Mengenal Braintrust (BTRST)

Braintrust (BTRST) adalah jaringan bakat terdesentralisasi yang dikendalikan oleh penggunanya dengan tujuan untuk melayani kepentingan mereka.

Dengan menciptakan alternatif berbasis blockchain, Braintrust bertujuan untuk memperbaiki model ekstraktif dari platform freelance tradisional dengan menyelaraskan insentif pengguna dan klien untuk menguntungkan kedua belah pihak.

Pengguna, yang disebut talenta dalam ekosistem Braintrust, menikmati fleksibilitas dan spesialisasi yang lebih besar dengan memiliki opsi untuk memilih dan memilih proyek. Perusahaan dapat menskalakan tenaga kerja mereka sesuai dengan permintaan. Tidak ada pihak yang dirugikan karena jaringan tidak memaksimalkan keuntungan seperti yang dilakukan jaringan terpusat. Alih-alih menghasilkan nilai bagi operator jaringan, nilai ini diberikan kembali kepada talenta dan perusahaan, yang tidak menikmati biaya (bakat) atau biaya (perusahaan) yang jauh lebih rendah daripada platform tradisional. Overhead yang lebih rendah dalam model ini seharusnya menghemat perusahaan antara 50-75%, nilai yang didistribusikan kembali ke pemilik jaringan — penggunanya.

Penemu Braintrust (BTRST)

Braintrust didirikan pada Mei 2018 oleh Adam Jackson dan Gabriel Luna-Ostaseski. Jackson adalah pengusaha serial dan investor teknologi yang telah mendirikan empat perusahaan yang didukung VC dan perusahaan manajemen aset blockchain. Luna-Ostaseski adalah penasihat beberapa perusahaan berbasis teknologi, seperti Lending Home, Quartzy, dan YPO. Tim eksekutif dilengkapi dengan tim kuat beranggotakan 30 orang yang bekerja di Braintrust.

Braintrust (BTRST)

Keunikan Braintrust (BTRST)

Proposisi nilai kunci Braintrust adalah penemuan harga yang efisien, dimungkinkan oleh sifatnya yang terdesentralisasi. Biasanya, perusahaan tidak memiliki waktu dan sumber daya untuk mempekerjakan staf dengan nilai pasar yang mereka rasakan, memaksa mereka untuk memperoleh bakat dari perantara seperti perusahaan konsultan. Namun, bakat ini datang dengan mark-up yang signifikan.

Di Braintrust, harga bakat dipengaruhi oleh tingkat, keterampilan, dan lokasi mereka. Tawaran penempatan bakat harus benar-benar mencantumkan keterampilan, menetapkan harga yang kompetitif, dan memastikan lokasi selaras dengan permintaan klien yang ada. Klien yang mengajukan permintaan harus menawarkan gaji yang kompetitif tetapi tetap memiliki keterampilan dan pengalaman yang diperlukan cukup luas untuk menemukan cukup bakat yang cocok. Secara bersamaan, memperluas zona waktu yang sesuai akan meningkatkan peluang keberhasilan.

Tidak seperti platform terpusat, Braintrust tidak membebankan biaya bakat. Klien dikenakan biaya 10% dari total nilai kontrak, yang digunakan untuk membayar biaya operasi jaringan. Karena pemegang token memberikan suara pada proposal tata kelola, mereka memutuskan struktur insentif untuk bakat, memungkinkan mereka untuk menyimpan antara 20% dan 45% lebih banyak dari pendapatan mereka dibandingkan dengan platform tradisional.

Klien mendapat untung dari proses penyaringan berbasis komunitas Braintrust dan secara fleksibel menyesuaikan dengan permintaan pasar dengan mempekerjakan pekerja lepas yang kompeten alih-alih karyawan penuh waktu. Dalam melakukan ini, mereka menghemat antara 50% dan 75% dibandingkan dengan mencari bakat dari penyedia eksternal, menurut Braintrust.

Konektor diberi insentif untuk bergabung dengan jaringan bakat mereka yang ada ke platform karena mereka menerima peningkatan bagian dari tagihan rujukan dari proyek yang telah selesai.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.