Mengenal koin Firo (FIRO)

Koin Firo (FIRO) adalah koin yang sebelumnya dikenal sebagai Zcoin, koin cryptocurrency yang berfokus untuk menjadi uang digital pribadi. Itu menciptakan protokol privasi yang memungkinkan pengguna. Untuk membakar koin mereka dan menebusnya nanti dengan yang baru yang tidak memiliki riwayat transaksi.

Sebelum Lelantus, itu juga merupakan cryptocurrency pertama yang mengkode dan meluncurkan implementasi praktis dari protokol Zerocoin. Yang menjadi salah satu protokol privasi paling umum digunakan, sebelum digantikan oleh Sigma. Dan kemudian Lelantus setelah kelemahan kriptografi ditemukan di Protokol Zerocoin pada tahun 2019.

Koin Firo (FIRO)

Penemu Koin Firo (FIRO)

Pendiri koin Firo (FIRO) (saat itu Zcoin) adalah Poramin Insom. Dia memperoleh gelar master dalam Keamanan Informasi dari Universitas Johns Hopkins. Dimana dia menulis makalah tentang implementasi praktis yang diusulkan dari protokol Zerocoin. Selain Firo, ia juga salah satu pendiri Satang Corporation dan pernah menjabat sebagai letnan dua di Angkatan Bersenjata Kerajaan Thailand di divisi perang sibernya.

Reuben Yap bergabung dengan proyek ini tidak lama setelah diluncurkan pada tahun 2016. Dan sekarang memimpin proyek dalam strategi, pengembangan, dan tujuan penelitian secara keseluruhan. Reuben telah menjadi pendukung vokal privasi online dan finansial. Setelah mendirikan salah satu layanan VPN paling awal di Asia Tenggara untuk memerangi sensor dan merupakan pembicara yang disegani tentang topik tersebut. Dengan komentar unggulan di CoinDesk, BBC, Forbes, Nasdaq, Reuters dan Cheddar Berita, antara lain. Dia mengambil peran sebagai Project Steward & Co-Founder pada November 2019.

Keunikan Koin Firo (FIRO)

Protokol privasi Lelantus Firo dan pendahulunya, Sigma, bergantung sebagai bagian dari konstruksinya, bukti tanpa pengetahuan khusus yang disebut bukti satu-dari-banyak yang tidak seperti konstruksi zk lainnya, tidak memerlukan pengaturan tepercaya atau asumsi matematika/kriptografi eksotis sementara mempertahankan set anonimitas tinggi.

Itu juga merupakan proyek pertama yang menerapkan Dandelion++ pada Oktober 2018, metode penyebaran transaksi yang mencegah pihak ketiga menautkan alamat IP ke transaksi.

Pada November 2018, blockchain Firo (saat itu Zcoin) digunakan dalam pemilihan utama Partai Demokrat Thailand untuk memilih pemimpin partainya. Dengan lebih dari 127.000 suara yang diberikan secara nasional, ini adalah pemilihan politik berskala besar pertama di dunia yang diadakan di blockchain.

Firo berganti nama dari Zcoin pada Oktober 2020.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.