Mengenal Pirate Chain (ARRR)

Pirate Chain (ARRR) adalah cryptocurrency paling anonim dan pribadi, seperti yang diklaim oleh pengembangnya. Ini didasarkan pada rantai aset di platform Komodo, yang merupakan cabang dari ZCash — rantai yang berfokus pada privasi. Pirate Chain diluncurkan oleh sekelompok pengembang dari jaringan Komodo.

Komodo telah menyimpan semua fitur privasi ZCash, jadi masuk akal bagi Pirate Chain untuk menggunakannya. Namun, pengembang Pirate Chain telah membangun fitur-fitur ini untuk memastikan tingkat anonimitas yang lebih tinggi. Berikut ini ikhtisar singkat tentang apa yang dapat ditawarkan Pirate Chain kepada penggunanya.

Pirate Chain (ARRR) Features

Zero-knowledge proof (zk-SNARKS)

zk-SNARKS (atau Zero-Knowledge Succinct Non-Interactive Argument of Knowledge) adalah metode zero knowledge untuk membangun bukti kriptografi. Bukti tanpa pengetahuan memungkinkan verifikator untuk memeriksa kebenaran pernyataan yang dikirim oleh pihak lain tanpa mengetahui detail tentang pernyataan tersebut.

Zero-Knowledge Succinct Non-Interactive Argument of Knowledge melangkah lebih jauh, tidak hanya memungkinkan untuk memverifikasi pernyataan itu sendiri tetapi juga fakta bahwa pengirim memiliki jawabannya. Singkat dan non-interaktif berarti verifikasi membutuhkan waktu yang singkat dan tidak memerlukan pertukaran informasi bolak-balik beberapa kali.

Pirate Chain (ARRR)

zk-SNARKS adalah metode yang sangat aman untuk menganonimkan (melindungi) transaksi, karena tidak perlu mempublikasikan detail tentang alamat pengiriman dan penerimaan, input dan output. Namun, cara penggunaannya oleh ZCash yang telah memeloporinya membuat beberapa informasi tidak terlindungi karena pelindung pada ZCash bersifat opsional.

Delayed Proof-of-Work

Delayed Proof-of-Work (dPow) adalah mekanisme keamanan yang dibangun di atas protokol konsensus Proof-of-Work. Rantai Bajak Laut secara berkala membuat blok-hash, yang pada dasarnya merupakan cuplikan dari rantai ini. Snapshot tersebut kemudian ditandatangani oleh grup dan dimasukkan oleh node notaris ke dalam rantai utama Komodo dan rantai Litecoin melalui proses yang disebut notaris. Dengan cara ini, jika penyerang ingin mengubah beberapa informasi di dalam blok di Rantai Bajak Laut, mereka juga harus mengatur ulang blok di rantai Komodo dan Litecoin, yang membutuhkan kekuatan besar.

Tor support

Untuk mengaburkan tidak hanya alamat blockchain pengirim dan penerima, tetapi alamat IP mereka, pengembang Pirate Chain memilih untuk mendukung jaringan Tor. Ini adalah alat yang terbukti untuk orang yang ingin melindungi anonimitas mereka.

Forced shielding

Seperti yang dikatakan di atas, kekurangan dari sebagian besar jaringan anonim adalah bahwa anonimitas adalah opsional, diserahkan kepada pengguna untuk memutuskan. Ini mencegah fungibilitas total token pada jaringan tersebut, karena beberapa transaksi masih dapat dilacak dan ‘bagasi’ token dapat dilihat. Rantai Bajak Laut menghindari masalah ini dengan memaksa 100% transaksi dilindungi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.