Percentage Price Oscillator (PPO)

Percentage Price Oscillator (PPO) adalah indikator momentum teknis yang menunjukkan hubungan antara dua moving average dalam persentase. Moving average adalah exponential moving average (EMA) periode 26 dan 12 periode.

PPO digunakan untuk membandingkan kinerja dan volatilitas aset, divergensi spot yang dapat menyebabkan pembalikan harga, menghasilkan sinyal perdagangan, dan membantu mengonfirmasi arah tren.

Bagaimana Percentage Price Oscillator (PPO) Bekerja?

PPO identik dengan indikator Moving Average Convergence Divergence (MACD), kecuali PPO mengukur perbedaan persentase antara dua EMA, sedangkan MACD mengukur perbedaan absolut (dolar). Beberapa pedagang lebih memilih PPO karena bacaannya sebanding antara
aset dengan harga berbeda, sedangkan pembacaan MACD tidak sebanding. Misalnya, terlepas dari harga aset, hasil PPO 10 berarti rata-rata jangka pendek adalah 10% di atas rata-rata jangka panjang.

PPO menghasilkan sinyal perdagangan dengan cara yang sama seperti MACD. Indikator menghasilkan sinyal beli ketika garis PPO melintasi di atas garis sinyal dari bawah, dan menghasilkan sinyal jual ketika garis PPO memotong di bawah sinyal dari atas. Garis sinyal dibuat dengan mengambil EMA sembilan periode dari garis PPO. Crossover garis sinyal digunakan dalam hubungannya dengan di mana PPO relatif terhadap nol/garis tengah.

Percentage Price Oscillator (PPO)

Ketika PPO di atas nol, itu membantu mengkonfirmasi tren naik karena EMA jangka pendek berada di atas EMA jangka panjang. Sebaliknya, ketika PPO di bawah nol, EMA jangka pendek berada di bawah EMA jangka panjang, yang merupakan indikasi tren turun. Beberapa pedagang lebih memilih untuk hanya mengambil sinyal beli garis sinyal saat PPO di atas nol, atau harga menunjukkan lintasan ke atas secara keseluruhan. Demikian pula, ketika PPO di bawah nol, mereka mungkin mengabaikan sinyal beli, atau hanya mengambil sinyal jual pendek.

Crossover garis tengah juga menghasilkan sinyal perdagangan. Trader menganggap pergerakan dari bawah ke atas garis tengah sebagai bullish, dan pergerakan dari atas ke bawah garis tengah sebagai bearish. PPO melintasi garis tengah ketika rata-rata pergerakan periode 12 dan 26 periode bersilangan.

Trader juga dapat menggunakan PPO untuk mencari divergensi teknis antara indikator dan harga. Misalnya, jika harga suatu aset membuat harga menjadi lebih tinggi tetapi indikator membuat harga menjadi lebih rendah, ini mungkin menunjukkan bahwa momentum kenaikan sedang mereda. Sebaliknya, jika harga aset turun lebih rendah tetapi indikator membuat lebih rendah rendah, itu bisa menunjukkan bahwa beruang kehilangan daya tariknya dan harga bisa segera naik lebih tinggi.

Keterbatasan Percentage Price Oscillator (PPO)

PPO cenderung memberikan sinyal persilangan palsu, baik dalam hal persilangan garis sinyal maupun persilangan garis tengah. Asumsikan harga naik, tapi kemudian bergerak menyamping. Kedua EMA akan bertemu selama periode sideways, kemungkinan menghasilkan persilangan garis sinyal dan berpotensi persilangan garis tengah. Namun harga belum benar-benar berbalik atau berubah arah, itu hanya berhenti. Pedagang yang menggunakan PPO harus mengingat hal ini saat menggunakan PPO untuk menghasilkan sinyal perdagangan.

Dua atau lebih crossover dapat terjadi sebelum pergerakan harga yang kuat berkembang. Beberapa crossover tanpa pergerakan harga yang signifikan kemungkinan akan menghasilkan banyak kerugian.

Indikator ini juga digunakan untuk melihat divergensi, yang mungkin menandakan pembalikan harga. Namun divergensi bukanlah sinyal waktu. Itu bisa bertahan lama, dan tidak akan selalu menghasilkan pembalikan harga.

Indikator terdiri dari jarak antara dua EMA (PPO), dan EMA dari PPO (garis sinyal). Tidak ada yang bersifat prediktif dalam perhitungan ini. Mereka menunjukkan apa yang telah terjadi, dan belum tentu apa yang akan terjadi di masa depan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.