Margin Call

Margin call adalah indikator bahwa satu atau lebih sekuritas yang disimpan di akun margin mengalami penurunan nilainya. Ketika terjadi margin call, investor harus memilih untuk menyetor lebih banyak uang di akun atau menjual beberapa aset yang disimpan di akun mereka.

Margin call terjadi ketika nilai akun margin investor berada di bawah jumlah yang diminta broker. Akun margin investor berisi sekuritas yang dibeli dengan uang pinjaman (biasanya kombinasi dari uang investor sendiri dan uang yang dipinjam dari broker investor). Margin call mengacu secara khusus pada permintaan broker agar investor menyetor uang atau sekuritas tambahan ke dalam akun sehingga dibawa ke nilai minimum, yang dikenal sebagai margin pemeliharaan.

Margin call

Ketika seorang investor membayar untuk membeli dan menjual sekuritas menggunakan kombinasi dana mereka sendiri dan uang yang dipinjam dari broker, itu disebut membeli dengan margin. Ekuitas investor dalam investasi sama dengan nilai pasar sekuritas, dikurangi jumlah dana yang dipinjam dari broker mereka. Margin dipicu ketika ekuitas investor, sebagai persentase dari total nilai pasar sekuritas, turun di bawah persyaratan persentase tertentu (disebut margin pemeliharaan). Jika investor tidak mampu membayar jumlah yang diperlukan untuk membawa nilai portofolionya ke margin pemeliharaan akun, broker mungkin terpaksa melikuidasi sekuritas di akun di pasar.

Jelas, angka dan harga dengan margin call bergantung pada persentase pemeliharaan margin dan ekuitas yang terlibat.

Dalam beberapa kasus, seorang investor dapat menghitung harga pasti yang harus dijatuhkan oleh sebuah saham untuk memicu margin. Pada dasarnya, ini akan terjadi ketika nilai akun, atau ekuitas akun, sama dengan maintenance margin requirement (MMR).

Jika margin call tidak tercapai, broker dapat menutup posisi terbuka untuk mengembalikan akun ke nilai minimum. Mereka mungkin dapat melakukan ini tanpa persetujuan investor. Ini secara efektif berarti bahwa broker memiliki hak untuk menjual kepemilikan saham apa pun, dalam jumlah yang disyaratkan, tanpa memberi tahu investor. Selain itu, broker juga dapat membebankan komisi kepada investor atas transaksi ini. Investor ini bertanggung jawab atas kerugian yang diderita selama proses ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

CommentLuv badge