Lending Dan Borrowing

Lending dan borrowing, dalam ranah keuangan tradisional dan crypto, melibatkan tindakan dari satu pihak yang menyediakan aset moneter – baik itu fiat atau mata uang digital – kepada orang lain dengan imbalan aliran pendapatan tetap.

Konsep “lending dan borrowing” telah ada sejak lama dan merupakan salah satu inti dari sistem keuangan mana pun, terutama pengaturan “perbankan fraksional” yang banyak digunakan di seluruh dunia saat ini. Idenya sangat mudah – yaitu, pemberi pinjaman memberikan dana kepada peminjam dengan imbalan suku bunga reguler, dan memang begitu. Selain itu, secara tradisional, kesepakatan semacam itu biasanya difasilitasi lembaga keuangan seperti bank atau entitas independen seperti pemberi pinjaman peer-to-peer.

Dalam konteks cryptocurrency,lending dan borrowing dapat difasilitasi melalui dua rute utama – melalui lembaga keuangan terpusat, seperti BlockFi, Celsius, dll., Atau melalui penggunaan protokol keuangan terdesentralisasi seperti Aave, Maker, dan sebagainya.

Platform CeFi, meskipun terdesentralisasi sampai batas tertentu, bekerja dengan cara yang sama seperti kebanyakan bank. Akhirnya meminjamkannya kepada pihak ketiga – seperti pembuat pasar, hedge fund, atau pengguna lain dari mereka. Platform – sambil memberikan deposan asli dengan pengembalian yang stabil.

Meskipun di atas kertas, model ini terlihat dan berfungsi dengan baik. Model ini mungkin rentan terhadap sejumlah masalah, seperti pencurian, peretasan, pekerjaan orang dalam, dll.

Sebaliknya, protokol DeFi memungkinkan pengguna menjadi pemberi pinjaman atau peminjam dengan cara yang sepenuhnya terdesentralisasi, sehingga seseorang memiliki kendali penuh atas dana mereka setiap saat. Ini dimungkinkan melalui penggunaan kontrak pintar yang beroperasi pada solusi blockchain terbuka seperti Ethereum. Berbeda dengan CeFi, platform DeFi dapat digunakan oleh siapa saja, tanpa harus menyerahkan data pribadinya ke otoritas pusat.

Saat menggunakan protokol DeFi seperti Aave dan Maker. Pengguna yang ingin menjadi pemberi pinjaman perlu menyediakan token mereka ke dalam pasar uang. Ini dilakukan seseorang yang mengirimkan aset mereka ke kontrak pintar.

Fungsi

Berfungsi sebagai perantara digital otomatis – setelah itu koin menjadi tersedia bagi pengguna lain untuk dipinjam.

Kontrak pintar yang disebutkan di atas mengeluarkan token yang dibagikan secara otomatis kepada pengguna dan dapat ditebus pada tahap selanjutnya.

Token yang dicetak adalah asli dari platform. Misalnya, di Aave, token minat disebut aTokens, sedangkan di Maker disebut Dai.

Pertama, pengguna mungkin membutuhkan dana untuk menutupi biaya tak terduga yang mungkin mereka keluarkan saat tidak ingin menjual kepemilikan mereka, karena aset mungkin disiapkan untuk meningkat nilainya di masa depan.

Demikian pula, dengan meminjam melalui protokol DeFi, berpotensi dapat menghindari atau menunda pembayaran pajak capital gain pada token digital mereka. Terakhir, individu dapat menggunakan dana yang dipinjam melalui platform tersebut untuk meningkatkan leverage mereka pada posisi perdagangan tertentu.

Kedua, ini sangat bergantung pada faktor jaminan dari token yang diberikan seseorang.

Istilah ini mengacu pada jumlah total dana yang dapat dipinjam berdasarkan kualitas agunan yang diberikan.

Misalnya, Dai dan Ether (ETH) memiliki faktor jaminan 75% pada platform peminjaman DeFi Compound, yang berarti bahwa pengguna dapat mengambil pinjaman hingga 75% dari nilai Dai atau ETH yang disediakan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.