Cross Trade

Cross trade adalah praktik di mana pesanan beli dan jual untuk aset yang sama diimbangi tanpa mencatat perdagangan di bursa. Ini adalah aktivitas yang tidak diizinkan di sebagian besar bursa utama.

Cross trade

Cross trade juga terjadi secara sah ketika broker mengeksekusi pesanan beli dan jual yang sesuai untuk keamanan yang sama di akun klien yang berbeda dan melaporkannya di bursa. Misalnya, jika satu klien ingin menjual dan yang lain ingin membeli, broker dapat mencocokkan kedua pesanan tersebut tanpa mengirim pesanan ke bursa untuk diisi tetapi mengisinya sebagai cross trade dan kemudian melaporkan transaksi setelah fakta tetapi di secara tepat waktu dan dicap waktu dengan waktu dan harga salib. Jenis ini juga harus dilakukan dengan harga yang sesuai dengan harga pasar yang berlaku saat itu.

Cross trade memiliki perangkap yang melekat karena kurangnya pelaporan yang tepat. Ketika perdagangan tidak dicatat melalui bursa, satu atau kedua klien mungkin tidak mendapatkan harga pasar saat ini yang tersedia untuk peserta pasar (non-cross trade) lain. Karena pesanan tidak pernah terdaftar secara publik, investor mungkin tidak mengetahui apakah harga yang lebih baik mungkin telah tersedia. Cross trade biasanya tidak diperbolehkan di bursa utama. Pesanan harus dikirim ke bursa dan semua perdagangan harus dicatat.

Namun, ini diperbolehkan dalam situasi tertentu, seperti ketika pembeli dan penjual adalah klien dari manajer aset yang sama dan harga perdagangan silang dianggap kompetitif pada saat perdagangan.

Manajer portofolio dapat secara efektif memindahkan aset satu klien ke klien lain yang menginginkannya dan menghilangkan penyebaran pada perdagangan. Pialang dan manajer harus membuktikan harga pasar yang adil untuk transaksi tersebut dan mencatat perdagangan sebagai persilangan untuk klasifikasi peraturan yang tepat. Manajer aset harus dapat membuktikan kepada Securities and Exchange Commission (SEC) bahwa perdagangan itu menguntungkan kedua belah pihak.


Cross trade sangat kontroversial karena dapat merusak kepercayaan di pasar. Sementara beberapa perdagangan silang secara teknis legal, pelaku pasar lainnya tidak diberi kesempatan untuk berinteraksi dengan pesanan tersebut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

CommentLuv badge