Mengenal Stacks (STX)

Stacks (STX) adalah solusi blockchain layer-1 yang dirancang untuk membawa kontrak pintar dan aplikasi terdesentralisasi (DApps) ke Bitcoin (BTC). Kontrak pintar ini dibawa ke Bitcoin tanpa mengubah fitur apa pun yang membuatnya begitu kuat — termasuk keamanan dan stabilitasnya.

DApps ini terbuka dan modular, artinya pengembang dapat membangun di atas aplikasi satu sama lain untuk menghasilkan fitur yang tidak mungkin dilakukan di aplikasi biasa. Karena Stacks menggunakan Bitcoin sebagai lapisan dasar, semua yang terjadi di jaringan diselesaikan pada blockchain yang paling banyak digunakan dan paling aman yang beroperasi — Bitcoin.

Platform ini didukung oleh token Stacks (STX), yang digunakan untuk mendorong pelaksanaan kontrak pintar, memproses transaksi, dan mendaftarkan aset digital baru di blockchain Stacks 2.0.

Platform ini sebelumnya dikenal sebagai Blockstack, tetapi diganti namanya menjadi Stacks pada Q4 2020 untuk “memisahkan ekosistem dan proyek open source dari Blockstack PBC” — perusahaan yang membuat protokol asli.

Mainnet untuk Stacks 2.0 diluncurkan pada Januari 2021.

Penemu Stacks (STX)

Stacks (STX) awalnya didanai oleh berbagai dana modal ventura terkemuka, termasuk Y Combinator, Digital Currency Group, dan Winklevoss Capital. Ini dikembangkan oleh Blockstack PBC, yang memiliki kantor pusat di New York.

Blockstack PBC sekarang beroperasi dengan nama Hiro Systems PBC dan bergabung dengan berbagai perusahaan yang membangun platform Stacks.

Blockstack PBC didirikan oleh Muneeb Ali dan Ryan Shea. Setelah lulus dari Universitas Princeton dengan gelar MA dan PhD dalam ilmu komputer, Muneeb Ali ikut mendirikan Stacks pada tahun 2013, dan masih bekerja dengan platform tersebut hingga saat ini sebagai CEO Hiro Systems PBC.

Penemu Stacks (STX)

Co-founder kedua platform, Ryan Shea, juga menjabat sebagai co-CEO antara 2013 dan 2018, sebelum turun dari proyek untuk mengejar usaha lain termasuk ikut mendirikan startup teknologi baru yang saat ini beroperasi secara diam-diam. Sebelum perannya di Stacks, Shea bekerja sebagai insinyur perangkat lunak.

Keunikan Stacks (STX)

Stacks (STX) terlihat mengambil apa yang membuat Bitcoin begitu kuat, dan memperluasnya dengan fungsionalitas tambahan, tanpa perlu memotong atau mengubah blockchain Bitcoin asli.

Ini dilakukan dengan menghubungkan langsung dengan blockchain Bitcoin melalui mekanisme konsensus proof-of-transfer (PoX), yang membuat penambang membayar dalam BTC untuk mencetak token Stacks (STX) baru. Selain itu, pemegang token STX juga dapat menumpuk (bukan mempertaruhkan) token mereka untuk mendapatkan Bitcoin sebagai hadiah.

Stacks memperkenalkan bahasa pemrograman kontrak pintar baru yang dikenal sebagai Clarity, yang dirancang agar aman dan mudah dibuat berkat sintaksnya yang tidak ambigu. Bahasa pemrograman yang berpusat pada kontrak pintar ini juga digunakan oleh blockchain Algorand (ALGO).

Selain itu, Stacks adalah cryptocurrency pertama yang menerima kualifikasi SEC untuk penjualan di Amerika Serikat, memungkinkannya untuk meluncurkan penawaran tunai penjualan Reg A+ senilai $28 juta untuk token STX-nya pada Juli 2019.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.