Triple Bottom

Triple bottom adalah pola grafik bullish yang digunakan dalam analisis teknis yang ditandai dengan tiga posisi terendah yang sama diikuti oleh breakout di atas level resistance.

Triple bottom

Pola grafik ini biasanya mengikuti tren turun yang berkepanjangan di mana bears mengendalikan pasar. Sementara bagian first bottom bisa jadi merupakan pergerakan harga normal, bagian bawah kedua merupakan indikasi bulls mendapatkan momentum dan bersiap untuk kemungkinan pembalikan. Bawah ketiga menunjukkan bahwa ada support kuat di tempat dan bears mungkin menyerah ketika harga menembus level resistance.

Ada beberapa aturan yang biasanya digunakan untuk memenuhi syarat triple bottom:

  1. Harus ada tren turun yang sudah ada sebelum pola terjadi.
  2. Tiga harga terendah harus kira-kira sama dalam harga dan diberi jarak satu sama lain. Meskipun harga tidak harus benar-benar sama, harganya harus cukup dekat dengan harga yang sama, sehingga garis tren berbentuk horizontal.
  3. Volume akan turun sepanjang pola sebagai tanda bahwa bears sedang kehilangan kekuatan, sementara volume naik akan meningkat saat harga menembus resistance akhir.

Perbedaan Antara Triple Bottom dan Triple Top

Triple top adalah pola kebalikan dari triple bottom. Alih-alih pembalikan bullish, triple top adalah pola pembalikan bearish di mana aksi harga menabrak resistensi tiga kali, memposting tiga tertinggi yang kira-kira sama sebelum jatuh ke bawah melalui resistensi. Meskipun demikian, ini pada dasarnya adalah pola cermin dari fenomena pasar yang sama – pertempuran berkepanjangan untuk mengontrol antara penurunan dan kenaikan di mana satu sisi muncul sebagai pemenang. Jika tidak ada pemenang yang muncul, triple bottom atau top hanya akan menjadi rentang jangka panjang.

Selalu ada beberapa ketidakpastian saat memperdagangkan pola grafik saat Anda bekerja dengan probabilitas. Seperti kebanyakan pola, triple bottom paling mudah dikenali setelah peluang perdagangan berlalu. Dasar ganda bisa gagal dan menjadi alas tripel, dan alas tripel serta pola kepala dan bahu, menurut definisi, bisa menjadi satu dan sama. Namun, batasan triple bottom yang paling sering dikutip adalah bahwa ini bukanlah tradeoff risiko dan imbalan yang besar karena penempatan target dan stop loss. Untuk meningkatkan potensi keuntungan, pedagang dapat memilih untuk menempatkan stop loss mereka di dalam pola dan mengikutinya saat breakout terjadi. Masalah dengan ini adalah kemungkinan dihentikan dalam kisaran kerugian kecil lebih tinggi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

CommentLuv badge