Mengenal UMA (UMA)

UMA (UMA), atau Universal Market Access, adalah protokol untuk pembuatan aset sintetis berdasarkan blockchain Ethereum (ETH). UMA diluncurkan pada Desember 2018.

Aset sintetis adalah kelas aset yang mewakili aset dasar yang berbeda dan memiliki nilai yang sama. UMA secara khusus memungkinkan penggunanya untuk merancang dan membuat kontrak keuangan yang dijalankan sendiri dan ditegakkan sendiri yang dijamin dengan insentif ekonomi dan menjalankannya di blockchain Ethereum.

Intinya, UMA memungkinkan rekanan untuk mendigitalkan dan mengotomatisasi setiap derivatif keuangan dunia nyata, seperti kontrak berjangka, kontrak untuk perbedaan (CFD) atau total pengembalian swap. Ini juga memungkinkan pembuatan kontrak derivatif yang terpenuhi sendiri berdasarkan aset digital, seperti cryptocurrency lainnya.

Penemu

Didirikan bersama oleh Hart Lambur dan Allison Lu, yang bertemu di lantai perdagangan Goldman Sachs.

Pada tahun 2005, Lambur lulus dari Universitas Columbia dengan gelar ilmu komputer. Selain salah satu pendiri UMA, ia juga merupakan CEO dan salah satu pendiri Risk Labs, perusahaan yang bertanggung jawab mengembangkan protokol Akses Pasar Universal.

Sebelum UMA dan Risk Labs, Lambur bekerja sebagai asisten peneliti di Columbia dan sebagai pedagang obligasi pemerintah di Goldman Sachs. Dia juga mendirikan dan mengepalai Openfolio, platform pelacakan keuangan pribadi yang dia jual ke Stone Ridge Asset Management pada tahun 2017.

Allison Lu telah menerima gelar di bidang Ekonomi dan Manajemen dari Massachusetts Institute of Technology.

Antara 2009 dan 2015, dia bekerja sebagai wakil presiden di Goldman Sachs, tempat Lu dan Lambur bertemu. Setelah itu, Lu bekerja sebagai VP analisis kredit & risiko di aplikasi seluler layanan keuangan Tala. Dia juga seorang penasihat di One Daijo, platform pinjaman peer-to-peer berbasis Ethereum.

Keunikan

Gagasan utama di balik Akses Pasar Universal tercermin dalam namanya: dengan mengembangkan protokol untuk pembuatan aset sintetis dan kontrak keuangan di blockchain, ia berupaya mendemokratisasi dan mendesentralisasi pasar derivatif keuangan.

Pasar keuangan tradisional memiliki hambatan masuk yang tinggi dalam bentuk peraturan dan persyaratan hak asuh, yang cenderung menghalangi individu untuk berpartisipasi di dalamnya. Seringkali sangat sulit bagi calon pedagang dan investor untuk mengambil bagian dalam pasar di luar sistem keuangan lokal mereka. Hal ini mencegah munculnya pasar keuangan global yang benar-benar inklusif dan membatasi partisipasi hanya pada segelintir institusi yang mampu melakukan uji tuntas dan prosedur hukum yang diperlukan.

UMA (UMA)

Kontrak UMA, di sisi lain, didasarkan pada blockchain Ethereum, yang sifatnya tanpa izin memungkinkan setiap pengguna untuk membuat, menjalankan, dan memperdagangkan derivatif digital dari mana saja di dunia. Aksesibilitas ini sangat penting bagi ekonomi berkembang di seluruh dunia, di mana lembaga keuangan seringkali jauh dari kedewasaan, memaksa pelaku pasar lokal menjadi relatif terisolasi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.