Mengenal Axie Infinity (AXS)

Axie Infinity (AXS) adalah permainan perdagangan dan pertarungan berbasis blockchain yang sebagian dimiliki dan dioperasikan oleh para pemainnya.

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang proyek ini, lihat penyelaman mendalam kami tentang Axie Infinity.

Terinspirasi oleh permainan populer seperti Pokémon dan Tamagotchi, Axie Infinity memungkinkan pemain untuk mengumpulkan, membiakkan, memelihara, bertarung, dan memperdagangkan makhluk berbasis token yang dikenal sebagai Axies.

Sumbu ini dapat mengambil berbagai bentuk, dan ada lebih dari 500 bagian tubuh yang tersedia. Termasuk bagian air, binatang, burung, serangga, tumbuhan, dan reptil. Bagian dari setiap kelas tipe memiliki empat skala kelangkaan yang berbeda: umum, langka, sangat langka, dan legendaris. Axies dapat memiliki kombinasi bagian tubuh apa pun, menjadikannya sangat bervariasi dan seringkali langka dan unik.

Setiap Axie adalah token non-fungible (NFT) dengan atribut dan kekuatan yang berbeda dan dapat dimasukkan ke dalam pertempuran 3v3. Dengan tim pemenang mendapatkan lebih banyak poin pengalaman (exp) yang digunakan untuk meningkatkan statistik Axie atau mengembangkan bagian tubuh mereka. Axies ini dapat dibiakkan bersama untuk menghasilkan keturunan baru dan unik, yang dapat digunakan atau dijual di pasar Axie.

Ekosistem Axie Infinity juga memiliki token tata kelola uniknya sendiri, yang dikenal sebagai Axie Infinity Shards (AXS). Ini digunakan untuk berpartisipasi dalam pemungutan suara tata kelola utama dan akan memberi pemegang hak suara tentang bagaimana dana di Perbendaharaan Komunitas Axie dibelanjakan.

Penemu Axie Infinity (AXS)

Axie Infinity dibuat pada tahun 2018 oleh Sky Mavis pengembang game yang berfokus pada teknologi dengan tim yang berbasis di Vietnam. Itu didirikan bersama oleh Trung Nguyen dan Aleksander Larsen.

Trung Nguyen adalah CEO platform saat ini. Nguyen lulus dengan gelar BS di bidang rekayasa perangkat lunak komputer, dan bekerja sebagai insinyur perangkat lunak di Anduin Transactions sebelum mendirikan Axie Infinity.

Mantan gamer kompetitif Aleksander Larsen juga dikreditkan sebagai salah satu pendiri dan COO platform. Larsen telah bekerja di game blockchain sejak 2017. Dia sebelumnya bekerja sebagai pejabat keamanan eksekutif untuk Organisasi Keamanan Pemerintah Norwegia dan masih duduk sebagai Sekretaris Dewan Direksi di Blockchain Game Alliance.

Secara total, tim Axie Infinity terdiri dari 25 karyawan tetap — banyak di antaranya memiliki pengalaman dalam pengembangan game.

Axie Infinity (AXS)

Keunikan Axie Infinity (AXS)

Setiap Axie memiliki enam dari ratusan potensi bagian tubuh yang berbeda — masing-masing memiliki gerakan pertempurannya sendiri. Ini pada dasarnya menghasilkan variasi yang tidak ada habisnya di antara Axies, dengan sebagian besar Axies memiliki statistik yang relatif lemah. Sedangkan Axies dengan kombinasi bagian tubuh terkuat dapat memiliki statistik yang luar biasa.

Tidak seperti beberapa game pertarungan dan pembiakan berbasis blockchain lainnya. Setiap Axie hanya dapat dikembangbiakkan sebanyak tujuh kali untuk membantu mengendalikan populasi Axie.

Axie Infinity memiliki hub kawinnya sendiri untuk membantu pemain menemukan pasangan yang cocok untuk membiakkan Axie mereka agar memiliki peluang terbaik untuk menghasilkan keturunan yang langka atau kuat. Biayanya 0,005 ETH selain token Small Love Potion (SLP) untuk membiakkan Axies.

Pemegang token AXS akan segera dapat mempertaruhkan token mereka untuk menerima hadiah reguler. Tetapi tidak seperti beberapa aset yang dapat dipertaruhkan lainnya, pemegang AXS juga perlu memilih dan bermain untuk mengklaim hadiah mereka.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.