Mengenal Chia (XCH)

Chia (XCH) adalah blockchain layer 1 yang menggunakan bahasa pemrograman yang dirancang khusus yang disebut Chialisp dan mekanisme konsensus baru yang disebut proof-of-space-and-time (PoST). Kombinasi keduanya memungkinkan blockchain untuk menggunakan lebih sedikit energi tanpa mengorbankan keamanan jaringan. Berbeda dengan kebanyakan blockchain lainnya, Chia Network adalah perusahaan publik, nirlaba, open source yang bercita-cita untuk terdaftar di NYSE atau NASDAQ. Blockchainnya ditujukan untuk penggunaan perusahaan, itulah sebabnya Chia Network berencana untuk memiliki XCH di neraca jika terjadi listing.

Fungsi proof-of-time pertama Chia Network dirilis pada 2019, dengan versi beta pertama dari peluncuran blockchain pada 2020. Chia Network mencapai fungsionalitas penuh, termasuk fungsionalitas dompet, transaksi, dan kontrak pintar, dengan peluncuran mainnet pada 2021.

Penemu Chia (XCH)

Chia (XCH) didirikan di Delaware pada tahun 2017 oleh Bram Cohen, pendiri platform berbagi file peer-to-peer BitTorrent yang populer. Proyek ini dipimpin oleh tim manajemen senior yang berpengalaman, termasuk mantan CEO NASDAQ Gene Hoffman sebagai chief operating officer (COO) dan mantan CEO Overstock.com Mitch Edwards sebagai chief financial officer (CFO).

Chia Network juga didukung oleh daftar pemodal ventura yang berfokus pada cryptocurrency. Itu mengumpulkan $61 juta dalam pendanaan pada Mei 2021 dengan partisipasi VC terkemuka yang mencakup Andreessen Horowitz, Slow Ventures, Naval Ravicant, Galaxy Digital, dan lainnya.

Chia (XCH)

Keunikan Chia (XCH)

Chia Network (XCH) meningkatkan proof-of-stake (PoS) dan proof-of-work (PoW) dengan menggunakan mekanisme konsensus yang lebih hemat listrik. Jaringan mencapai konsensus Nakamoto dengan menggabungkan proof-of-space (PoS) dengan proof-of-time, (PoT) yang keduanya berfungsi dengan cara yang berbeda.

Proof-of-space mengharuskan penambang untuk menyimpan penyimpanan yang tidak digunakan di hard disk drive mereka. Dalam skenario ini, penambang menginstal perangkat lunak khusus yang mengalokasikan ruang kosong, yang kemudian digunakan untuk memecahkan tantangan – mirip dengan pemecahan teka-teki dalam proof-of-work (PoW). Perangkat lunak ini menyimpan kumpulan nomor kriptografi pada disk penambang dan, setelah pembuatan blok, nomor tantangan dari blok sebelumnya diambil. Penambang memindai nomor mereka untuk memeriksa apakah mereka memiliki nomor yang mendekati nomor tantangan yang diperlukan.

Di sisi lain, bukti waktu menunjukkan berlalunya waktu melalui Fungsi Penundaan yang Dapat Diverifikasi, dengan cara yang mirip dengan blockchain Solana (SOL). Timelords – node yang mendokumentasikan waktu – memastikan bahwa waktu didokumentasikan dengan benar untuk menyelesaikan fungsi proof-of-space.

Selain itu, Chia Network memiliki bahasa pemrograman sendiri yang disebut Chialisp. Ini adalah bahasa pemrograman on-chain yang kompatibel dengan kontrak pintar dan mengambil komponen paling penting dari Ethereum (ETH), Solidity, dan Bitcoin Core tetapi tetap menggunakan model UTXO Bitcoin. Melakukannya memungkinkan transaksi simultan alih-alih berurutan, menjadikan Chia Network sebagai blockchain yang lebih cepat dan lebih hemat energi dibandingkan dengan para pesaingnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.