Mengenal Terra (LUNA)

Terra (LUNA) adalah protokol blockchain yang menggunakan stablecoin yang dipatok fiat untuk mendukung sistem pembayaran global yang stabil dengan harga. Menurut buku putihnya, Terra menggabungkan stabilitas harga dan adopsi mata uang fiat yang luas dengan ketahanan sensor Bitcoin (BTC) dan menawarkan penyelesaian yang cepat dan terjangkau.

Pengembangan Terra dimulai pada Januari 2018, dan mainnetnya secara resmi diluncurkan pada April 2019. Pada September 2021. Ia menawarkan stablecoin yang dipatok ke dolar AS, won Korea Selatan, tugrik Mongolia dan. keranjang mata uang Hak Penarikan Khusus Dana Moneter Internasional dan itu bermaksud untuk meluncurkan opsi tambahan.

Token asli Terra, LUNA, digunakan untuk menstabilkan harga stablecoin protokol. Pemegang LUNA juga dapat mengajukan dan memberikan suara pada proposal tata kelola, memberikan fungsionalitas token tata kelola.

Terra (LUNA)

Penemu Terra (LUNA)

Terra (LUNA) didirikan pada Januari 2018 oleh Daniel Shin dan Do Kwon. Keduanya memahami proyek ini sebagai cara untuk mendorong adopsi cepat teknologi blockchain dan cryptocurrency melalui fokus pada stabilitas harga dan kegunaan. Kwon mengambil posisi CEO Terraform Labs, perusahaan di belakang Terra.

Sebelum mengembangkan Terra, Shin ikut mendirikan dan memimpin Ticket Monster, atau dikenal sebagai TMON — platform e-commerce utama Korea Selatan. Dia kemudian mendirikan Fast Track Asia, sebuah inkubator startup yang bekerja dengan para pengusaha untuk membangun perusahaan yang berfungsi penuh.

Kwon sebelumnya mendirikan dan menjabat sebagai CEO Anyfi, sebuah startup yang menyediakan solusi jaringan mesh nirkabel terdesentralisasi. Dia juga bekerja sebagai insinyur perangkat lunak untuk Microsoft dan Apple.

Keunikan Terra (LUNA)

Terra berusaha untuk membedakan dirinya melalui penggunaan stablecoin yang dipatok fiat. Yang menyatakan bahwa ia menggabungkan manfaat cryptocurrency tanpa batas dengan stabilitas harga mata uang fiat sehari-hari. Itu membuat pasak satu-ke-satu melalui algoritme yang secara otomatis menyesuaikan pasokan stablecoin berdasarkan permintaannya. Itu dilakukan dengan memberi insentif kepada pemegang LUNA untuk menukar LUNA dan stablecoin dengan nilai tukar yang menguntungkan, sesuai kebutuhan. untuk memperluas atau mengontrak pasokan stablecoin agar sesuai dengan permintaan.

Terra telah menjalin sejumlah kemitraan dengan platform pembayaran, terutama di kawasan Asia-Pasifik. Pada Juli 2019, Terra mengumumkan kemitraan dengan Chai, aplikasi pembayaran seluler berbasis di Korea Selatan, di mana pembelian yang dilakukan menggunakan aplikasi di platform e-commerce diproses melalui jaringan blockchain Terra. Setiap transaksi dikenakan (rata-rata) biaya 2%–3% yang dibebankan kepada pedagang.

Selain itu, Terra didukung oleh Terra Alliance, sekelompok bisnis dan platform yang mengadvokasi adopsi Terra. Pada Februari 2019, perusahaan mengumumkan bahwa platform e-commerce dari 10 negara berbeda, yang mewakili basis pengguna 45 juta dan nilai barang dagangan kotor $25 miliar, adalah anggota aliansi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.