Mengenal Koin Fantom (FTM)

Koin Fantom (FTM) adalah directed acyclic graph (DAG) terarah yang menyediakan layanan keuangan terdesentralisasi (DeFi) kepada pengembang menggunakan algoritma konsensus yang dipesan lebih dahulu.

Bersama dengan FTM token internalnya, Fantom bertujuan untuk memecahkan masalah yang terkait dengan platform kontrak pintar. Khususnya kecepatan transaksi, yang menurut pengembang telah dikurangi menjadi kurang dari dua detik.

Fantom Foundation, yang mengawasi penawaran produk Fantom, awalnya dibuat pada tahun 2018, dengan peluncuran OPERA, mainnet Fantom, pada bulan Desember 2019.

Koin Fantom (FTM)

Penemu Koin Fantom (FTM)

Fantom Foundation didirikan oleh ilmuwan komputer Korea Selatan Dr. Ahn Byung Ik. Saat ini, CEO platform adalah Michael Kong.

Tim di belakang Fantom memiliki pengalaman luas terutama di bidang pengembangan blockchain full-stack. Dan bertujuan untuk menciptakan platform kontrak pintar yang mengutamakan skalabilitas, desentralisasi, dan keamanan.

Menurut situs resminya, tim Fantom juga terdiri dari insinyur spesialis, ilmuwan, peneliti, perancang, dan pengusaha. Karyawan berada di seluruh dunia, sesuai dengan etos platform terdistribusi.

Keunikan Koin Fantom (FTM)

Fantom mencoba menggunakan mekanisme konsensus baru untuk memfasilitasi DeFi dan layanan terkait berdasarkan smart kontrak.

Karena mekanismenya, Lachesis, menjanjikan kapasitas yang jauh lebih tinggi dan penyelesaian transaksi dua detik, bersama dengan peningkatan keamanan atas platform berbasis algoritma proof-of-stake (PoS) tradisional.

Mencocokkan Ethereum, proyek ini menarik bagi pengembang yang ingin menggunakan solusi terdesentralisasi. Menurut literatur resminya, misinya adalah untuk “memberikan kompatibilitas antara semua badan transaksi di seluruh dunia.”

Token PoS internalnya, FTM, membentuk tulang punggung transaksi, dan memungkinkan pengumpulan biaya dan aktivitas staking, bersama dengan imbalan pengguna yang diwakilinya.

Melalui penjualan token pada tahun 2018, Fantom mengumpulkan hampir $40 juta untuk mendanai pengembangan.

Keamanan Fantom Network

Fantom menggunakan berbagai algoritma proof-of-stake yang dipesan lebih dahulu untuk menyediakan layanan dan mengamankan jaringannya. Karena dikenal sebagai Lachesis, ini adalah contoh dari apa yang disebut mekanisme konsensus asynchronous byzantine fault tolerant (aBFT).

Dengan menghilangkan kepemimpinan di antara peserta jaringan, Fantom menghindari risiko serangan berbiaya rendah, sementara staking menambahkan insentif pengguna lebih lanjut untuk mengamankan operasi menggunakan kepemilikan token FTM.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

CommentLuv badge