Definisi Terminal Value (TV)

Apa itu Terminal Value (TV)? Terminal Value (TV) adalah nilai bisnis atau proyek di luar periode perkiraan ketika arus kas masa depan dapat diperkirakan. Nilai terminal mengasumsikan bisnis akan tumbuh pada tingkat pertumbuhan yang ditetapkan selamanya setelah periode perkiraan. Nilai terminal sering kali merupakan persentase besar dari total nilai yang dinilai.

Terminal value (TV)

Perkiraan menjadi lebih suram saat cakrawala waktu semakin panjang. Hal ini juga berlaku dalam bidang keuangan, terutama dalam hal memperkirakan arus kas perusahaan dengan baik di masa depan. Pada saat yang sama, bisnis perlu dihargai. Untuk “mengatasi” ini, analis menggunakan model keuangan, seperti discounted cash flow (DCF), bersama dengan asumsi tertentu untuk mendapatkan nilai total bisnis atau proyek.

Discounted cash flow (DCF) adalah metode populer yang digunakan dalam studi kelayakan, akuisisi perusahaan, dan penilaian pasar saham. Metode ini didasarkan pada teori bahwa nilai aset sama dengan semua arus kas masa depan yang berasal dari aset tersebut. Arus kas ini harus didiskontokan ke nilai sekarang dengan tingkat diskonto yang mewakili biaya modal, seperti suku bunga.

DCF memiliki dua komponen utama: periode perkiraan dan nilai terminal. Periode prakiraan biasanya sekitar lima tahun. Apa pun yang lebih lama dari itu dan akurasi proyeksi akan terganggu. Di sinilah menghitung nilai terminal menjadi penting.

Ada dua metode yang umum digunakan untuk menghitung nilai terminal: pertumbuhan terus-menerus (Model Pertumbuhan Gordon) dan keluar beberapa. Yang pertama mengasumsikan bahwa bisnis akan terus menghasilkan arus kas pada tingkat yang konstan selamanya sementara yang kedua mengasumsikan bahwa bisnis akan dijual untuk kelipatan dari beberapa metrik pasar. Para profesional investasi lebih memilih pendekatan keluar berganda sementara akademisi menyukai model pertumbuhan berkelanjutan.

Jenis-Jenis Terminal Value (TV)

Metode Perpetuity: Diskon diperlukan karena nilai waktu dari uang menciptakan ketidaksesuaian antara nilai saat ini dan masa depan dari sejumlah uang. Dalam penilaian bisnis, arus kas bebas atau dividen dapat diramalkan untuk periode waktu tertentu, tetapi kinerja kekhawatiran yang sedang berlangsung menjadi lebih menantang untuk diperkirakan karena proyeksi semakin jauh ke masa depan. Selain itu, sulit untuk menentukan waktu yang tepat kapan sebuah perusahaan akan berhenti beroperasi.

Untuk mengatasi keterbatasan ini, investor dapat berasumsi bahwa arus kas akan tumbuh pada tingkat yang stabil selamanya, dimulai pada suatu saat di masa depan. Ini mewakili nilai terminal.

Exit Multiple Metode: Jika investor mengasumsikan jendela operasi terbatas, tidak perlu menggunakan model pertumbuhan berkelanjutan. Sebaliknya, nilai terminal harus mencerminkan nilai realisasi bersih dari aset perusahaan pada saat itu. Ini sering menyiratkan bahwa ekuitas akan diakuisisi oleh perusahaan yang lebih besar, dan nilai akuisisi sering dihitung dengan kelipatan keluar. Kelipatan keluar memperkirakan harga wajar dengan mengalikan statistik keuangan, seperti penjualan, laba, atau laba sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi (EBITDA) dengan faktor yang umum untuk perusahaan serupa yang baru saja diakuisisi. Rumus nilai terminal menggunakan metode kelipatan keluar adalah metrik terbaru (yaitu penjualan, EBITDA, dll.) Dikalikan dengan kelipatan yang diputuskan (biasanya rata-rata kelipatan keluar terbaru untuk transaksi lain). Bank investasi sering menggunakan metode penilaian ini, tetapi beberapa pencela ragu untuk menggunakan teknik penilaian intrinsik dan relatif secara bersamaan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.