populer melalui jalur tidak langsung. Dan dia dianggap sebagai investor nilai karena dia berfokus pada perusahaan dengan rasio P / E rendah dan hasil dividen yang kuat. Dia menjalankan Windsor Fund selama 31 tahun (berakhir pada 1995) dan memperoleh pengembalian sebesar 13,7%, dibandingkan 10,6% untuk S&P 500 dalam rentang waktu yang sama. Jumlah ini menghasilkan keuntungan lebih dari 53 kali investasi awal yang dibuat di 1964.

5. Jesse Livermore

Jesse Livermore tidak memiliki pendidikan formal atau pengalaman perdagangan saham. Dia adalah orang yang berusaha sendiri yang belajar dari para pemenang dan juga pecundang. Keberhasilan dan kegagalan inilah yang membantu ide perdagangan semen yang masih dapat ditemukan di seluruh pasar saat ini. Pada akhirnya livermore mulai berdagang untuk dirinya sendiri di awal masa remajanya, dan pada usia enam belas tahun, dia dilaporkan telah menghasilkan keuntungan lebih dari $ 1.000, yang merupakan uang besar pada masa itu. Selama beberapa tahun berikutnya, dia menghasilkan uang dengan bertaruh melawan apa yang disebut “toko ember”, yang tidak menangani perdagangan yang sah — pelanggan bertaruh melawan rumah pada pergerakan harga saham.

6. Peter Lynch

Peter Lynch mengelola Fidelity Magellan Fund dari 1977 hingga 1990, di mana aset dana tersebut tumbuh dari $ 18 juta menjadi $ 14 miliar. Lebih penting lagi, Lynch dilaporkan mengalahkan patokan Indeks S&P 500 dalam 11 dari 13 tahun tersebut, mencapai pengembalian rata-rata tahunan sebesar 29%.

7. George Soros

George Soros adalah ahli dalam menerjemahkan tren ekonomi luas menjadi permainan yang sangat menguntungkan dan mematikan dalam obligasi dan mata uang. Sebagai seorang investor, Soros adalah seorang spekulan jangka pendek, membuat taruhan besar pada arah pasar keuangan. Pada tahun 1973, George Soros mendirikan perusahaan hedge fund dari Soros Fund Management. Yang akhirnya berkembang menjadi Quantum Fund yang terkenal dan dihormati. Selama hampir dua dekade, ia menjalankan hedge fund yang agresif dan sukses ini, dilaporkan mengumpulkan pengembalian lebih dari 30% per tahun dan, pada dua kesempatan, membukukan pengembalian tahunan lebih dari 100%.

8. Warren Buffett

Disebut sebagai “Oracle of Omaha,” Warren Buffett dipandang sebagai salah satu investor paling sukses dalam sejarah.

Mengikuti prinsip yang ditetapkan oleh Benjamin Graham, dia telah mengumpulkan kekayaan miliaran dolar terutama melalui pembelian saham dan perusahaan melalui Berkshire Hathaway. Mereka yang menginvestasikan $ 10.000 di Berkshire Hathaway pada tahun 1965 berada di atas angka $ 165 juta saat ini.

Gaya disiplin, kesabaran, dan nilai investasi Buffett secara konsisten mengungguli pasar selama beberapa dekade.

9. John (Jack) Bogle

Bogle mendirikan perusahaan reksa dana Vanguard Group pada tahun 1975 dan menjadikannya salah satu sponsor dana terbesar dan paling dihormati di dunia. Bogle memelopori reksa dana tanpa beban dan memperjuangkan investasi indeks berbiaya rendah bagi jutaan investor. Dia menciptakan dan memperkenalkan reksa dana indeks pertama, Vanguard 500, pada tahun 1976. Karena filosofi investasi Jack Bogle menganjurkan menangkap keuntungan pasar dengan berinvestasi dalam reksa dana indeks berbasis luas yang dicirikan sebagai reksa dana tanpa beban, biaya rendah, perputaran rendah, dan pasif dikelola.

10. Carl Icahn

Carl Icahn adalah seorang aktivis dan investor yang garang yang menggunakan posisi kepemilikan di perusahaan terbuka untuk memaksa perubahan guna meningkatkan nilai sahamnya. Icahn memulai aktivitas perampokan perusahaannya dengan sungguh-sungguh pada akhir 1970-an dan mencapai liga besar dengan pengambilalihan TWA yang bermusuhan pada tahun 1985. Icahn paling terkenal dengan “Icahn Lift.” Karena ini adalah slogan Wall Street yang menggambarkan kenaikan harga saham perusahaan yang biasanya terjadi ketika Carl Icahn mulai membeli saham perusahaan yang menurutnya tidak dikelola dengan baik.

11. William H. Gross

Dianggap sebagai “raja obligasi,” Bill Gross adalah pengelola dana obligasi terkemuka dunia. Sebagai pendiri dan direktur pengelola keluarga dana obligasi PIMCO, dia dan timnya memiliki lebih dari $ 1,92 triliun aset pendapatan tetap yang dikelola.

Pada tahun 1996, Gross adalah manajer portofolio pertama yang dilantik ke dalam hall of fame Fixed-Income Analyst Society Inc. atas kontribusinya terhadap kemajuan analisis obligasi dan portofolio.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.