Siacoin adalah

Cryptocurrency Siacoin adalah platform jaringan yang kooperatif dan terdesentralisasi untuk menyimpan data menggunakan smart contracts untuk menunjuk host yang tersebar di seluruh dunia. Ini memungkinkan pengguna untuk membeli atau menjual ruang penyimpanan dengan cara yang aman dan tidak dapat dipercaya. Siacoin bertujuan untuk menjadi setara dengan blockchain dari Google Drive atau Dropbox, tetapi tanpa data dipusatkan ke satu perusahaan.

Saat ini, tidak ada batasan maksimum pada pasokan koin SC dan tidak ada niat untuk menempatkan satu. Jaringan menggunakan mekanik Bukti Bakar, yang pada interval tertentu membakar koin dari peredaran.

Kelebihan

  • Penyimpanan dengan harga rendah – dibandingkan dengan pesaingnya, Siacoin akan menawarkan biaya penyimpanan yang lebih rendah daripada layanan berbasis cloud lainnya
  • Data terenkripsi – semua file dalam jaringan dienkripsi dan aman sementara hanya dapat diakses oleh penyewa

Kekurangan

  • A Work In Progress – penting untuk diingat bahwa Siacoin masih terus dikembangkan meskipun masih aktif dan aktif
  • Kemungkinan Masalah Perangkat Keras – kekhawatirannya adalah tentang kemajuan pesat dalam teknologi dan apa artinya bagi penyedia layanan penyimpanan saat data tumbuh, tetapi pada titik ini, ini hanya spekulasi

Sejarah dan evolusi

SiaCoin adalah

Jaringan Siacoin didirikan pada 2014 oleh perusahaan Nebulous Inc dan dirilis pada Maret 2015. Tujuan pengembang adalah untuk menciptakan versi blockchain terdesentralisasi dari layanan penyimpanan cloud. Tidak ada entitas pihak ketiga yang dapat mengakses data Anda dan tidak disimpan di satu tempat, tetapi dipecah menjadi beberapa bagian dan tersebar di sekitar host yang berbeda, yang kemudian diambil dengan bantuan algoritma redundansi.

Nebulous Inc, perusahaan di belakang proyek ini, berbasis di Boston, Massachusetts, AS. Yang memimpin adalah CEO David Vorik, yang juga pengembang utama di Sia Core, bersama dengan co-founder Luke Champine, yang putus kuliah untuk bekerja penuh waktu untuk memajukan mata uang digital Siacoin. Tokoh terkenal lainnya di perusahaan adalah pengembang Sia Core Johnathan Howell dan Kepala Operasi Zach Herbert. Tujuan mereka saat ini adalah membuat jaringan Siacoin siap untuk penyimpanan dingin.

SiaCoin Blockchain

Siacoin blockchain adalah jaringan peer to peer terdesentralisasi yang menggunakan mekanisme konsensus Proof of Work dan algoritma hashing Blake2b. Cara imbalan dihitung adalah Anda mengambil jumlah blok yang Anda tekan dan mengeluarkannya dari 300.000. Misalnya, jika Anda menekan nomor blok 200 ribu, maka hadiah Anda akan 300.000 – 200.000 = 100.000 koin SC. Ini terus berlanjut hingga mencapai hadiah minimum sebesar 30.000 SC, di mana ia menjadi terkunci dan tidak akan jatuh lebih jauh. Waktu blok adalah 600 detik dengan ukuran sekitar 1.9MB.

SiaCoin Node

Di jaringan Siacoin, ada dua jenis node – node penuh dan node cahaya. Node lengkap adalah yang perlu mengunduh riwayat blockchain penuh dan mereka yang bertanggung jawab mendistribusikannya di antara node ringan. Di sisi lain, node cahaya tidak perlu riwayat penuh untuk beroperasi karena mereka merujuk ke node penuh untuk itu. Sebagian besar perangkat online di jaringan dapat dianggap sebagai titik cahaya.

Masa Depan SiaCoin

Tim Siacoin telah berupaya sangat sedikit di departemen pemasaran dan masih, proyek ini mendapatkan kecepatan sangat cepat dan semakin populer. Dengan pertumbuhan besar pasar penyimpanan cloud, diperkirakan meningkat dari $ 24 miliar menjadi $ 75 miliar pada tahun 2021. Ini memberikan peluang besar bagi tim untuk tumbuh dan memperkuat posisi mereka.

Rencana masa depan dan pembaruan mendatang termasuk – UI yang ditingkatkan, berbagi file P2P dengan mudah antara pengguna di jaringan, kontrak yang lebih cepat, pemulihan yang lebih baik dari opsi cadangan, daftar hitam host yang tidak diinginkan, peningkatan dukungan untuk ukuran file yang beragam dan banyak lagi.

Keamanan Jaringan SiaCoin

Meskipun tidak ada pelanggaran keamanan hingga saat ini dan Siacoin umumnya aman terhadap serangan 51%, itu adalah fakta bahwa itu kurang aman daripada Bitcoin karena ukuran jaringan titan yang tipis.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *