Apa Itu Tokenisasi di Blockchain?

Dalam ekosistem blockchain, token adalah aset yang memungkinkan informasi dan nilai ditransfer, disimpan, dan diverifikasi dengan cara yang efisien dan aman. Token kripto ini dapat mengambil banyak bentuk, dan dapat diprogram dengan karakteristik unik yang memperluas kasus penggunaannya. Token keamanan, token utilitas, dan cryptocurrency memiliki implikasi besar untuk beragam sektor dalam hal meningkatkan likuiditas, meningkatkan efisiensi transaksi, dan meningkatkan transparansi dan pembuktian aset.

Token Security, Token Utility, dan Cryptocurrency

Secara umum, token adalah representasi dari aset atau utilitas tertentu. Dalam konteks teknologi blockchain, tokenization adalah proses mengubah sesuatu yang bernilai menjadi token digital yang dapat digunakan pada aplikasi blockchain. Aset yang diberi token pada blockchain datang dalam dua bentuk. Mereka dapat mewakili aset berwujud seperti emas, real estat, dan seni, atau aset tidak berwujud seperti hak suara, hak kepemilikan, atau lisensi konten. Secara praktis, apa pun dapat ditoken jika dianggap sebagai aset yang dapat dimiliki dan memiliki nilai bagi seseorang, dan dapat dimasukkan ke dalam pasar aset yang lebih besar.

Konsep tokenisasi mendahului teknologi blockchain. Industri jasa keuangan telah menerapkan beberapa bentuk tokenisasi untuk melindungi informasi rahasia klien sejak tahun 1970-an. Proses ini biasanya melibatkan konversi informasi sensitif seperti nomor kartu kredit, nomor jaminan sosial, dan informasi pengenal pribadi lainnya menjadi serangkaian karakter alfanumerik, yang kemudian diproses melalui fungsi kriptografi untuk membuat token unik.

Sampai batas tertentu, metode ini memiliki kemiripan dengan proses tokenisasi yang dimungkinkan oleh teknologi blockchain. Namun, sementara mekanisme tokenisasi masa lalu terutama dirancang untuk melindungi data sensitif, tokenisasi yang diaktifkan blockchain memungkinkan tokenisasi aset yang lebih aman namun fleksibel yang secara signifikan memperluas potensi aplikasi token digital di beragam industri.

Manfaat Tokenisasi

Token kripto memberikan beberapa manfaat bagi pengguna yang dapat digeneralisasikan ke dalam tiga kategori utama:

Lebih Likuiditas: Setelah tokenized, aset dapat dibuat tersedia untuk audiens yang jauh lebih besar, yang meningkatkan likuiditas pasar dan menghilangkan “premi likuiditas” yang terkait dengan investasi yang secara tradisional lebih sulit atau memakan waktu untuk dijual, seperti seni rupa atau real estat. Aset tokenized dapat dirancang untuk dapat ditukar secara online secara bebas dan memungkinkan investor untuk memperoleh kepemilikan fraksional dari aset dasar token. Akibatnya, token kripto dapat berkontribusi pada likuiditas pasar yang ada dan memberikan peluang investasi yang lebih luas kepada lebih banyak investor.

Transaksi Lebih Cepat dan Lebih Murah: Token kripto memungkinkan investor untuk melewati perantara pasar dan perantara lainnya yang biasanya terlibat dalam proses manajemen aset tradisional. Ini secara efektif mengurangi biaya transaksi dan waktu pemrosesan setiap pertukaran, memungkinkan metode transfer nilai yang lebih efisien dan hemat biaya. Selain itu, karena token kripto ada di blockchain, mereka dapat diperdagangkan dan dijual 24/7 di seluruh dunia.

Transparansi dan Bukti: Karena token kripto hidup di blockchain, pengguna dapat dengan mudah melacak asal dan riwayat transaksi mereka dengan cara yang dapat diverifikasi secara kriptografis. Transaksi dapat direkam secara otomatis di blockchain, dan kekekalan dan transparansi yang dimungkinkan oleh teknologi blockchain membantu menjamin keaslian sejarah yang dinyatakan setiap token. Kualitas ini memungkinkan token kripto mencapai tingkat keandalan yang tidak dapat ditandingi oleh sebagian besar aset digital lainnya.

Token kripto memungkinkan informasi dan nilai untuk ditransfer, disimpan, dan diverifikasi dengan cara yang efisien dan aman. Dan sementara tokenisasi aset memiliki implikasi besar dalam sektor jasa keuangan, teknologi ini sama berharganya bagi investor kecil dan individu lain yang dapat mengambil manfaat dari lebih banyak akses pasar dan cara yang lebih efektif untuk meningkatkan aset mereka yang ada.

Tokenisasi

Seperti Apa Bentuk Tokenisasi Crypto?

Ada empat kategori utama token kripto, meskipun penggambarannya dapat kabur tergantung pada kekhususan token tertentu atau platform yang digunakan untuk tokenisasi.

Token security: Token keamanan mewujudkan investasi tertentu, seperti saham di perusahaan, hak suara di perusahaan atau organisasi terpusat lainnya, atau sesuatu yang nyata atau bernilai digital. Selain berfungsi sebagai representasi digital dari aset atau utilitas yang mendasarinya, token keamanan dapat diprogram dengan serangkaian karakteristik unik dan hak kepemilikan yang tidak ada habisnya. Dengan demikian, token ini merupakan jenis aset digital yang sama sekali baru.

Sekuritas tokenized: Penting untuk dicatat bahwa token keamanan tidak sama dengan “sekuritas token.” Sementara kedua istilah tersebut sering digabungkan, keamanan tokenized berfungsi sebagai stand-in digital langsung untuk keamanan yang mendasarinya, dan biasanya dirancang agar mudah ditukar, dikumpulkan, atau digunakan. Dengan kata lain, sekuritas tokenized terutama ada untuk memperluas aksesibilitas pasar atau likuiditas keamanan yang di-token, tanpa penambahan karakteristik terprogram atau kriptografi yang unik seperti yang ditemukan dalam token keamanan.

Token utilitas: Token utilitas mewakili akses ke produk atau layanan tertentu, biasanya pada jaringan blockchain tertentu. Token utilitas dapat digunakan untuk menggerakkan mekanisme konsensus jaringan blockchain, melengkapi operasi pasar terdesentralisasi, membayar biaya transaksi, atau memberikan pemegang hak untuk mengajukan dan memberikan suara pada perkembangan baru dalam organisasi otonom terdesentralisasi (DAO) atau jaringan terdesentralisasi lainnya. Sementara token keamanan terutama digunakan untuk menetapkan hak kepemilikan, token utilitas lebih fokus pada penggunaan praktis. Banyak token crypto yang diluncurkan melalui Initial Coin Offering (ICO) pada platform Ethereum dimaksudkan untuk berfungsi sebagai token utilitas.

Token mata uang: Token mata uang dirancang untuk diperdagangkan dan dibelanjakan. Beberapa didasarkan pada aset dasar — ​​seperti halnya dengan stablecoin yang didukung aset seperti DAI MakerDAO dan GUSD Gemini. Namun, banyak lainnya tidak didasarkan pada aset dasar apa pun. Sebaliknya, nilainya secara langsung terkait dengan mekanisme distribusi dan jaringan blockchain yang mendasarinya.

Penting untuk dicatat bahwa hanya karena token kripto dirancang untuk tujuan tertentu tidak berarti bahwa pengguna hanya akan menggunakan token untuk tujuan yang dimaksud. Misalnya, sementara token utilitas tidak secara eksplisit dirancang untuk menjadi investasi spekulatif, banyak orang membeli token ini dengan harapan nilainya akan meningkat seiring dengan meningkatnya permintaan akan produk atau layanan perusahaan.

Selain klasifikasi di atas, token juga dapat dirancang untuk dapat dipertukarkan atau tidak dapat dipertukarkan, tergantung pada tujuan penggunaannya. Token yang dapat dipertukarkan identik dan dapat saling menggantikan dengan mulus. Di sisi lain, token non-fungible (NFT) unik dan terbukti langka, yang berarti sejarahnya dapat ditelusuri hingga ke tingkat individu. Contoh NFT termasuk Cryptokitties Ethereum dan seni digital dan barang koleksi yang tersedia untuk dibeli di pasar NFT seperti Nifty Gateway, OpenSea, dan NBA Top Shot. Dengan demikian, token yang dapat dipertukarkan biasanya digunakan di lingkungan di mana keterlacakan individu tidak menjadi perhatian (seperti dalam menyediakan likuiditas pasar), sedangkan NFT digunakan dalam kasus di mana keunikan dan kelangkaan yang dapat dibuktikan dinilai (seperti dalam seni digital dan barang koleksi).

Tantangan untuk Tokenisasi

Proyek-proyek Blockchain yang menggunakan token kripto dapat menghadapi rintangan peraturan karena pemerintah di seluruh dunia berebut untuk bereaksi terhadap sifat yang belum pernah terjadi sebelumnya dari teknologi baru ini. Token ini seringkali dapat melibatkan karakteristik umum dalam sekuritas keuangan tetapi seringkali tidak tunduk pada peraturan yang sama dengan sekuritas tradisional. Ini menghadirkan tantangan bagi otoritas pemerintah dan proyek blockchain yang mencoba menyeimbangkan inovasi dan kepatuhan.

Sementara semakin banyak negara telah menerapkan peraturan kripto untuk mendorong pertumbuhan, negara lain mengambil pendekatan yang lebih ketat untuk mengatasi potensi masalah di masa depan. Misalnya, di AS, Komisi Sekuritas dan Bursa sedang mempertimbangkan untuk secara resmi mengklasifikasikan token tertentu sebagai sekuritas, yang akan membuat proyek-proyek tersebut mendapat pengawasan eksternal yang lebih tinggi.

Perhatian utama lainnya bagi regulator adalah bagaimana token keamanan akan tetap ditambatkan ke aset dasarnya. Jika ribuan investor anonim secara kolektif memiliki hotel yang diberi token, bagaimana mereka menentukan siapa yang bertanggung jawab atas pemeliharaan dan operasi hotel? Atau apa yang terjadi jika cadangan emas yang menopang token yang didukung aset hilang? Dengan kata lain, sementara tokenizing aset digital memungkinkan transfer nilai yang terdesentralisasi dan tidak dapat dipercaya, tokenisasi aset fisik kemungkinan masih memerlukan beberapa tingkat sentralisasi dan keterlibatan pihak ketiga.

Akibatnya, lingkungan peraturan yang lebih matang kemungkinan akan diperlukan untuk mencapai adopsi massal token kripto di berbagai industri yang lebih luas; pengadilan membutuhkan aturan yang ditetapkan untuk menengahi kasus di mana lingkungan blockchain dan dunia tradisional tumpang tindih. Banyak investor menginginkan perlindungan tertentu dan kemampuan untuk mencari jalan lain dalam situasi yang belum dapat sepenuhnya dikodifikasikan dalam kontrak pintar.

Masa Depan Tokenisasi Kripto

Tokenisasi — dari tokenisasi aset hingga tokenisasi real estat — secara radikal mengubah cara kita berinteraksi dengan aset bernilai. Teknologi Blockchain memungkinkan aset atau layanan apa pun untuk diwakili dan disimpan di blockchain, sehingga mendemokratisasi akses ke aset sambil memberikan tingkat transparansi dan keamanan online yang belum pernah terjadi sebelumnya. Namun, dengan aturan yang mengatur penjualan, distribusi, dan pengelolaan token kripto yang terus bervariasi dari satu negara ke negara lain, diperlukan upaya multilateral skala besar untuk membangun sistem transfer nilai global tanpa batas yang suatu hari nanti dapat diaktifkan oleh token kripto. . Karena semakin banyak orang dan pemerintah di seluruh dunia berdamai dengan kekuatan dan utilitas blockchain yang luar biasa, masa depan tokenized dengan sangat cepat menjadi kenyataan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.