Mengenal ABBC Coin (ABBC)

ABCC Coin (ABBC) adalah platform blockchain yang memungkinkan transaksi pembayaran yang aman, membantu memfasilitasi adopsi ritel cryptocurrency dan menjadikan belanja online dengan aset digital menjadi pengalaman yang lebih aman dan menyenangkan bagi pengguna akhir.

Platform ini menawarkan tiga produk utama: dompet multi-platform yang mampu mendukung Bitcoin (BTC) dan Ethereum (ETH), selain berbagai cryptocurrency asli lainnya dan token ERC-20; aplikasi belanja online yang dapat digunakan untuk berbelanja di lebih dari 50 pengecer online dengan cryptocurrency; dan platform pertukaran mata uang kripto yang menawarkan perdagangan aman dan biaya transaksi rendah.

ABBC Coin dibuat untuk memberi pemegang kemampuan untuk mengatur pengembangan platform ABBC dengan mendelegasikan hak suara kepada produsen blok (BP) terpilih — yang kemudian dapat memberikan suara pada proposal tata kelola. Proposal tata kelola ini dapat mencakup berbagai topik tetapi mungkin termasuk meluncurkan kemitraan strategis, menerapkan fitur baru, atau memperluas layanan ABCC ke wilayah baru. Di luar ini, Koin ABC dibuat sebagai sistem hadiah untuk pembeli online dan dapat dipertaruhkan untuk hadiah reguler.

ABBC saat ini didasarkan pada blockchain EOSIO, yang memungkinkannya mencapai hingga 5.000 transaksi per detik (TPS) sambil tetap ramah lingkungan karena mekanisme konsensus bukti kepemilikan yang didelegasikan (DPoS) yang hemat energi.

ABC Coin awalnya dikenal sebagai Alibabacoin tetapi berubah nama pada Maret 2019 menyusul perselisihan dengan raksasa e-commerce multinasional China, Alibaba.

Penemu

ABBC Coin didirikan bersama oleh Jason Daniel Paul Philip, CEO platform saat ini, bersama dengan Hasan Abbas, CTO saat ini.

Jason Daniel Paul Philip adalah pengembang full-stack berpengalaman, dan ahli dalam Javascript dan C#, serta pengembang blockchain ulung, yang juga memegang peran manajer M&A di TNC Group — penyedia solusi layanan blockchain. Di sisi lain, Hasan Abbas tidak memiliki banyak kehadiran online, dan latar belakangnya tidak diketahui.

Arben Kane adalah kepala strategi global ABCC dan juga pendiri dan CEO Kontur, penyedia global solusi manajemen peristiwa kritis berbasis SaaS. G.W Lee adalah CSO ABBC Coin dan Zeeshan Javeed memimpin pengembangan dan solusi teknologi yayasan ABC.

Seluruh tim ABCC memiliki 23 anggota dalam tim pengembang blockchain, 15 individu dalam tim pemasarannya, empat dalam tim keamanan blockchain dan tiga dalam tim keuangannya.

ABC Coin (ABBC)

Keunikan

The main mission of ABBC is to facilitate fast, efficient and secure online retail through the utilization of blockchain technology. Small to medium-size marketplaces can greatly benefit from the reduction in the payment processing fees and access to additional global markets offered by ABBC Coin, according to their team.

Although ABBC started out as a fork of Bitcoin (BTC), it transitioned to the EOSIO blockchain in August 2019. The central benefit of the EOSIO software is that the amount of bandwidth available is independent of the token price, making it suitable for scaling platforms like ABBC Coin.

Moreover, ABBC is focused on achieving full decentralization through community governance. In addition to the current team, holders of the ABBC Coin token have voting power which can be delegated so others can vote on their behalf. Block producers (BP) can vote on ABBC’s governance proposals, helping to shape the development and future of ABBC Coin.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.