Koreksi

koreksi adalah penurunan 10% atau lebih pada harga sekuritas dari puncak harga yang terbaru. Hal ini dapat terjadi pada aset individu, seperti saham atau obligasi individu, atau indeks yang mengukur sekelompok aset.

Sebuah aset, indeks, atau pasar dapat mengalami koreksi baik secara singkat atau untuk periode yang berkelanjutan. Namun, koreksi pasar rata-rata berumur pendek dan berlangsung antara tiga dan empat bulan.

Koreksi

Investor, trader, dan analis menggunakan metode bagan untuk memprediksi dan melacak koreksi. Banyak faktor yang dapat memicu terjadinya correction. Dari pergeseran ekonomi makro skala besar ke masalah dalam rencana manajemen perusahaan tunggal, alasan di balik correction beragam seperti saham, indeks, atau pasar yang terpengaruh.

Koreksi seperti laba-laba di bawah tempat tidur Anda. Anda tahu itu ada di sana, mengintai, tetapi tidak tahu kapan itu akan muncul berikutnya. Meskipun Anda mungkin tidak bisa tidur karena laba-laba itu, Anda tidak boleh kehilangan waktu tidur karena kemungkinan correction.

Tentu saja, hal yang terjadi selama satu sesi perdagangan dapat menjadi bencana bagi trader jangka pendek atau harian dan pedagang yang sangat leverage. Para trader ini dapat melihat kerugian yang signifikan selama waktu correction.

Tidak ada yang bisa menentukan kapan koreksi akan dimulai, berakhir, atau mengatakan seberapa drastis penurunan harga akan terjadi sampai setelah itu selesai.

Apa yang dapat dilakukan analis adalah melihat data correction masa lalu dan merencanakannya sesuai dengan itu.

Trader dapat memproyeksikan koreksi dengan menggunakan analisis pasar, dan dengan membandingkan satu indeks pasar dengan indeks pasar lainnya.

Metode

Dengan menggunakan metode ini seorang analis mungkin menemukan, indeks yang berkinerja buruk. Tren yang stabil dari kesamaan ini mungkin merupakan tanda bahwa koreksi pasar akan segera terjadi.

Analisis teknis meninjau level support dan resistance harga untuk membantu memprediksi kapan pembalikan atau konsolidasi dapat berubah menjadi correction. Koreksi teknis terjadi ketika aset atau seluruh pasar menjadi overinflated. Analis menggunakan grafik untuk melacak perubahan dari waktu ke waktu dalam suatu aset, indeks, atau pasar.

Beberapa alat yang mereka gunakan termasuk penggunaan Bollinger Bands, envelope channel, dan trendlines untuk menentukan di mana mengharapkan support dan resistance harga.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

CommentLuv badge