Apa Itu Perpetual Kontrak?

Perpetual kontrak sangat mirip dengan kontrak futures dalam hal struktur untung dan ruginya. Sebelum kita menguraikan apa itu perpetual kontrak, mari kita tinjau dasar-dasar perdagangan spot dan futures.

Perdagangan spot mengacu pada pembelian atau penjualan aset untuk penyelesaian instan.

Misalnya, harga minyak mentah diperkirakan akan naik karena memburuknya situasi di Timur Tengah. Dengan demikian, Perusahaan A setuju dengan pemasok minyak mentah untuk segera membeli 5.000 barel minyak mentah seharga $175.000, dengan harga spot $35 per barel. Seminggu kemudian, harga spot naik menjadi $40 per barel, yang menguntungkan Perusahaan A karena menghemat $25.000.

Kontrak berjangka adalah perjanjian untuk membeli atau menjual suatu aset pada harga yang telah ditentukan pada waktu tertentu di masa depan.

Perpetual Futures

Ann membeli kontrak futures minyak mentah dengan harga $40 per barel untuk 1.000 barel. Kontrak futures akan berakhir pada bulan Desember. Jika harga naik menjadi $50 setelah kontrak berakhir, Ann dapat membeli 1.000 barel dengan harga $40 dari penjual berjangka, yaitu penyelesaian fisik, atau menerima selisih harga $10.000 dari penjual, yaitu penyelesaian tunai. Bagaimanapun, Ann mendapat untung $10.000. Jika harga turun menjadi $30, Ann akan menderita kerugian $10.000. Ann dapat menjual kembali kontrak futures ke pedagang lain kapan saja sebelum kontrak berakhir.

Perbedaan Antara Spot dan Futures

  1. Pasar futures tidak menukar aset yang mendasarinya segera, melainkan menyelesaikan pada tanggal tertentu di masa depan berdasarkan kontrak yang telah ditentukan.
  2. Keuntungan dan kerugian kontrak futures dapat diselesaikan baik secara tunai atau penyerahan fisik.

Trader dapat memasuki posisi long dan short dan meningkatkan melalui perdagangan spot dan futures, sementara ada juga perbedaannya.

  • Leverage

Spot: Spot trading dengan leverage pada dasarnya adalah meminjam pinjaman. Misalnya, Perusahaan A bersedia membayar pokok $175.000. Mereka mampu membeli 5.000 barel dengan harga spot $35 per barel. Jika bank memberikan pinjaman tambahan sebesar $350.000, Perusahaan A dapat membeli minyak mentah senilai $525.000, yang berarti mereka menggunakan leverage 3x dalam perdagangan ini. Perusahaan A harus membayar bunga kepada bank untuk pinjaman tersebut.

Futures: Ann membeli 15.000 barel minyak mentah berjangka Desember dengan harga $40 masing-masing. Dia menggunakan leverage 10x dan dengan demikian membayar $60.000 hanya ke bursa berjangka. Ann tidak membayar bunga apa pun kepada bank atau bursa berjangka untuk leverage tersebut. Namun, harga berjangka bisa lebih tinggi (atau lebih rendah) dari harga spot.

Long & Short

Posisi Buy/Long tidak sulit untuk dipahami. Mari kita lihat bagaimana Ann menghasilkan keuntungan dengan mengambil posisi short pada saham Tesla.

Spot: Ann meminjam saham Tesla dari broker sekuritas dan short sell seharga $1.000. Jika harga turun, Ann menutup posisi short-nya di $800 dan mengembalikan sahamnya ke broker. Dia mendapat untung $200 per lembar.

Futures: Ann kontrak futures short Desember di Tesla seharga $1.000. Jika harga turun menjadi $800 pada bulan November, dia menutup posisi dan mendapat untung $200 per saham juga. Dengan perdagangan berjangka, Ann tidak memperdagangkan saham Tesla secara langsung atau meminjam saham apa pun dari pialang.

Perpetual Kontrak

Perpetual kontrak trading dekat dengan perpetual kontrak. Trader dapat meningkatkan dan tidak menukar aset dasar di tempat.

Perbedaan yang paling mencolok antara perpetual kontrak dan kontrak futures adalah perpetual kontrak tidak memiliki waktu kadaluwarsa dan waktu penyelesaian yang tetap. Trader dapat menahan posisi terus-menerus selama marginnya mencukupi.

Jika Ann membeli minyak mentah berjangka bulan Desember dengan harga $40 per barel, dia harus melunasinya pada saat kontrak berakhir berapa pun harganya. Jika dia membeli kontrak perpetual sebagai gantinya, dia berkomitmen untuk membeli minyak mentah seharga $40 per barel pada waktu tertentu di masa depan. Namun, tidak ada batasan waktu untuk komitmen ini. Dia bisa keluar dari posisi dan mendapatkan marginnya kembali kapan pun dia mau.

Tanpa tanggal kedaluwarsa yang telah ditentukan, sulit bagi pedagang untuk memprediksi harga penyelesaian dan biaya pendanaan perdagangan kontrak abadi. Oleh karena itu, mekanisme pendanaan diperkenalkan. Trader long dan short menukar biaya pendanaan secara berkala (katakanlah setiap 8 jam) untuk mencerminkan ekspektasi harga selama setiap interval pendanaan (yaitu spread antara harga kontrak abadi dan harga spot) dan biaya pendanaan. Dengan demikian, harga kontrak perpetual ditambatkan pada harga spot.

Karena harga kontrak abadi dekat dengan harga spot, PnL dari perdagangan kontrak abadi dekat dengan perdagangan spot tuas. Anda dapat melihat pendanaan sebagai proksi bunga yang dibayarkan ke bank, sementara tingkat pendanaan lebih sering disesuaikan daripada bunga bank, dan terkadang Anda bahkan mendapatkan pendanaan daripada membayarnya.

Pada dasarnya, kontrak abadi dapat diperdagangkan terus menerus selamanya. Trader tidak perlu khawatir tentang tanggal kedaluwarsa atau struktur contango yang mendekat saat roll-over di masa mendatang. Dalam hal itu, perdagangan perpetual kontrak lebih fleksibel dan lebih aktif daripada kontrak futures tunggal di pasar kripto.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.