Mengenal Ethereum Name Service (ENS)

Ethereum Name Service (ENS) adalah sistem penamaan terdistribusi, terbuka, dan dapat diperluas berdasarkan blockchain Ethereum. ENS mengubah alamat Ethereum yang dapat dibaca manusia seperti john.eth menjadi kode alfanumerik yang dapat dibaca mesin yang Anda ketahui dari dompet seperti Metamask. Konversi terbalik — mengasosiasikan metadata dan alamat yang dapat dibaca mesin dengan alamat Ethereum yang dapat dibaca manusia — juga dimungkinkan.

Tujuan dari Ethereum Name Service adalah untuk membuat web berbasis Ethereum lebih mudah diakses dan dipahami oleh manusia – mirip dengan bagaimana Layanan Nama Domain Internet membuat internet lebih mudah diakses. Seperti DNS, ENS juga menggunakan sistem nama hierarki yang dipisahkan titik yang disebut domain dengan pemilik domain yang sepenuhnya mengendalikan subdomain mereka.

ENS diluncurkan dengan airdrop retroaktif yang sangat sukses pada November 2021 yang memberi penghargaan kepada pengguna yang telah mendaftarkan alamat sebelum proyek meluncurkan tokennya. Namun, pada Februari 2022, ia menghadapi kritik atas tweet yang tampaknya homofobik oleh direktur operasinya.

Penemu Ethereum Name service (ENS)

ENS pada awalnya adalah bagian dari Ethereum Foundation, tetapi dipisahkan sebagai organisasi terpisah pada tahun 2018. Pengembang Utamanya adalah Nick Johnson, seorang insinyur perangkat lunak dari Selandia Baru yang sebelumnya bekerja di Google dan Ethereum Foundation. Tim ENS terdiri dari sembilan orang dan perbendaharaannya diatur oleh akar multi-tanda tangan 4-7 dengan anggota berikut:

  • Nick Johnson – ENS
  • Sergey Nazarov – Chainlink
  • Dan Finlay – Metamask
  • Taylor Monahan – MyCrypto
  • Aron Fischer – Colony
  • Jason Carver – Yayasan Ethereum
  • Martin Swende – Yayasan Ethereum

Meskipun ENS tidak memiliki investor, namun didukung oleh Ethereum Foundation, Binance_X, Chainlink, Ethereum Classic Labs, dan Protocol Labs.

Keunikan Ethereum Name Service (ENS)

Layanan Nama Ethereum memiliki proposisi nilai yang unik karena menjadi layanan pertama yang mentransfer Layanan Nama Domain ke Web3 yang terdesentralisasi.

ENS bukanlah sebuah perusahaan tetapi sebuah proyek open-source yang menyebut dirinya “sebuah utilitas publik terbuka milik perusahaan.” Pada dasarnya, ini bertujuan untuk menjadi bagian dari infrastruktur yang vital bagi Web3 seperti halnya DNS untuk internet. Selain itu, ENS tidak memiliki satu titik kegagalan berkat teknologi blockchain dan, secara desain, lebih tahan sensor dan aman.

Ethereum Name Service (ENS)

Salah satu hambatan utama untuk adopsi massal teknologi blockchain adalah aksesibilitas dan kemudahan penggunaannya, yang ingin diperbaiki oleh ENS. Alih-alih menggunakan kode alfanumerik yang dapat dibaca mesin meskipun tidak nyaman, pengguna dapat menerima kripto atau NFT apa pun ke tautan pendek dan mudah diingat. Ini menyederhanakan pengalaman pengguna dan membuat teknologi blockchain kurang teknis.

Di bawah tenda, ENS dibangun di atas dua kontrak pintar. Yang pertama adalah domain perekaman registri ENS yang terdaftar di ENS dan menyimpan informasi berikut tentang masing-masing domain:

  • Pemilik domain
  • Penyelesai domain
  • Waktu caching untuk semua catatan di bawah domain

Kontrak pintar kedua adalah resolver. Tujuannya adalah untuk menerjemahkan alamat yang dapat dibaca mesin ke nama domain dan sebaliknya dan mencocokkan setiap domain dengan pengguna, situs web, atau alamat yang sesuai.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.