Definisi Breakout

Breakout adalah harga yang mengacu pada saat suatu aset bergerak di atas area resistance, atau bergerak di bawah area support. Break-out menunjukkan potensi harga untuk mulai tren ke arah break-out. Misalnya, break-out ke atas dari pola grafik dapat mengindikasikan harga akan mulai tren lebih tinggi. Break-out yang terjadi pada volume tinggi (relatif terhadap volume normal) menunjukkan keyakinan yang lebih besar yang berarti harga cenderung cenderung ke arah tersebut.

Breakout

Break-out terjadi karena harga telah tertahan di bawah level resistance atau di atas level support, berpotensi untuk beberapa waktu. Level resistance atau support menjadi garis di pasir yang digunakan banyak trader untuk menetapkan titik masuk atau level stop loss. Ketika harga menembus level support atau resistance, trader menunggu break-out melompat, dan mereka yang tidak ingin harga break-out keluar dari posisi mereka untuk menghindari kerugian yang lebih besar.

Hal ini sering kali menyebabkan volume naik, yang menunjukkan banyak pedagang tertarik pada level break-out. Volume yang lebih tinggi dari rata-rata membantu mengkonfirmasi break-out. Jika ada sedikit volume pada break-out, level tersebut mungkin tidak signifikan bagi banyak pedagang, atau tidak cukup pedagang yang merasa yakin untuk melakukan perdagangan di dekat level tersebut. Breakout volume rendah ini cenderung gagal. Dalam kasus Breakout ke atas, jika gagal, harga akan jatuh kembali ke bawah resistansi. Dalam kasus breakout sisi bawah, sering disebut breakdown, jika gagal, harga akan naik kembali ke atas level support yang ditembus di bawahnya.

Breakout biasanya dikaitkan dengan rentang atau pola grafik lainnya, termasuk triangles, flags, wedges, dan head-and-shoulders. Pola-pola ini terbentuk ketika harga bergerak dengan cara tertentu yang menghasilkan level support dan / atau resistance yang terdefinisi dengan baik. Trader kemudian mengamati level ini untuk breakout. Mereka dapat memulai posisi panjang atau keluar dari posisi pendek jika harga menembus di atas resisten, atau mereka dapat memulai posisi pendek atau keluar dari posisi panjang jika harga tembus di bawah dukungan.

Bahkan setelah breakout volume tinggi, harga akan sering (tetapi tidak selalu) menelusuri kembali ke titik breakout sebelum bergerak ke arah breakout lagi. Ini karena pedagang jangka pendek akan sering membeli pelarian awal, tetapi kemudian mencoba menjual dengan cukup cepat untuk mendapatkan keuntungan. Penjualan ini untuk sementara mendorong harga kembali ke titik breakout. Jika breakout sah (bukan kegagalan), maka harga harus kembali ke arah break-out. Jika tidak, berarti breakout gagal.

Trader yang menggunakan break-out untuk memulai perdagangan biasanya menggunakan perintah stop loss jika break-out gagal. Dalam kasus long pada break-out sisi atas, stop loss biasanya ditempatkan tepat di bawah level pertahanan. Dalam kasus short pada break-out sisi bawah, stop loss biasanya ditempatkan tepat di atas level support yang telah ditembus.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

CommentLuv badge