Sejarah Terra Luna

Jatuhnya stablecoin Terra Luna yang menakjubkan membuat pasar crypto secara keseluruhan tidak stabil, memusnahkan lebih dari $200 miliar di ruang angkasa. Nilai Luna Terra anjlok sekitar 80 persen, membuat koin-koin itu sekarang hampir tidak berharga. Perlu dicatat bahwa stablecoin bekerja pada permainan penawaran dan permintaan. Koin stabil apa pun yang dikembangkan harus didukung oleh beberapa jaminan, untuk membuat harganya stabil.

Ada tiga jenis stablecoin: didukung kripto, di mana token dijamin oleh mata uang kripto; didukung fiat, di mana token dipatok ke USD atau Euro; dan koin algoritmik yang mengandalkan algoritme untuk mempertahankan penawaran dan permintaan mereka, dan mempertahankan harganya hingga satu dolar. Gagasan umum adalah bahwa stablecoin tidak tunduk pada fluktuasi harga liar dan volatilitas kripto secara keseluruhan, menjadikannya investasi yang lebih aman. Ini tidak terjadi dengan Terra, meskipun, ini bukan stablecoin pertama yang jatuh. Di sini kami mencantumkan semua stablecoin yang sebagian besar gagal.

Basis Cash stablecoin

Diluncurkan pada tahun 2020, Basis Cash (BAC), sebuah stablecoin algoritmik dengan cepat meledak. Itu turun dari $1 menjadi $0,30 pada Januari 2021. Token tersebut menggunakan sesuatu yang disebut “algoritma seigniorage.” Pembuat di belakang BAC membuat dua token: Satu stablecoin, dan token lain yang bebas bergerak seperti crypto lainnya. Idenya adalah jika harga stablecoin turun di bawah $1, orang yang berinvestasi pada token kedua dapat membeli stablecoin dengan harga diskon, untuk menjaga permintaan stablecoin tetap ‘stabil’.

Menariknya, Do Kwon, CEO Terraform Labs adalah salah satu pendiri pseudonim di balik stablecoin Basis Cash algoritmik yang gagal, menurut CoinDesk. Seperti Terra, BAC gagal. Token tidak pernah bisa mencapai target dolar seperti yang dipatok.

Empty Set stablecoin

Empty Set stablecoin Dollar diluncurkan sekitar waktu yang sama dengan BAC. Sekali lagi, ia menggunakan pendekatan algoritme seigniorage yang sama untuk menjaga stabilitas harga di sekitar $1. Pendekatan ini mengandalkan mekanisme insentif untuk memberi penghargaan kepada aktor yang mempromosikan stabilitas dalam protokol.

Stablecoin yang gagal memuncak pada kapitalisasi pasar $ 22,74 juta. Namun, dalam beberapa bulan token gagal mempertahankan harganya terhadap dolar dan anjlok menjadi kurang dari $0,01.

Iron Finance stablecoin

Iron Finance stablecoin adalah koin pertama yang dijamin sebagian dan diluncurkan pada Juni 2021 dengan tujuan utama untuk dipatok dalam dolar dan digunakan untuk aplikasi DeFi.

Koin yang didukung DeFI memiliki dua mata uang kripto – Iron dan Titan. Seperti Empty Set dan Basis Cash, Iron adalah stablecoin dan Titan adalah token-kripto ‘normal’. Pengguna dapat membeli atau menebus token Besi dan kemudian menukarnya dengan Titan, yang akan memberikan insentif kepada mereka.

Karena semakin banyak investor membeli Titan, harga Titan melonjak. Namun, segera setelah ‘gelembung terbentuk, paus crypto membuang token mereka untuk mendapatkan keuntungan — kasus klasik tarikan karpet. Hal ini menyebabkan reaksi berantai dan setiap investor ritel mulai panik menjual, yang menyebabkan Titan dan Iron kehilangan pasak mereka. Menariknya, selama waktu itu miliarder Mark Cuban juga kehilangan banyak uang dan dengan cepat menyerukan regulasi di ruang angkasa.

Terra luna

Beberapa stablecoin lainnya juga jatuh dan tidak pernah pulih termasuk SafeCoin, BitUSD, DigitalDollar, NuBits, dan CK USD. Penting untuk dipahami bahwa Terra tidak akan menjadi akhir dari stablecoin algoritmik.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.