Ultimate Oscillator

Ultimate Oscillator adalah indikator teknis yang dikembangkan oleh Larry Williams pada tahun 1976 untuk mengukur momentum harga suatu aset di berbagai kerangka waktu. Dengan menggunakan rata-rata tertimbang dari tiga kerangka waktu yang berbeda, indikator memiliki volatilitas yang lebih sedikit dan sinyal perdagangan yang lebih sedikit dibandingkan dengan osilator lain yang mengandalkan kerangka waktu tunggal. Sinyal beli dan jual dihasilkan setelah divergensi. Ultimate Oscillator menghasilkan sinyal divergensi lebih sedikit daripada osilator lain karena konstruksi multi-kerangka waktu.

Apa yang Diberitahukan oleh Ultimate Oscillator kepada Anda?

Ultimate Oscillator adalah indikator range-bound dengan nilai yang berfluktuasi antara 0 dan 100. Mirip dengan Relative Strength Index (RSI), level di bawah 30 dianggap oversold, dan level di atas 70 dianggap overbought. Sinyal perdagangan dihasilkan ketika harga bergerak ke arah yang berlawanan sebagai indikator, dan didasarkan pada metode tiga langkah.

Larry Williams mengembangkan Ultimate Oscillator pada tahun 1976 dan menerbitkannya di Stocks & Commodities Magazine pada tahun 1985. Dengan banyak momentum oscillator yang berhubungan terlalu berat dengan pergerakan harga jangka pendek, Williams mengembangkan Ultimate Oscillator untuk menggabungkan beberapa kerangka waktu untuk memuluskan pergerakan indikator dan memberikan indikator momentum yang lebih andal, dengan divergensi palsu yang lebih sedikit.

Ultimate Oscillator

Divergensi palsu biasa terjadi pada osilator yang hanya menggunakan satu kerangka waktu, karena ketika harga melonjak, osilator melonjak. Bahkan jika harga terus naik, osilator cenderung turun membentuk divergensi meskipun harga mungkin masih dalam tren yang kuat.

Agar indikator menghasilkan sinyal beli, Williams merekomendasikan pendekatan tiga langkah.

  • Pertama, divergensi bullish harus terbentuk. Ini adalah saat harga membuat titik terendah yang lebih rendah tetapi indikatornya berada pada titik terendah yang lebih tinggi.
  • Kedua, titik terendah pertama di divergensi (yang lebih rendah) harus berada di bawah 30. Ini berarti divergensi dimulai dari wilayah oversold dan lebih mungkin menghasilkan pembalikan harga naik.
  • Ketiga, osilator Ultimate harus naik di atas divergensi tinggi. Divergence high adalah titik tertinggi antara dua titik terendah divergensi.

Williams menciptakan metode tiga langkah yang sama untuk sinyal jual.

  • Pertama, divergensi bearish harus terbentuk. Ini adalah saat harga membuat harga yang lebih tinggi tetapi indikatornya berada pada harga yang lebih rendah.
  • Kedua, tinggi pertama di divergensi (yang lebih tinggi) harus di atas 70. Ini berarti divergensi dimulai dari wilayah overbought dan lebih cenderung menghasilkan pembalikan harga turun.
  • Ketiga, osilator Ultimate harus turun di bawah divergensi rendah. Divergensi rendah adalah titik terendah antara dua titik tertinggi divergensi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.