Mengenal Centrifuge (CFG)

Centrifuge (CFG) adalah protokol pembiayaan aset terdesentralisasi. Ini menghubungkan decentralized finance (DeFi) dengan aset dunia nyata sambil mencoba menurunkan biaya modal untuk usaha kecil dan menengah (UKM) dan memberi investor sumber pendapatan yang stabil. Tujuan utama dari proyek ini adalah untuk menghasilkan keuntungan yang tidak terikat dengan aset kripto yang mudah berubah; para pengembang mengejar tugas mentransfer nilai moneter nyata dari fiat ke cryptocurrency.

Perusahaan menggunakan Centrifuge untuk mengakses likuiditas yang ditawarkan DeFi. Mereka dapat memberi token pada aset nyata dan menggunakan token ini sebagai jaminan untuk mengakses pembiayaan melalui Tinlake, protokol pinjaman aplikasi terdesentralisasi (DApp). Blockchain Centrifuge dibangun di atas Polkadot (DOT) untuk kecepatan dan biaya rendah, sementara DApp Tinlake finansialnya dibangun untuk mengakses likuiditas Ethereum (ETH).

Centrifuge menyediakan likuiditas untuk semua orang dan investor menerima pendapatan dan penghargaan dalam bentuk token CFG. Centrifuge menghubungkan aset seperti faktur, real estat, dan royalti dengan keuangan terdesentralisasi (DeFi). Selain itu, peminjam mendapatkan keuntungan dari fakta bahwa mereka dapat membiayai aset riil mereka tanpa bank atau perantara lainnya.

Penemu Centrifuge (CFG)

Centrifuge diluncurkan pada 2017 oleh Lucas Vogelsang dan Martin Quensel.

Lucas Vogelsang adalah insinyur pendiri di Centrifuge dan memegang posisi CEO perusahaan. Vogelsang mendirikan startup e-commerce DeinDeal pada tahun 2010. Setelah berhasil menjual DeinDeal ke Ringier, ia mulai bekerja di startup lain — KaufDA. Kemudian, Vogelsang pindah ke Silicon Valley untuk bergabung dengan Taulia sebagai manajer teknis. Pada Oktober 2017, ia ikut mendirikan Centrifuge.

Martin Quensel adalah salah satu pendiri Centrifuge dan COO-nya saat ini. Sebelum Centrifuge, dia mendirikan Taulia. Quensel memulai karirnya di SAP sebagai pengembang perangkat lunak dan arsitek.

Centrifuge (CFG)

Keunikan Centrifuge (CFG)

Protokol Centrifuge memberi token pada aset dunia nyata dengan mengubahnya menjadi token yang tidak dapat dipertukarkan (NFT). Setelah itu, mereka didanai melalui Tinlake. Tinlake adalah DApp pertama yang dibangun di atas rantai Centrifuge. Itu dibuat untuk mengakses likuiditas di Ethereum, sementara CFG memiliki jembatan sendiri ke Ethereum.

Fitur Centrifuge termasuk integrasi dengan protokol DeFi lainnya. Fitur ini memungkinkan pengguna Centrifuge untuk mendapatkan likuiditas tanpa pelambatan dan melindungi protokol DeFi dari peristiwa yang tidak stabil dengan menambahkan jaminan yang tidak berkorelasi. Akibatnya, risiko kumulatif berkurang dan pinjaman predator dan bank digantikan oleh kontrak pintar.

Pada Juni 2021, Centrifuge memiliki total nilai terkunci (TVL) tertinggi di ekosistem Polkadot. Selain itu, proyek tersebut mengklaim sebagai yang pertama meluncurkan parachain di Polkadot. Ketika tim merancang rantai Centrifuge, kecepatan operasional dan biaya rendah diprioritaskan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.