Ripple adalah

Ripple, juga dikenal sebagai XRP, adalah cryptocurrency unik dalam arti tidak dapat ditambang dan digunakan sebagai alat pertukaran, bukan penyimpanan kekayaan. Itu diharapkan untuk memfasilitasi transfer uang lintas batas membuatnya cepat dan murah. Fitur lainnya adalah penerapan kontrak pintar. Para pengembang berhubungan erat dengan banyak bank dan bisnis, memahami kebutuhan mereka dan semakin meningkatkan proyek. Pasokan mata uang ditetapkan sekitar 1 miliar, dan koin baru dikeluarkan oleh Ripple sendiri. Unit terkecil adalah XRP 1 juta atau 1 Drop.

Keuntungan

  • XRP secara konsisten menangani 1.500 transaksi per detik, 24/7, dan dapat mengukur untuk menangani throughput yang sama dengan Visa.
  • Ripple adalah platform pengiriman uang yang terdesentralisasi – Anda dapat mentransfer mata uang fiat, mata uang digital, dan komoditas. Ia menggunakan struktur data blockchain dan memiliki protokol konsensus sendiri.
  • Teknologi open-source dibangun di atas prinsip-prinsip blockchain dengan seperangkat validator yang berkembang.

Kerugian

  • Masalah utama adalah cara XRP didistribusikan – Ripple Labs menciptakan jaringan dengan 100bn koin di dalamnya, dan tidak ada yang baru telah dibuat sejak awal.
  • Ripple memiliki sekitar 60% dari token yang awalnya dikeluarkan – perusahaan dapat mencoba menguangkan dan berpotensi merusak pasar.
  • Jumlah koin XRP yang dimiliki oleh satu perusahaan memberikannya reputasi negatif. Banyak orang di ruang crypto menolak Ripple langsung sebagai “scamcoin pra-ditambang” karena jumlah koin yang dimiliki oleh Ripple.

Sejarah dan evolusi

Ripple adalah
Pendiri Ripple

Pada Mei 2011, Jed McCaleb memulai pengembangan mata uang digital yang sekarang dikenal sebagai Ripple. Pada Agustus 2012, ia merekrut Chris Larsen dan bersama-sama mereka terus meningkatkan proyek dengan implementasi Protokol Ripple (RTXP) bersama dengan Ripple Exchange Network. Tanggal 11 April 2013 adalah tanggal peluncuran resmi untuk proyek tersebut, sementara kemudian pada tahun itu perusahaan berganti nama menjadi RippleLabs. Sejak itu, telah tumbuh pencapaian seperti menjadi perusahaan ke-4 yang menerima lisensi BitLicense dari Departemen Keuangan New York. Ini juga menciptakan usaha patungan dengan bank-bank besar (Bank of America, UniCredit, Royal Bank of Canada, dll.) Untuk lebih meningkatkan transfer global. Tim pengembang juga menerapkan alat baru seperti xCurrent.

Ripple Blockchain

Blockchain XRP terpusat dengan perusahaan sebagai otoritas pusat. Ini dilakukan untuk memberikan lebih banyak kontrol dan akuntabilitas. Tujuan utamanya adalah untuk menawarkan transfer dana real-time yang hemat biaya untuk lembaga keuangan dan bisnis di seluruh dunia.

Proof of Correctness adalah algoritma konsensus yang digunakan, di samping fungsi hashing berpemilik yang disebut RPCA (Ripple Proof of Correctness Algorithm). Cara kerjanya adalah dengan menggunakan validator, yang menentukan urutan transaksi dan dengan demikian menghindari pengeluaran ganda. Karena tidak ada penambangan yang terlibat, tidak ada blok dan koin XRP baru dikeluarkan berdasarkan kontrak pintar yang valid dari peluncuran jaringan.

Node XRP

  • Node reguler – mendukung jaringan dengan menyimpan salinan lokal blockchain.
  • Validator – bertanggung jawab untuk mensertifikasi transaksi dan mengamankan jaringan. Namun, setiap orang dapat menjadi satu, simpul lain membuat grup validator tepercaya.
  • Gateway node – untuk menjadi satu Anda akan memerlukan izin dari jaringan. Jenis-jenis simpul ini berinteraksi dengan jaringan di luar blockchain dan biasanya lembaga keuangan, pertukaran, pedagang, dan bisnis lainnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.